Sukses

Iran Lawan Iranophobia dengan Bebaskan Visa Turis Asing untuk 33 Negara, Termasuk Indonesia

Kendati Menteri Pariwisata Iran menyebut setengah populasi dunia bisa menyambangi wilayahnya tanpa visa, peringatan perjalanan dirilis sejumlah negara, termasuk Indonesia, menyusul ketegangan dengan Israel.

Liputan6.com, Jakarta - Iran telah mengumumkan kebijakan baru yang memungkinkan setengah dari populasi dunia bepergian ke negara tersebut tanpa visa. Keputusan ini diharapkan dapat meningkatkan pariwisata dan memperkuat hubungan diplomatik dengan negara-negara di seluruh dunia.

Melansir Tehran Times, Kamis (18/4/2024), Iran telah mengumumkan bebas visa bagi 33 negara. Menteri Warisan Budaya, Pariwisata, dan Kerajinan negara itu, Ezzatollah Zarghami, menyebut bahwa awalnya, pihaknya mengusulkan penghapusan visa bagi warga dari 60 negara.

"Tapi, pemerintah setuju menghapuskan visa bagi warga 33 negara," kata dia. "Dengan penghapusan ini, kemungkinan melakukan perjalanan ke Iran tanpa memperoleh visa telah diberikan pada separuh populasi dunia."

Ia pun menyampaikan kekhawatiran atas penggambaran negatif Iran di media asing, dan menghubungkannya dengan fenomena yang dikenal sebagai "Iranophobia." "Kami menghadapi masalah yang disebut Iranophobia, dan pariwisata dapat mengatasi fenomena ini,” kata Zarghami.

Ia menyambung, "Sayangnya, beberapa media asing, yang (diklaim) menjalankan proyek Iranophobia, berupaya menghambat pertumbuhan, perkembangan, dan kemakmuran pariwisata (Iran)."

Program bebas visa telah disetujui untuk India, Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain, Arab Saudi, Qatar, Kuwait, Indonesia, Brunei, Jepang, Singapura, Kamboja, Malaysia, Vietnam, Brasil, Peru, Kuba, Meksiko, Bolivia, Venezuela, Bosnia dan Herzegovina, Serbia, Kroasia, Belarus, Lebanon, Uzbekistan, Kyrgyzstan, Tajikistan, Tunisia, Mauritania, Tanzania, Zimbabwe, Mauritius, dan Seychelles. 

Menurut data Kementerian Pariwisata Iran, lebih dari enam juta wisatawan asing tiba melalui udara, darat, dan laut di negara tersebut selama tahun kalender Iran yang lalu, yang berakhir pada 19 Maret 2024. Angka tersebut menandai peningkatan substansial dari tahun ke tahun dibandingkan tahun sebelumnya dengan catatan kunjungan sekitar 4,23 juta wisatawan.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Melonggarkan Perbatasan

Sebelumnya pada Januari 2024, Sekretaris Jenderal Pariwisata PBB, sebelumnya (UNWTO), Zurab Pololikashvili, menyambut hangat keputusan Iran melonggarkan perbatasan, dalam konteks pembebasan visa. Ia pun menyatakan optimistis tentang masa depan pariwisata yang cerah di negara kuno tersebut.

Pololikashvili menggarisbawahi peran penting Iran dalam pariwisata Asia dengan menyebutkan kekayaan warisan sejarah dan budaya negara tersebut. Ia berharap, kebijakan bebas visa akan membawa masa depan yang cerah dan sejahtera bagi pariwisata di Iran.

Data terbaru yang diberikan Kementerian Pariwisata negara itu menunjukkan bahwa jumlah wisatawan asing ke negara tersebut mencapai 4,4 juta selama delapan bulan pertama tahun ini di Iran, dimulai pada 21 Maret 2024. Catatan itu menunjukkan peningkatan sebesar 48,5 persen dibandingkan tahun lalu.

Iran berharap mendapatkan keuntungan dari berbagai tempat wisata, seperti pasar, museum, masjid, jembatan, pemandian, madrasah, mausoleum, gereja, menara, dan rumah besar. Disebutkan bahwa 27 di antara tujuan wisatanya telah terdaftar dalam Warisan Dunia UNESCO.

3 dari 4 halaman

Peringatan Perjalanan

Pemerintah Indonesia resmi merilis peringatan perjalanan untuk warga negara Indonesia (WNI) yang ingin bepergian ke Iran atau Israel. Hal itu disampaikan melalui akun media sosial Kemlu, Sabtu, 13 April 2024, menyusul ketegangan antara Israel dan Iran.

"Bagi WNI yang memiliki rencana melakukan perjalanan ke Israel/Iran, sekiranya tidak mendesak, diimbau menunda perjalanan," tulis Kemlu. Pihaknya juga meminta agar agar WNI di wilayah Iran, Israel, dan Palestina meningkatkan kewaspadaan dan mengantisipasi terjadinya eskalasi keamanan.

WNI yang belum lapor diri diminta segera menghubungi Perwakilan RI terdekat atau melakukan lapor diri secara online di http://peduliwni.kemlu.go.id. "Jika menghadapi situasi darurat agar segera menghubungi nomor hotline Perwakilan RI terdekat. Hotline KBRI Tehran: +989024668889, Hotline KBRI Amman: +96277915040, Hotline KBRI Kairo: +201022229989," tandas pihaknya.

Negara-negara, seperti Perancis, India, Rusia, Polandia dan Inggris telah memperingatkan warganya agar tidak melakukan perjalanan ke Israel, wilayah Palestina yang diduduki dan, wilayah yang lebih luas di tengah ancaman serangan Iran sebagai tanggapan atas serangan bulan ini terhadap konsulatnya di Damaskus, lapor Al Jazeera.

4 dari 4 halaman

Dikeluarkan Negara-Negara Lain

Iran telah mengancam akan melakukan pembalasan terhadap Israel atas serangan di ibu kota Suriah pada 1 April 2024, yang menewaskan tujuh anggota Korps Garda Revolusi Islam, termasuk dua jenderal, yang menimbulkan kekhawatiran akan meningkatnya kekerasan di Timur Tengah.

Kementerian Eropa dan Luar Negeri Perancis menyarankan warganya tidak melakukan perjalanan ke Iran, Lebanon, Israel, dan wilayah Palestina. Di sebuah pernyataan di X, dulunya Twitter, kementerian tersebut menambahkan bahwa kerabat diplomat yang berbasis di Iran akan kembali ke Prancis dan pegawai negeri Prancis kini dilarang melakukan misi apapun di negara dan wilayah tersebut.

Inggris mengatakan pada warganya untuk menghindari semua perjalanan, kecuali perjalanan penting ke Israel dan Palestina karena "kemungkinan serangan terhadap wilayah Israel dari Iran." Rusia juga sangat menyarankan warganya untuk "menahan diri bepergian ke wilayah tersebut," dengan menekankan risiko keamanan di Israel, Lebanon, dan Palestina.

Kementerian Luar Negeri Polandia juga menyarankan agar tidak melakukan perjalanan ke Israel, Palestina, dan Lebanon. Sementara itu, Amerika Serikat telah membatasi karyawannya di Israel dan anggota keluarga mereka untuk melakukan perjalanan pribadi ke luar wilayah Tel Aviv, Yerusalem, dan Beersheba.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.