Sukses

Pangeran Nikolai Kaget Ratu Denmark Margrethe II Copot Gelar Kerajaannya

Liputan6.com, Jakarta - Pangeran Nikolai berbicara tentang keputusan neneknya Ratu Denmark Margrethe II untuk mencopot gelar kerajaan dia dan tiga saudara kandungnya. Istana kerajaan mengumumkan pada Rabu, 28 September 2022 bahwa anak-anak Pangeran Joachim, putra kedua Ratu Margrethe, tidak akan lagi memiliki gelar pangeran/putri atau "Yang Mulia" mulai 1 Januari 2023.

Dikutip dari People, Minggu, 2 Oktober 2022, Nikolai, Felix, Henrik, dan Athena akan dikenal dengan Yang Mulia Count of Monpezat atau Yang Mulia Countess of Monpezat. Mereka akan mempertahankan posisi mereka dalam urutan suksesi, saat ini berada di posisi ketujuh hingga kesepuluh dalam garis takhta.

Pangeran Nikolai buka suara setelah pengumuman itu dengan outlet Denmark, Ekstra Bladet di luar rumahnya. Pria berusia 23 tahun tersebut mengatakan dirinya "sangat sedih" dan "bingung."

"Seluruh keluarga saya dan saya, tentu saja, sangat sedih. Kami, seperti yang orangtua saya, juga telah nyatakan, terkejut dengan keputusan ini dan betapa cepatnya itu benar-benar hilang," kata Nikolai. "Saya sangat bingung mengapa harus terjadi seperti ini."

Pria yang merupakan model dan telah berjalan di landasan pacu untuk merek seperti Dior tersebut mengatakan dia baru diberitahu tentang keputusan itu beberapa hari sebelum berita itu dipublikasikan. "Saya tidak menghitung hari, tetapi tidak lebih dari seminggu yang lalu," jelasnya.

Nikolai dan Felix adalah putra Pangeran Joachim dan istri pertamanya, Alexandra, Countess of Frederiksborg. Pangeran Joachim menikah lagi dengan Putri Marie pada 2008, dan mereka kemudian menyambut Henrik dan Athena.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Kata Ratu Denmark

Pangeran Joachim berbicara kepada outlet yang sama dengan putra sulungnya pada Kamis, 29 September 2022. Ia mengungkapkan bahwa dirinya diberi "pemberitahuan lima hari" tentang perubahan gelar untuk keempat anaknya.

"Kami semua sangat sedih. Tidak pernah menyenangkan melihat anak-anak Anda diperlakukan tidak adil seperti itu," katanya kepada Ekstra Bladet. "Mereka menemukan diri mereka dalam situasi yang tidak mereka pahami."

Alexandra, Countess of Frederiksborg bereaksi terhadap berita itu tak lama setelah diumumkan. "Kami semua bingung dengan keputusan itu. Kami sedih dan kaget," kata Alexandra dalam pernyataan dari penasihat persnya Helle von Wildenrath Løvgreen, menurut majalah Denmark Se og Hør.

"Ini datang seperti petir yang tak disangka. Anak-anak merasa dikucilkan. Mereka tidak bisa mengerti mengapa identitas mereka diambil dari mereka," lanjutnya.

Menjelaskan keputusannya, Ratu Margrethe mengatakan kepada wartawan, "Ini adalah pertimbangan yang saya miliki cukup lama dan saya pikir itu akan baik untuk mereka di masa depan mereka. Itulah alasannya," menurut Hello Magazine. Keputusan itu tidak berlaku untuk keempat anak Putra Mahkota Frederik, yang merupakan pewaris takhta, bersama istrinya, Putri Mahkota Mary.

3 dari 4 halaman

Putri Mahkota Mary Buka Suara

Tidak seperti sepupu mereka, Pangeran Christian, 16, Putri Isabella, 15, dan si kembar berusia 11 tahun, Pangeran Vincent dan Putri Josephine, keduanya akan terus menjadi bagian dari keluarga kerajaan. Namun, Putri Mary berbicara tentang keputusan pada Jumat, 30 September 2022 pada pembukaan Konferensi Pemuda Internasional ke-6 "Re-imagine Youth Mental Health".

"Saya dapat memahami bahwa ini adalah keputusan yang sulit untuk dibuat dan keputusan yang sangat sulit untuk diterima," kata Mary, menurut Hello. "Perubahan bisa jadi sulit dan bisa sangat menyakitkan. Tapi bukan berarti keputusan itu tidak tepat."

Putri Mahkota Mary menambahkan bahwa perubahan dapat dilakukan untuk anak-anaknya yang lebih muda. Ia menyebut juga saat suatu hari nanti karena putranya Pangeran Christian, yang saat ini berada di urutan kedua takhta di belakang ayahnya, Putra Mahkota Frederik, mengambil alih posisi raja.

"Kami juga akan melihat gelar anak-anak kami ketika saatnya tiba," katanya. "Hari ini kita tidak tahu seperti apa rumah kerajaan di zaman Christian, atau kapan waktu Christian mulai mendekat."

4 dari 4 halaman

Pernyataan Istana

"Dengan keputusannya, Yang Mulia Ratu berkeinginan untuk menciptakan kerangka bagi keempat cucunya untuk dapat membentuk kehidupan mereka sendiri secara lebih luas tanpa dibatasi oleh pertimbangan dan tugas khusus yang berafiliasi formal dengan Royal House of Denmark sebagai melibatkan sebuah institusi," kata istana dalam pernyataan itu.

Istana Denmark juga mencatat bahwa "keputusan Ratu sejalan dengan penyesuaian serupa yang dilakukan oleh keluarga kerajaan lainnya dalam berbagai cara dalam beberapa tahun terakhir." Demikian pula, Raja Swedia Carl XVI Gustaf mengumumkan pada Oktober 2019 bahwa anak-anak Putri Madeleine dan Chris O'Neill serta Pangeran Carl Philip dan Putri Sofia tidak lagi menjadi anggota resmi rumah kerajaan.

Mereka mempertahankan gelar pangeran atau putri mereka. Namun, gelar itu menjadi pribadi dan calon pasangan atau anak-anak tidak akan memiliki hak atas gelar itu.

Putri Madeleine menanggapi berita di Instagram, menulis, "Sebelumnya, pengadilan mengumumkan bahwa Leonore, Nicolas, dan Adrienne tidak akan lagi menjadi bagian dari keluarga kerajaan. Perubahan ini telah direncanakan sejak lama. Chris dan saya pikir ada baiknya bahwa anak-anak kita sekarang mendapatkan kesempatan yang lebih besar untuk membentuk kehidupan mereka sendiri sebagai individu pribadi di masa depan."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.