Sukses

5 Kesalahan Umum Pasangan yang Dapat Mengakhiri Hubungan

Liputan6.com, Jakarta Amy Morin adalah seorang psikoterapis, pekerja sosial klinis berlisensi, pelatih kekuatan mental, dan penulis buku laris internasional "13 Things Strong mental People People Don't Do."

Sebagai seorang terapis, Morin telah menasihati banyak pasangan yang menghadapi tantangan dalam hubungan. Meskipun memiliki niat kuat,  tetapi terus mengulangi kesalahan yang sama.

Kesalahan paling umum yang dilakukan pasangan adalah tidak secara aktif mendengarkan satu sama lain, menerima begitu saja pasangan, dan menyingkirkan masalah karena tidak ingin menimbulkan pertengkaran.

Bukan rahasia lagi bahwa hubungan berjalan baik. Namun tidak ada manual yang menggambarkan keterampilan, strategi, dan bahan-bahan yang diperlukan untuk hubungan yang sukses.

Dalam pencarian untuk membangun hubungan yang sehat, banyak pasangan berusaha menghindari kesalahan yang sama yang dilakukan orang tua  atau meniru pasangan yang tampaknya benar-benar jatuh cinta setelah bertahun-tahun.

Meskipun strategi ini dapat membantu, mereka tidak perlu mencegah pasangan dari melakukan kesalahan. Dengan mengakui kesalahan dan mengambil langkah untuk membalikkannya dapat memperbaiki dan memperkuat hubungan.

Berikut adalah kesalahan paling umum yang dilakukan pasangan, melansir laman Business Insider, Kamis (16/4/2020).

1. Menunggu semuanya baik-baik saja

Banyak pasangan mengatakan hal-hal seperti, "Kami akan bahagia begitu kami pindah ke rumah yang lebih besar," atau, "Kami akan memiliki lebih banyak waktu bersama setelah anak-anak lebih besar."

Namun, menunda kebahagiaan dapat berarti bahwa tidak akan menikmati hubungan atau kehidupan mereka di masa sekarang.

Pendekatan yang lebih sehat adalah merangkul di musim apa pun. Akan ada periode di mana memiliki lebih sedikit waktu untuk satu sama lain dan saat-saat ketika Anda mengalami tantangan serius.

Tetapi hambatan ini bisa menjadi peluang untuk tumbuh lebih kuat sebagai pasangan jika menerima di sini dan sekarang dan berusaha untuk menjadi bahagia seperti yang Anda bisa dalam keadaan saat ini.

2. Mengabaikan masalah

Dapat dimengerti bahwa Anda mungkin tidak ingin mengguncang perahu dengan mengemukakan masalah saat semuanya berjalan baik. Atau mungkin menghindari percakapan yang sulit ketika hubungan sedang berjuang karena  tidak ingin mengambil risiko memperburuk keadaan.

Tetapi menyangkal masalah tidak akan membuat mereka pergi. Bahkan, masalah yang tidak teratasi cenderung menjadi lebih buruk dari waktu ke waktu.

Tentu saja, waktu adalah segalanya ketika mengemukakan masalah ,tetapi jangan gunakan sebagai alasan untuk menghindari membicarakan masalah.

Tidak pernah ada waktu yang tepat untuk mengadakan percakapan yang sulit, dan sementara mungkin berdebat atau tidak setuju, lebih baik untuk mengatasi masalah secara langsung sehingga Anda dapat mulai memperbaikinya.

2 dari 3 halaman

3. Menerima satu sama lain begitu saja

Merasa yakin dengan perasaan pasangan karena dapat membantu merasa nyaman dalam hubungan. Tapi itu juga bisa menjadi lereng yang licin yang membuat menerima begitu saja pasangan Anda.

Penelitian secara konsisten menunjukkan bahwa rasa terima kasih adalah komponen kunci dalam hubungan jangka panjang yang sukses.

Sebuah studi para peneliti di Greater Good Science Center di University of California, Berkeley pada 2018, melaporkan bahwa rasa terima kasih membantu "individu mengatasi situasi hubungan yang menantang" dengan melindungi terhadap efek negatif dari masalah seperti kesulitan keuangan, merawat orang tua yang menua, dan berjuang melawan kanker dan depresi.

Tunjukkan penghargaan, terutama jika Anda merasa kurang dihargai.  Mengekspresikan rasa terima kasih kepada pasangan mungkin menginspirasi untuk mengalami lebih banyak rasa terima kasih terhadap Anda.

Mengalami dan mengungkapkan rasa terima kasih dapat membantu hubungan tumbuh seiring waktu saat Anda menghadapi tantangan hidup yang tak terhindarkan bersama.

4. Terjebak dalam kebiasaan

Membesarkan anak-anak, mengurus rumah tangga, dan mengelola kegiatan sehari-hari terkadang lebih terasa bisnis daripada romansa. Kesibukan hidup juga dapat berarti lebih sedikit waktu yang dihabiskan bersama, yang dapat menyebabkan banyak pasangan terjebak dalam kebiasaan karena melakukan hal yang sama hari demi hari.

Lawan kecenderungan ini dengan bersenang-senang bersama secara proaktif. Sebuah studi tahun 1993 yang diterbitkan dalam Journal of Personal Relationships menemukan bahwa pasangan yang mencoba hal-hal baru dan menarik bersama-sama melaporkan tingkat kepuasan pernikahan yang lebih tinggi.

Dengan menjelajahi tempat baru atau mempelajari keterampilan baru bersama, berpartisipasi dalam kegiatan baru yang akan membantu  menumbuhkan ikatan.

3 dari 3 halaman

5. Tidak saling mendengarkan

Beberapa orang kerap kali menatap smartphone mereka tanpa mendengar apa yang dikatakan pasangan. Orang lain mulai mengerjakan argumen balasan mereka tanpa berusaha memahami sudut pandang pasangan. Tidak peduli apa bentuknya, tidak mendengarkan adalah masalah hubungan utama.

Anda dapat mencegah dan memecahkan banyak masalah dengan mendengarkan apa yang dikatakan pasangan. Perlu diingat bahwa mendengarkan tidak berarti "tetap diam."

Mendengarkan dengan sungguh-sungguh melibatkan upaya memahami apa yang dikomunikasikan orang lain. Lakukan kontak mata, ajukan pertanyaan, dan renungkan kembali apa yang menurut  pasangan ingin katakan, sebelum menyelam untuk membagikan pendapat.

Mulailah memperbaiki kesalahan

Jika menemukan diri melakukan beberapa kesalahan umum ini, ambil tindakan untuk memperbaiki situasi. Dan jika menemukan diri Anda berjuang untuk mengakhiri kebiasaan tidak sehat sendiri, cari bantuan profesional. Konselor pasangan dapat membantu mempertajam keterampilan  dan mengubah pola negatif sehingga adapat menikmati hubungan terbaik.

Reporter : Tiara Sekarini