Sukses

Isra Miraj Adalah Perjalanan Nabi Muhammad Menerima Perintah Salat Wajib, Ini Hikmahnya

Liputan6.com, Jakarta Isra Miraj adalah salah satu peristiwa penting bagi umat Islam di dunia. Isra Miraj adalah kejadian suci yang dialami oleh Nabi Muhammad SAW untuk mendapatkan perintah menunaikan salat lima waktu sehari semalam.

Isra Miraj adalah dua perjalanan yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW dalam waktu satu malam. Menurut al-Allamah al-Manshurfuri, Isra Mi'raj terjadi pada malam 27 Rajab tahun ke-10 kenabian.

Isra Miraj adalah perjalanan atau kejadian suci, dan bukan sekadar perjalanan “wisata” biasa bagi Rasul. Peristiwa ini menjadi perjalanan bersejarah sekaligus titik balik dari kebangkitan dakwah Rasulullah SAW.

Untuk lebih rinci, berikut ini Liputan6.com ulas mengenai Isra Miraj dan hikmahnya yang telah dirangkum dari berbagai sumber, Kamis (17/11/2022).

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Mengenal Isra Miraj

Isra Miraj adalah dua perjalanan yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW dalam waktu satu malam. Isra Miraj adalah salah satu peristiwa penting bagi umat Islam. Sebab, pada peristiwa ini Nabi Muhammad SAW mendapat perintah langsung dari Allah SWT untuk menunaikan salat lima waktu sehari semalam. 

Menurut al-Allamah al-Manshurfuri, Isra Mi'raj terjadi pada malam 27 Rajab tahun ke-10 kenabian. Namun demikian, Syaikh Shafiyurrahman al-Mubarakfuri menolak pendapat tersebut dengan alasan karena Khadijah ra meninggal pada bulan Ramadhan tahun ke-10 kenabian, yaitu 2 bulan setelah bulan Rajab. Pada saat itu belum ada kewajiban salat lima waktu. 

Isra Miraj adalah perjalanan suci, dan bukan sekadar hanya perjalanan “wisata” biasa bagi Rasul. Peristiwa ini menjadi perjalanan bersejarah sekaligus titik balik dari kebangkitan dakwah Rasulullah SAW. 

Dalam buku ”In the Footsteps of Muhammad: Understanding the Islamic Experience,” karya John Renerd, menjelaskan bahwa Isra Miraj adalah satu dari tiga perjalanan terpenting dalam sejarah hidup Rasulullah SAW, selain perjalanan hijrah dan Haji Wada. Isra Miraj adalah perjalanan heroik dalam menempuh kesempurnaan dunia spiritual.

Jika perjalanan hijrah dari Mekah ke Madinah pada 662 M menjadi permulaan dari sejarah kaum Muslimin, atau perjalanan Haji Wada yang menandai penguasaan kaum Muslimin atas kota suci Mekah, maka Isra Miraj menjadi puncak perjalanan seorang hamba (al-abd) menuju sang pencipta (al-Khalik). Isra Miraj adalah perjalanan menuju kesempurnaan ruhani (insan kamil). Sehingga, perjalanan ini menurut para sufi, adalah perjalanan meninggalkan bumi yang rendah menuju langit yang tinggi.

Peristiwa Isra Miraj terbagi dalam dua peristiwa yang berbeda, yakni Isra dan Miraj. Dalam Isra, Nabi Muhammad SAW "diberangkatkan" oleh Allah SWT dari Masjidil Haram hingga Masjidil Aqsa. Sedangkan dalam Miraj, Nabi Muhammad SAW dinaikkan ke langit sampai ke Sidratul Muntaha yang merupakan tempat tertinggi. Di sini, Nabi Muhammad SAW mendapat perintah langsung dari Allah SWT untuk menunaikan salat lima waktu. 

3 dari 3 halaman

Hikmah Isra Miraj

1. Waktu wajib salat

Hikmah pertama dari Isra Miraj adalah perintah menunaikan salah lima waktu dalam sehari semalam. Berdasarkan ayat dalam surat Al-Muzammil ayat 2 juga menyebutkan tentang dirikan salat di malam hari.

"Dirikanlah sholat di malam hari, kecuali sedikit." (Al-Muzammil ayat 2)

2. Waktu untuk khalwah

Hikmah Isra Miraj yang lainnya adalah waktu yang tepat melakukan khalwah. Khalwah ialah menyepi dan pengukusan.

“Ibnu Munir berpendapat bahwa peristiwa Isra terjadi di malam hari, karena malam merupakan waktu yang tepat untuk menyepi serta biasanya sebagai waktu yang tepat untuk mengkhususkan amalan.”

3. Allah ingin memperlihatkan sebagian tanda-tanda kebesaran-Nya

Hikmah Isra Miraj yang lainnya adalah Allah ingin memperlihatkan sebagian tanda-tanda kebesaran-Nya kepada Nabi SAW. Pada Al Qur'an surat An Najm ayat 12, terdapat kata "Yaro" dalam bahasa Arab yang artinya "menyaksikan langsung". Berbeda dengan kata "Syahida", yang berarti menyaksikan tapi tidak mesti secara langsung.

4. Waktu dikabulkan doa

Hukmah dari Isra Miraj yang selanjutnya adalah waktu dikabulkannya doa Nabi Yaqub AS. Sesuai dengan firman Allah dalam surat Yusuf ayat 98 tentang permohonan ampunan.

Dia (Yakub) berkata, “Aku akan memohonkan ampunan bagimu kepada Tuhanku. Sungguh, Dia Yang Maha Pengampun, Maha Penyayang."

5. Waktu turun wahyu pertama

Berikutnya, hikmah Isra Miraj adalah berhubungan dengan turunnya wahyu pertama. Adapun penjelasan perjalanan tersebut yakni waktu turunnya wahyu pertama dijelaskan di bawah ini berdasarkan HR Bukhari.

"Malaikat Jibril datang (ke gua hira) dan berkata: "Bacalah!" Beliau menjawab: "Aku tidak bisa baca". Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam menjelaskan: Maka Malaikat itu memegangku dan memelukku sangat kuat kemudian melepaskanku dan berkata lagi: "Bacalah!" Beliau menjawab: "Aku tidak bisa baca". Maka Malaikat itu memegangku dan memelukku sangat kuat kemudian melepaskanku dan berkata lagi: "Bacalah!". Beliau menjawab: "Aku tidak bisa baca". Malaikat itu memegangku kembali dan memelukku untuk ketiga kalinya dengan sangat kuat lalu melepaskanku, dan berkata lagi: (Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia Telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah yang Maha Pemurah)." (HR. Bukhari no. 6982, Muslim no. 160).

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS