Sukses

Studi Ungkap Terlalu Banyak Konsumsi Garam Bisa Picu Eksim

Sebuah studi baru dari para peneliti di Universitas California, San Francisco (UCSF), menunjukkan bahwa kadar natrium yang tinggi dalam makanan dapat meningkatkan risiko pengembangan dermatitis atopik.

Liputan6.com, Jakarta - Dermatitis atopik (DA), umumnya dikenal sebagai eksim, adalah kumpulan kondisi peradangan kulit.

Gejala DA atau eksim dapat berupa ruam, kulit kering dan bersisik atau pecah-pecah, gatal-gatal, infeksi kulit terbuka, luka menangis, serta kulit berubah warna dan melepuh. Kondisi tersebut disebabkan oleh pemicu tertentu yang berbeda-beda pada setiap orang.

Kini, sebuah studi baru dari para peneliti di Universitas California, San Francisco (UCSF), menunjukkan bahwa kadar natrium atau garam yang tinggi dalam makanan dapat meningkatkan risiko pengembangan dermatitis atopik.

Studi ini menemukan bahwa orang dengan perkiraan peningkatan ekskresi natrium urin 24 jam sebesar 1 gram memiliki kemungkinan 11% lebih besar untuk mengalami dermatitis atopik, 16% lebih mungkin mengalami gejala aktif DA, dan memiliki peluang 11% lebih tinggi untuk mengalami peningkatan ekskresi natrium urin. tingkat keparahan IKLAN.

Studi ini dipublikasikan di JAMA Dermatology.

“[Dermatitis atopik] mencakup spektrum proses inflamasi dan dipicu oleh berbagai faktor lingkungan,” Katrina Abuabara, MD, profesor dermatologi di UCSF dan penulis studi senior, mengatakan kepada Medical News Today.

“Studi ini adalah langkah pertama kami dapat menunjukkan hubungan antara garam makanan dan DA pada populasi besar.”

Ini efek natrium pada dermatitis atopik 

Penelitian ini merupakan penyelidikan data cross-sectional terhadap 215.832 peserta di BioBank Inggris berusia 37 hingga 73 tahun, dengan usia rata-rata 56,52 tahun. Dari kelompok ini, 54,3% adalah perempuan. Kelompok tersebut mencakup 10.839 orang yang mengidap dermatitis atopik, sedangkan sisanya tidak.

Hasil analisis urin peserta menunjukkan bahwa perkiraan rata-rata sekresi natrium urin dalam 24 jam adalah 3,01 gram, yang mewakili sekitar 90% dari asupan natrium makanan hari sebelumnya. Para peneliti mengamati bahwa untuk setiap 1 gram natrium di atas rata-rata, maka risiko dermatitis atopik pun meningkat.

“Dihipotesiskan bahwa natrium disimpan di kulit untuk mencegah kehilangan air, dan dapat membantu mencegah infeksi. Namun, hal itu juga dapat mengaktifkan sel-sel dalam sistem kekebalan tubuh, memicu beberapa jalur peradangan dan menghilangkan ‘rem’ dari jalur lainnya,” jelas Abuabara.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Keterbatasan Penemuan

 

Michelle Routhenstein, RDN, ahli diet kardiologi preventif di EntirelyNourished.com, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mencatat keterbatasan temuan ini.

Dia mengatakan penelitian tersebut hanya melibatkan satu sampel urin per peserta, yang digunakan untuk memperkirakan ekskresi natrium urin selama jangka waktu 24 jam. Perkiraan ekskresi natrium selama 24 jam ini kemudian digunakan untuk mengukur asupan natrium makanan khas peserta.

Tanpa lebih banyak sampel yang dikumpulkan dalam jangka panjang, kemampuan penelitian untuk menilai asupan natrium jangka panjang secara akurat menjadi terbatas, kata Routhenstein.

 

 

3 dari 3 halaman

Penyebab Eksim Lainnya

National Eczema Foundation melaporkan bahwa 31,6 juta orang di AS menderita beberapa jenis eksim. Sekitar 1 dari 10 orang mengalami eksim selama hidupnya.

Dermatitis atopik paling sering terjadi pada anak-anak, mempengaruhi sekitar 1 dari 5. Sekitar 9,6 juta anak di bawah usia 18 tahun di AS menderita DA, dengan sepertiga dari mereka mengalami gejala sedang hingga berat. Sekitar 7,5% orang dewasa Amerika, atau 16,5 juta orang menderita DA, sekitar 40% di antaranya menderita DA sedang atau berat.

Karena penyebab DA bersifat multifaktorial dan berbeda-beda pada tiap individu, kecil kemungkinannya bahwa natrium adalah satu-satunya penyebab.

Abuabara mengutip penelitian terbaru yang mengidentifikasi serangkaian faktor lingkungan – yang secara kolektif disebut “exposome” – yang dapat memicu kondisi tersebut.

Makanan lain juga dikaitkan dengan perkembangan DA, kata Routhenstein.

“Dermatitis atopik dapat dipicu oleh makanan yang berbeda, tergantung orangnya, dan percobaan eliminasi makanan dapat membantu menentukan potensi pemicunya. Makanan pemicunya bisa berupa bahan tambahan makanan, pengawet, susu, gandum, telur, ikan, atau kerang,” ujarnya.

Routhenstein memperingatkan bahwa siapa pun yang mencoba diet eliminasi makanan untuk mencari pemicu DA, melakukannya di bawah bimbingan ahli diet terdaftar untuk menghindari kekurangan nutrisi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini