Sukses

Ini Tips Parenting yang Membuat Anak Lebih Bahagia

Dibandingkan dengan teman sebayanya, anak-anak yang bahagia juga cenderung tumbuh menjadi orang dewasa yang sukses.

Liputan6.com, Jakarta - Jika Anda adalah orang tua, Anda mungkin ingin anak-anak Anda bahagia. Namun, hal itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, terutama ketika nasihat dari para pakar pengasuhan anak terasa berlawanan dengan intuisi, seperti menghindari keinginan untuk selalu menghibur mereka saat mereka merasa sedih.

Peneliti kebahagiaan seperti Laurie Santos dan Arthur Brooks dapat membantu. Mereka adalah dua dari sekian banyak suara yang paling menonjol di bidang ini: Santos adalah seorang profesor psikologi dan instruktur di balik mata kuliah paling populer di Universitas Yale, dan Brooks adalah seorang profesor Universitas Harvard yang mengelola Laboratorium Kepemimpinan dan Kebahagiaan di sekolah tersebut.

Penelitian mereka sangat penting saat ini, terutama dalam hal anak-anak. Depresi dan kecemasan adalah salah satu kekhawatiran terbesar orang tua terhadap anak-anak mereka di tengah krisis kesehatan mental kaum muda, menurut survei Pew Research Center baru-baru ini terhadap para orang tua di Amerika Serikat.

Dibandingkan dengan teman sebayanya, anak-anak yang bahagia juga cenderung tumbuh menjadi orang dewasa yang sukses dengan performa kerja yang lebih baik dan hubungan sosial yang lebih baik, demikian hasil penelitian.

Berikut adalah beberapa saran terbaik yang Brooks dan Santos berikan kepada para orang tua tentang cara membesarkan anak yang lebih bahagia:

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Ajarkan Anak-anak Bahwa Emosi Negatif Itu Normal dan Tidak Permanen

"Kadang-kadang, kita akan merasa kesal atau sedih atau cemas atau frustrasi atau apa pun itu. Dan hal semacam itu adalah normal," kata Santos dalam podcastnya, "The Happiness Lab," awal tahun ini, seraya menambahkan: "Ini adalah konsep yang sulit dipahami oleh orang dewasa. Tapi bisa jadi sangat sulit bagi anak-anak."

Orang tua sering kali terburu-buru menghibur anak-anak mereka - menceritakan lelucon atau menawarkan sogokan, seperti kue atau mainan baru. Tapi solusi sementara tidak mengatasi sumber suasana hati yang buruk, dan tidak memberikan pelajaran penting bagi anak Anda: Emosi negatif adalah hal yang normal dan pada akhirnya akan berlalu.

Anak-anak perlu belajar bagaimana mengelola perasaan mereka untuk membangun ketahanan, kata para psikolog anak. Itu berarti orang tua perlu membantu mereka memahami untuk tidak malu dengan perasaan seperti marah, sedih, atau cemas.

Coba gunakan analogi yang mudah dipahami, seperti cuaca cerah dan hujan, saran Santos.

"Kita bisa mengajarkan anak-anak bahwa terkadang, cuaca emosional Anda seperti di San Diego, di mana - secara teori - selalu cerah," katanya. "Dan terkadang cuaca emosional Anda seperti di tempat saya dibesarkan di timur laut, yang bersalju atau hujan."

Sama seperti cuaca, adalah hal yang normal jika emosi berubah seiring waktu, Santos menambahkan: "Tidak mungkin selalu cerah setiap hari dalam hal kesehatan emosional Anda."

3 dari 4 halaman

Jangan Ajarkan Anak Untuk Takut Pada Dunia

Dunia ini penuh dengan berita-berita negatif. Namun, jika Anda mencoba mempersiapkan anak-anak Anda untuk setiap skenario terburuk, Anda berisiko membuat mereka takut. Hal itu tidak akan membuat mereka aman, dan itu akan membuat mereka cemas dan kecil kemungkinannya untuk berhasil, kata Brooks.

Anak-anak yang melihat dunia sebagai sesuatu yang berbahaya dan mengancam "kurang sehat dibandingkan teman sebayanya, lebih sering sedih, lebih mungkin mengalami depresi, dan kurang puas dengan kehidupan mereka," tulis Brooks dalam sebuah kolom di The Atlantic tahun lalu, mengutip sebuah studi psikologi tahun 2021. "Mereka juga cenderung tidak menyukai pekerjaan mereka dan berkinerja lebih buruk daripada rekan-rekan mereka yang lebih positif."

Solusinya: Persiapkan anak-anak untuk menghadapi masalah tertentu yang mungkin mereka hadapi, dan bersikaplah realistis terhadap tingkat bahayanya. Anda bisa mengajarkan anak-anak untuk tidak pernah menerima tumpangan pulang dari orang asing tanpa membuat mereka takut pada semua orang baru dalam setiap situasi.

Brooks dan istrinya berusaha melawan "pesimisme yang tumbuh pada anak perempuan mereka" dengan berbagi wawasan positif yang spesifik dan faktual tentang dunia, katanya.

"Kami tidak menutup-nutupi ancaman; kami hanya mencoba untuk lebih spesifik tentang perilaku baik yang kami saksikan, dan cara-cara bahwa dunia saat ini lebih aman dan lebih makmur daripada di masa lalu," tulis Brooks. "Ini adalah cara kami untuk berbagi keyakinan tulus kami bahwa secara keseluruhan, sebagian besar orang adalah baik dan segalanya menjadi lebih baik."

4 dari 4 halaman

Cobalah Untuk Menjadi Pengaruh Positif, Karena Kebahagiaan Itu Menular

Brooks dan Santos sepakat pada satu poin penting tentang kebahagiaan: Kebahagiaan itu menular. Ketika Anda bahagia, anak-anak Anda bisa ikut bahagia hanya dengan berada di dekat Anda.

"Masalah No. 1 yang saya lihat dalam dinamika keluarga adalah penularan sosial yang negatif," kata Brooks kepada Harvard Business Review awal bulan ini. "Itulah yang harus kita semua ubah, yaitu mencoba menyuntikkan virus kebahagiaan ke dalam keluarga kita dan pada dasarnya melakukannya dengan sengaja."

Hal ini berlaku untuk semua emosi, menurut penelitian, dan menjadi alasan yang baik bagi orang tua untuk mencerminkan perilaku sehat yang mereka harapkan dapat dilihat oleh anak-anak mereka.

"Baik atau buruk, orang tua memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap emosi anak dan tingkat kecemasan anak," ujar Santos dalam podcast "House Calls" yang dipandu oleh Ahli Bedah Umum AS, Dr. Vivek Murthy, tahun lalu.

Jika Anda merasa cemas dengan nilai atau hubungan sosial anak-anak Anda, anak-anak Anda akan memasukkan kecemasan tersebut ke dalam kehidupan mereka sendiri, kata Santos.

Mengatur kecemasan Anda dan "mempraktikkan sedikit belas kasihan pada diri sendiri" - bahkan mengambil cuti untuk mengurangi tekanan dalam hidup Anda sendiri - dapat "sangat membantu," tambahnya.

"Jika Anda dapat mulai membingkai ulang (pola pikir Anda), sebagai orang dewasa dengan otak depan yang telah terbentuk sempurna dan semua kemampuan pengaturan emosi serta data yang Anda miliki, jika Anda dapat mengusahakannya, itu akan sangat membantu anak-anak Anda," kata Santos.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini