Sukses

Beragam Makna tentang Air Diterjemahkan Melalui Musik Klasik

Liputan6.com, Jakarta Konser orkesta Jakarta City Philharmonic digelar kedua kalinya di Teater Jakarta, Taman Ismail Marzuki pada Kamis (17/5/2018). Konser musik klasik kali ini mengambil tema Tirta yang berarti air. Ini menjadi sebuah usaha bagi para musisi, terutama musisi musik klasik untuk mengartikan air sebagai sumber kehidupan dalam keberlanjutan ekosistem makhluk hidup di lingkungan alamnya.

Aditya Pradana Setiada, seorang musikolog, menuturkan bahwa air menjadi inspirasi bagi para tiga komposer, yakni Alexander Arutinuian, Claude Debussy, dan Bedrich Smetana. Di mana ini menggambarkan era musik romantik yang lebih menggambarkan sesuatu di dalam musik tu sendiri. Ini menjadi sebuah gebrakan baru di tengah maraknya musik klasik dari Mozart dan Beethoven begitu terkenal di masyarakat.

2 dari 3 halaman

Beragam Makna Air Diterjemahkan Melalui Musik Klasik

Dengan musik ini, air digambarkan dalam beragam bentuk, sebagai anugerah sekaligus bencana, oasis di tengah kekeringan, hingga banjir yang memusnahkan makhluk hidup. Oleh karena itu, upaya manusia dalam memaknai air yang beragam berkaitan erat dengan kebudayaan dan kebiasaan. Berusaha menjawab tantangan alam, isu lingkungan hidup, serta bagaimana ekosistem kehidupan mencapai titik keseimbangannya.

Konser ini dimulai dengan lagu Sungai Moldau dari Bedrich Smetana. Pada lagu Konserto untuk Trompet dan Orkesta dari Alexander Arutiunian, Eric Awuy, seorang pemain trompet yang terkenal ikut meramaikan konser musik klasik ini.

Sebagai tradisi, JCP membawakan sebuah karya dari komposer tanah air, Mochtar Embut yang berjudul Anak Perahu. Lagu ini terinspirasi ketika banjir besar melanda Jakarta. Mochtar Embut melihat perahu-perahu kertas hanyut terbawa arus banjir. Namun alunan musik yang dihadirkan justru sangat tenang dan reflektif.

3 dari 3 halaman

Peringatan 100 tahun meninggalnya Claude Debussy

Tahun ini juga menjadi peringatan 100 tahun meninggalnya komposer asli Prancis Claude Debussy. Oleh sebab itu, para pemusik membawakan lagu La Mer yang berarti lautan. Eric Awuy menjelaskan bahwa lagu ini menjadi karya Debussy yang menerobos genre musik di akhi abad 19. Dalam alunan musik yang dihasilkan terdapat dialog antara angin dan lautan yang diterjemahkan melalui nada-nada yang menarik.

Konsep Jakarta City Philharmonic ini diaba langsung oleh Budi Utomo Prabowo selaku Pengaba Utama JCP. Selain menggelar konser, JCP juga membuka donasi dari bagi para penonton untuk mendukung kemandirian JCP dalam melestarikan musik klasik. Selain itu, melalui donasi ini diharapkan mampu menumbuhkembangkan rasa memiliki dari para penonton terhadap orkes kota tersebut.

Loading
Artikel Selanjutnya
Cocok untuk Segala Usia, Begini Mewahnya Piano Upright Irmler Terbaru