Sukses

Mengenal Asam Poliglutamat Buat Perawatan Kulit Kering, Apakah Itu?

Liputan6.com, Jakarta Cuaca panas dan berjemur di bawah terik matahari bisa merusak kulit Anda. Jadi, ketika memang diharuskan menghadapi kondisi tersebut, gunakanlah produk perawatan kulit yang tepat dan salah satunya mengandung asam poliglutamat atau PGA.

Produk kecantikan ini bersumber dari fermentasi makanan kedelai yang bermanfaat untuk rejimen perawatan kulit, mengisi dan merevitalisasi kulit kusam dan dehidrasi, membuat kulit yang kenyal, lembut dan bercahaya.

“Asam poliglutamat adalah molekul yang terdiri dari rantai asam amino asam glutamat,” kata Dokter Kulit bersertifikat yang berbasis di Austin, Texas Adam Mamelak seperti melansir Women Health, Kamis (9/6/2022).

“Ini diproduksi melalui fermentasi bakteri dan dianggap sebagai humektan, yang berarti berfungsi sebagai pelembab kulit,” lanjutnya.

Semua jenis kulit bisa memanfaatkan bahan utama ini untuk meningkatkan kekenyalan dan elastisitas kulit. Bahkan PGA mungkin sudah ada di beberapa serum, esens, dan produk lain yang sudah Anda gunakan.

Mirip fungsinya dengan asam hialuronat, PGA dikenal sedikit lebih kuat. Sebenarnya, kedua zat aktif tersebut saling melengkapi dan dapat bekerja sama untuk meningkatkan efek anti-penuaan. Bahkan ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa PGA dapat menghambat hyaluronidase, enzim yang memecah asam hialuronat di kulit tetapi lebih pada nanti.

 

 

2 dari 3 halaman

Mengenal Asam Poliglutamat

PGA bisa dijadikan sebagai hidrator kuat yang menarik kelembapan dari atmosfer dan menyegelnya ke dalam kulit sambil juga merangsang produksi kelembapan pada tingkat sel.

“PGA meningkatkan produksi pelembab alami oleh tubuh, termasuk asam laktat , asam karboksilat, pirolidon, dan asam urokanat,” tutur Mamelak. Semua sifat itu yang membuat PGA menjadi molekul ajaib bahkan mungkin lebih dari asam hialuronat.

Satu studi yang diterbitkan dalam Saudi Journal of Biological Sciences menemukan bahwa PGA memiliki efek pelembab yang lebih kuat daripada asam hialuronat karena menghambat pemecahan asam hialuronat dalam tubuh, kata Michele S. Green, seorang Dokter Kulit yang berbasis di New York.

“Ini membuat PGA bagus untuk setiap individu yang ingin melembabkan kulit mereka, mengurangi munculnya kerutan dan garis-garis halus, dan mengurangi efek penuaan,” sambungnya.

Meskipun Anda kemungkinan besar menemukan dalam serum dan esens, PGA juga dapat dimasukkan ke dalam pelembap, toner, krim mata, dan gel.

Manfaat Asam Poliglutamat

Dalam hal manfaat perawatan kulit, PGA tidak mengecewakan. Anda sudah tahu molekul ini menghidrasi sehingga membuatnya ideal untuk merawat kulit kering dan kasar. Namun, dalam hubungannya dengan kapasitas pelembab, PGA juga bisa mengental, yang, pada gilirannya, membantu mengecilkan beberapa tanda penuaan.

“Ini akan membantu meningkatkan kehalusan kulit dan mengurangi munculnya garis-garis dan kerutan, karena ketika kulit terhidrasi dengan lebih baik, garis-garis dan kerutan berkurang dalam penampilan,” kata Dokter Kulit Bersertifikat yang berbasis di Miami, Florida Loretta Ciraldo.

 

 

3 dari 3 halaman

Penggunaan Asam Poliglutamat

PGA dapat diterapkan pagi atau malam hari, kata Mamelak. Akan bekerja lebih baik jika pertama dan terutama dengan humektan lain, seperti asam hialuronat. Dia juga menyarankan untuk menggabungkan PGA dengan antioksidan seperti vitamin C. Green setuju dan menyarankan untuk menggunakan pasangan antioksidan untuk hasil anti-penuaan terbaik.

“PGA dapat dimasukkan ke dalam rutinitas perawatan kulit siapa pun dan dapat dikombinasikan dengan berbagai produk lain seperti niacinamide, vitamin C, dan retinol untuk lebih meremajakan wajah dan memperbaiki tampilan kerutan dan garis halus,” katanya.

Green menjelaskan, “Saat melakukan rutinitas perawatan kulit Anda, produk harus diterapkan dari yang paling tipis hingga yang paling kental. Anda harus terlebih dahulu membersihkan wajah Anda dan kemudian mengoleskan toner. Setelah itu, Anda bisa menggunakan dua hingga tiga serum di wajah Anda, seperti PGA dan vitamin C. Kemudian, krim mata dan pelembab bisa diaplikasikan.”

Langkah terakhir Anda adalah tabir surya. Jika menggunakan serum, pastikan untuk menempatkan PGA terakhir. Dengan begitu, PGA bisa melembapkan.

Apakah Asam Poliglutamat Memiliki Efek Samping?

“Meskipun PGA memiliki nama asam, itu tidak menyebabkan iritasi,” kata Loretta. Faktanya, menurut Mamelak, PGA umumnya dapat ditoleransi dengan baik dan sangat sedikit orang yang melaporkan reaksi yang merugikan.

Karena itu, coba melakukan uji tempel untuk melihat reaksi yang terjadi. “Anda mungkin belum tentu alergi terhadap PGA tetapi bisa alergi terhadap bahan lain dalam produk,” kata Green.

Untuk melakukan uji tempel yang menyeluruh, Green menyarankan untuk mengoleskan produk pada bagian kulit yang berukuran seperempat di lengan bagian dalam Anda.

"Biarkan produk sesuai petunjuk dalam instruksi produk dan amati selama 24 jam," katanya. Jika Anda memiliki kulit sensitif atau menderita kondisi kulit seperti eksim atau rosacea, sebaiknya ulangi uji tempel dua kali sehari setidaknya selama seminggu.

Akan tetapi, Green memperingatkan, "Jika Anda mengalami iritasi, cuci produk sesegera mungkin dan hentikan semua penggunaan lebih lanjut."

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati