Sukses

Domba Kawin Kambing Apakah Bisa? Inseminasi Buatan Jadi Pilihan

Domba kawin kambing akan sangat memungkinkan, jika dilakukan kawin suntik.

Liputan6.com, Jakarta Kambing dan domba adalah dua spesies binatang yang sering dimanfaatkan oleh manusia untuk berbagai keperluan. Keduanya memiliki perbedaan yang cukup menarik dan unik, salah satunya terletak pada jumlah kromosom yang mereka miliki. Kambing memiliki jumlah kromosom sebanyak 60, sedangkan domba memiliki 54 kromosom.

Domba kawin kambing apakah bisa? Meskipun keduanya termasuk dalam famili yang sama, yakni famili Bovidae, namun mereka tidak dapat saling dikawinkan. Hal ini dikarenakan jumlah kromosom yang berbeda, sehingga tidak memungkinkan terjadinya pembuahan yang sukses antara kedua spesies ini.

Domba kawin kambing apakah bisa? Dengan adanya perkembangan teknologi di bidang reproduksi, kini hadir metode kawin suntik atau inseminasi buatan, sebagai alternatif bagi peternak untuk menghasilkan hibrida antara kambing dan domba. Metode ini dilakukan dengan memasukkan air mani pria dari salah satu spesies, ke dalam rahim betina spesies lainnya.

Kawin suntik pada kambing dan domba memiliki beberapa tahapan yang harus dilalui. Pertama, pemilihan pria jantan yang memiliki kualitas reproduksi yang baik. Kemudian, air mani pria tersebut diambil dan disimpan dalam kondisi yang steril. Selanjutnya, dilakukan proses pemerahan betina yang dilakukan oleh petugas ahli. Air mani yang telah dikumpulkan kemudian diinseminasikan ke dalam rahim betina menggunakan alat khusus.

Meskipun kawin suntik dapat menghasilkan hibrida antara kambing dan domba, namun keberhasilan metode ini tidak selalu terjamin. Berikut ini proses domba kawin kambing yang Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Senin (17/6/2024).

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Domba Kawin Kambing Apakah Bisa?

Kambing dan domba memiliki potensi besar dalam hal produksi pangan asal hewan, berupa daging dan susu (dari kambing perah). Meskipun banyak orang sudah terbiasa memelihara kambing, tidak banyak yang fokus pada produksi kambing dengan berat badan lebih berat, persentase karkas lebih tinggi, atau kualitas daging yang lebih baik. Inseminasi buatan dapat membantu mencapai tujuan ini dengan meningkatkan kualitas genetika ternak, yang pada akhirnya dapat meningkatkan efisiensi dan produktivitas ternak.

Kawin suntik, atau inseminasi buatan (IB), merupakan teknologi rekayasa pengelolaan reproduksi yang telah umum dilakukan pada ternak sapi. Teknologi ini terbukti mampu memperbaiki produksi daging dan susu. Namun, bagaimana dengan penerapan IB pada kambing dan domba? Rekayasa reproduksi sangat penting dalam menentukan target produktivitas ternak. Ada teknologi yang lebih canggih dan rumit, seperti rekayasa genetika dan kloning. Dibandingkan dengan kedua teknologi tersebut, IB adalah teknologi yang lebih praktis dan mudah diterapkan di tingkat peternak untuk meningkatkan produksi ternak.

Pada prinsipnya, teknik inseminasi buatan dapat menggunakan dua jenis yaitu semen beku dan semen cair. Masing-masing teknik memiliki prosedur dan peralatan yang berbeda, namun keduanya bertujuan untuk meningkatkan peluang terjadinya kebuntingan dengan cara yang lebih terkontrol dan efisien. Teknik IB dengan semen cair memang lebih sederhana dan sangat praktis diterapkan pada peternakan dengan jumlah populasi ternak betina mencapai 50 ekor atau lebih. Setiap kali melakukan kawin suntik, 12-20 ekor betina bisa memperoleh pelayanan secara bersamaan. Hal ini sangat menguntungkan bagi peternak dalam meningkatkan efisiensi reproduksi dan produktivitas ternak mereka.

Dengan penerapan IB, peternak dapat dengan mudah memperbaiki kualitas genetika ternak mereka, meningkatkan produksi daging dan susu, serta mencapai tujuan pemuliaan yang lebih spesifik. Teknologi ini juga membuka peluang untuk pengelolaan ternak yang lebih baik, yang pada akhirnya dapat meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan peternak. Penerapan inseminasi buatan pada kambing dan domba dapat memberikan dampak ekonomi dan sosial yang signifikan bagi peternak. Beberapa keuntungan ekonomi meliputi peningkatan produksi daging dan susu, perbaikan kualitas genetika ternak, dan efisiensi reproduksi yang lebih tinggi. Dampak sosialnya termasuk peningkatan kesejahteraan peternak, peluang kerja bagi teknisi inseminasi, dan peningkatan suplai pangan asal hewan untuk masyarakat.

3 dari 4 halaman

Umur Siap Kawin

1. Kambing 

Pertanyaan mengenai umur berapa kambing betina siap kawin memiliki jawaban yang bervariasi. Ada yang mengatakan kambing betina siap kawin pada umur 6-8 bulan, sementara ada pula yang menyebutkan umur 6-10 bulan sebagai masa yang tepat. Informasi ini menunjukkan bahwa waktu yang tepat untuk mengawinkan kambing betina bisa berbeda-beda tergantung pada beberapa faktor.

Mengutip dari buku Beternak Kambing Unggul karya Sarwono (2008: 26), kambing betina mulai dewasa pada umur 6-8 bulan. Pada usia tersebut, kambing sudah bisa dikawinkan. Namun, penting untuk mempertimbangkan kondisi dan jenis kambing yang dipelihara. Pada jenis kambing tertentu seperti kambing PE (Peranakan Etawa), perkawinan pada usia 6-8 bulan perlu dihindari. Hal ini karena alat reproduksi kambing etawa betina pada usia tersebut belum berkembang secara sempurna. Mengawinkan kambing etawa betina pada usia yang terlalu muda dapat menyebabkan masalah kesehatan dan reproduksi.

Kambing etawa betina akan lebih siap untuk kawin pada usia 15-18 bulan. Pada usia ini, organ reproduksi mereka telah berkembang sepenuhnya, sehingga mampu mendukung proses kebuntingan dan kelahiran dengan baik. Kambing etawa membutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai kematangan reproduksi dibandingkan dengan jenis kambing lainnya. Berdasarkan kondisi tersebut, jelas bahwa peternak perlu bersabar dalam mengawinkan kambing betina dengan kambing jantan. Hal ini berkaitan erat dengan kesiapan organ reproduksi kambing betina untuk mengandung anak kambing. Memaksakan perkawinan pada usia yang terlalu muda dapat menyebabkan stres pada kambing betina, meningkatkan risiko keguguran, dan mempengaruhi kesehatan anak yang dilahirkan.

2. Domba

Meskipun domba betina mencapai kematangan seksual pada usia 6-8 bulan, waktu ideal untuk perkawinan pertama sebaiknya dilakukan pada usia 12-15 bulan. Pada usia ini, domba betina telah mencapai kematangan tubuh yang optimal. Kematangan tubuh sangat penting untuk mendukung proses kehamilan dan kelahiran anak domba yang sehat. Domba betina yang dikawinkan terlalu dini mungkin belum memiliki perkembangan fisik yang cukup untuk menghadapi stres fisik dari kehamilan dan melahirkan. Masa birahi pada domba berlangsung selama 30-40 jam atau sekitar 1-2 hari. Dalam periode ini, domba betina akan melepaskan sel telur (ovulasi) pada akhir masa birahi.

Oleh karena itu, waktu yang paling tepat untuk melakukan perkawinan adalah pada hari kedua masa birahi, ketika peluang terjadinya pembuahan paling tinggi. Untuk memastikan keberhasilan proses ini, pejantan sebaiknya dimasukkan ke dalam kandang betina minimal selama tiga siklus birahi berturut-turut. Hal ini memberikan kesempatan yang lebih besar untuk terjadinya pembuahan. Mengamati tanda-tanda awal kebuntingan pada domba betina bisa menjadi tugas yang cukup menantang, terutama jika hanya mengandalkan perabaan. Namun, ada beberapa tanda umum kebuntingan yang bisa diperhatikan, yaitu:

  1. Jika domba betina tidak menunjukkan tanda-tanda birahi pada siklus berikutnya, ini bisa menjadi indikasi bahwa ia telah bunting.
  2. Domba betina yang bunting cenderung lebih tenang dan tidak aktif mencari perhatian pejantan.
  3. Domba betina yang bunting biasanya menghindari pejantan.
  4. Peningkatan nafsu makan sering kali terjadi pada domba yang sedang bunting.
  5. Kadang-kadang domba betina yang bunting menggesekkan badannya ke dinding atau menjilati dinding kandang.
  6. Pada pertengahan masa kebuntingan, perut domba akan terlihat membesar, terutama pada sisi kanan.

 

4 dari 4 halaman

Perbedaan Peternakan Domba dan Kambing

Peternakan domba dan kambing merupakan dua jenis usaha ternak yang populer di Indonesia. Meskipun memiliki beberapa kesamaan, terdapat perbedaan penting antara kedua jenis ternak ini. Salah satu perbedaan utama antara domba dan kambing terletak pada jumlah kromosom mereka. Kambing memiliki jumlah kromosom sebanyak 60, sedangkan domba hanya memiliki 54 kromosom. Perbedaan ini menunjukkan bahwa domba dan kambing merupakan spesies yang berbeda, sehingga hingga saat ini keduanya tidak dapat dikawinkan.

Perbedaan lainnya terletak pada karakteristik fisik dan kebutuhan pakan. Domba umumnya memiliki tubuh yang lebih besar dan berat daripada kambing. Mereka juga cenderung memiliki bulu yang lebih tebal. Kambing, di sisi lain, memiliki tubuh yang lebih kecil dan berat, serta bulu yang lebih pendek. Selain itu, domba dan kambing juga memiliki karakteristik perilaku yang berbeda. Domba umumnya lebih pasif dan mudah diatur, sementara kambing cenderung lebih aktif dan sulit diatur. Hal ini perlu diperhatikan dalam memilih jenis ternak untuk peternakan.

Dalam hal kebutuhan pakan, domba lebih menyukai rumput dan tanaman hijau lainnya, sementara kambing lebih memilih dedaunan dan masih di dalamnya. Jadi, jenis pakan yang diberikan kepada kedua jenis ternak ini perlu disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing. Dalam menentukan jenis ternak yang akan dipelihara, peternak perlu mempertimbangkan perbedaan-perbedaan tersebut. Pertimbangan ini dapat membantu peternak dalam merencanakan dan mengelola peternakan mereka dengan lebih baik, sehingga dapat menghasilkan hasil yang optimal.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.