Sukses

Ketinggalan Pesawat, Menteri Marwan Diminta Tak Berlebihan

Menurut Fadli, tidak seharusnya seorang menteri yang ketinggalan pesawat karena kesalahannya sendiri tetapi justru malah marah-marah.

Liputan6.com, Jakarta - Wakil Ketua DPR Fadli Zon menyayangkan sikap Menteri Desa, Pembangunan Tertinggal dan Transmigrasi Marwan Jafar yang marah-marah pada Garuda.

Beberapa hari lalu, Marwan Jafar memang  menyatakan kekesalannya terhadap Garuda Indonesia. Jadwal kunjungan kerjanya ke Yogyakarta berantakan gara-gara ketinggalan pesawat dan terjebak delay.

Menurut Fadli, tidak seharusnya seorang menteri yang ketinggalan pesawat karena kesalahannya sendiri tetapi justru malah marah-marah.

"Kalau soal itu (ketinggalan pesawat), ya jangan marah-marah dong. Kan salah sendiri. Tidak boleh dibedakan pejabat atau tidak," ungkap Fadli di Kompleks Parlemen Senayan Jakarta, Jumat (26/2/2016).

Menurut Fadli, kalau memang ada menteri atau pejabat mana pun yang ketinggalan pesawat, sudah harusnya menunggu penerbangan selanjutnya.

"Kalau dia terlambat, ya next flight. Saya kira tidak ada keistimewaan terkait waktu terbang karena akan mengganggu lalu lintas penerbangan, jadwal penerbangan, keselamatan, dan lain-lain," ujar Fadli.

Bahkan, politikus Partai Gerindra ini pun beranggapan jika tindakan Menteri Marwan yang meminta Direksi Garuda Indonesia diganti ini berlebihan.

"Lebay lah kalau minta sampai direksi (Garuda Indonesia) diganti. Dia (Menteri Marwan) juga sebaiknya introspeksi. (Kalau menterinya diganti) itu terserah presiden. Tapi ya udahlah nggak usah dibesar-besarin," kata Fadli.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini