Sukses

Dewan Pers: Pemikiran Salim Said Memajukan Kemerdekaan Pers di Indonesia

Ketua Dewan Pers mengatakan, Salim Said merupakan sosok wartawan senior dan juga sahabat bagi semua wartawan di Tanah Air.

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Dewan Pers Ninik Rahayu mengucapkan bela sungkawa atas meninggalnya wartawan senior Prof Salim Said di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Jakarta.

"Innalillahi Wainnailaihi Rojiun. Saya dan Dewan Pers menyampaikan duka cita mendalam. Allahumagjfirlahu Warhamhu Waafihi Wa’fuanhu. Insya Allah beliau husnul khotimah. Aamiin,” kata Dr. Ninik Rahayu melalui pesan tertulis di Jakarta, Sabtu 18 Mei 2024.

Dia mengatakan, Salim Said merupakan sosok wartawan senior dan juga sahabat bagi semua wartawan di Tanah Air. Tidak hanya aktif di dunia pemberitaan, Salim Said juga merupakan sosok yang aktif dalam industri perfilman tanah air.

"Prof Salim Said, adalah sahabat kita bagi kita semua, wartawan senior, tokoh pers dan perfilman nasional," ucap dia seperti dikutip dari Antara.

Ninik Rahayu juga menjelaskan bahwa Salim Said merupakan sosok pemikir dengan daya yang kritis dan juga gigih. Hal tersebut membuat berbagai kemajuan di dunia pers nasional.

"Kegigihan, pemikiran dan daya kritisnya telah memajukan kemerdekaan pers di Indonesia," ucap dia.

Salim Said juga dikenal seorang yang aktif dalam menuliskan buku yang banyak menghasilkan berbagai judul yang bertemakan, film, politik dan juga militer semasa hidupnya. Tidak hanya itu saja, Salim Said juga dikenal sebagai seorang yang giat dalam menimba ilmu.

Tidak hanya di Indonesia, Salim Said juga sempat menimba ilmu di Ohio State University. Tidak tanggung-tanggung, dia meraih tiga gelar sekaligus di sana, yakni magister Hubungan Internasional, Ilmu Politik, dan doktor Ilmu Politik.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

PWI Berduka

Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) berduka atas wafatnya tokoh pers dan perfilman nasional sekaligus cendekiawan Prof Salim Said di RS Cipto Mangunkusumo (RSCM), Jakarta, pada Sabtu malam pukul 19.33 WIB.

Ketua Umum PWI Pusat Hendry Ch Bangun menyatakan Salim Said merupakan teladan bagi insan pers di tanah air sehingga wafatnya menjadi kehilangan besar bagi komunitas pers di Indonesia.

"PWI Pusat sangat berduka atas wafatnya Prof. Salim Said, seorang wartawan di Majalah Tempo yang belakangan lebih dikenal sebagai intelektual," kata Hendry Ch Bangun menjawab pertanyaan Antara.

"Kita kehilangan tokoh pers besar yang semakin jarang tampak padahal dunia pers membutuhkan keteladanan seperti Prof. Salim Said yang produktif dengan karya yang bermutu dan tidak pernah takut menyatakan kebenaran," tambahnya.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Umum PWI Pusat itu melanjutkan almarhum Prof Salim Said juga menunjukkan bahwa wartawan dapat menjadi apa saja untuk mengabdi kepada bangsa dan negara.

Salim Said semasa hidupnya juga pernah bertugas sebagai duta besar RI untuk Republik Ceko pada 2006–2010, kemudian menjadi anggota MPR RI pada 1998–1999.

Tidak hanya itu, Prof Salim Said juga aktif mengajar di kampus-kampus ternama Indonesia, Malaysia, dan Thailand.

Hendry menilai Indonesia punya dua tokoh pers yang serbabisa, yaitu Adam Malik yang jabatan tertingginya merupakan Wakil Presiden RI, dan Salim Said.

"Prof Salim Said menunjukkan bahwa wartawan dapat menjadi apa saja karena salah satu kuncinya terus belajar, otodidak maupun lewat jalur formal di kampus," kata dia.

 

3 dari 3 halaman

Akan Dimakamkan di TPU Tanah Kusir

Berita duka meninggalnya Salim Said dikabarkan oleh sang istri, Herawaty, melalui pesan singkat yang diterima sejumlah wartawan di Jakarta, Sabtu. Salim Said mengembuskan napas terakhirnya di Rumah Sakit Cipto Mengunkusomo (RSCM), Jakarta pada Sabtu malam 18 Mei 2024 sekitar pukul 19.33 WIB.

Almarhum Salim Said disemayamkan di rumah duka di Jalan Redaksi Nomor 149, Kompleks Wartawan PWI, Cipinang, Jakarta Timur, serta rencananya akan dimakamkan di TPU Tanah Kusir, Jakarta Selatan, pada Minggu 19 Mei 2024.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.