Sukses

Setop Membandingkan Diri dengan Orang Lain di Media Sosial, Yuk Coba 5 Cara Ini

Menghabiskan waktu di media sosial bisa tanpa sadar akan membandingkan diri sendiri dengan orang lain dalam kehidupan, karier, dan pencapaian mereka.

Liputan6.com, Jakarta Media sosial memungkinkan untuk tetap berhubungan dengan teman-teman lama, menjalin hubungan baru, dan belajar lebih banyak tentang hampir semua topik. Namun, jika tidak berhati-hati dalam menghabiskan waktu di media sosial, tanpa sadar akan membandingkan diri sendiri dengan orang lain, kehidupan, karier, dan pencapaian mereka.

Hal ini akan membuat Anda mempertanyakan di mana posisi diri dalam hidup. Perbandingan sosial membuat Anda melakukan sesuatu yang membandingkan diri dengan orang lain dari segi memahami kemampuan, status sosial, dan kinerja kita sendiri (dan orang lain).

“Dalam hal ini, membandingkan diri kita dengan sesama manusia dapat bermanfaat, sampai batas tertentu, dan dapat membantu kita menavigasi dunia dengan lebih lancar,” kata Ethan Kross, PhD, seorang profesor psikologi di University of Michigan dan penulis Chatter: The Voice in Our Head, Why It Matters, and How to Harness It, kepada SELF.

Orang cenderung mengunggah tentang kesuksesan mereka daripada kegagalan mereka. Lalu, semua orang berusaha keras di tempat kerja dan dalam hubungan mereka.

Mengingat ponsel hampir selalu menempel di tangan, Anda juga bisa melihat sekilas kehidupan orang lain selama 24 jam sehari dan 7 hari seminggu. Ini berarti kita memiliki lebih banyak kesempatan untuk melihat dan membandingkan (dan merasa tidak cukup).

"Saat kita membuka media sosial dan melihat unggahan orang lain yang diagung-agungkan, hal tersebut dapat membuat kita merasa kesal atau muncul rasa iri dan membuat suasana hati kita yang positif menjadi berkurang," kata Kross.

Sangat mudah dan wajar untuk terjebak dalam perangkap perbandingan diri yang membuat Anda merasa buruk tentang diri sendiri. Namun, Anda dapat memutus siklus tersebut dan menjadi lebih menghargai diri sendiri.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 6 halaman

1. Ingatkan Diri Bahwa Media Sosial Tidak Selalu Akurat

Jika unggahan teman Anda (atau selebriti atau influencer) cenderung membuat Anda merasa tidak mampu atau iri, ingatlah bahwa mereka hanya menampilkan sebagian kecil dari kehidupan mereka.

"Media sosial sangat dikurasi-itu adalah potongan momen, bukan realitas yang sepenuhnya utuh," kata Janelle S. Peifer, PhD, psikolog klinis berlisensi dan asisten profesor di University of Richmond yang meneliti identitas dan kompetensi antar budaya.

Unggahan foto-foto yang sempurna ini dapat membuat orang lain seolah-olah melakukan hal yang lebih baik daripada Anda, dan perbandingan sosial yang terus menerus dapat berdampak besar pada harga diri Anda.

Meskipun Anda mungkin tahu, secara intelektual, bahwa media sosial bukanlah kehidupan nyata, otak, sekali lagi, terprogram untuk terlibat dalam perbandingan sosial, jadi mungkin perlu diingatkan.

3 dari 6 halaman

2. Perhatikan Cara Menggunakan Media Sosial

Peifer merekomendasikan untuk memperhatikan cara menggunakan media sosial dan melacak kapan paling sering melakukan scrolling dan membandingkan diri Anda dengan orang lain.

"Perhatikan, tanpa menghakimi, tren dan apa yang mungkin mereka tunjukkan," kata Peifer.

Setelah menyadari adanya pola, Anda kemudian dapat mencoba mengubah perilaku-dengan mematikan notifikasi media sosial.

Akan sangat membantu jika mencatat berapa lama sesi scrolling berlangsung. Penelitian menunjukkan bahwa semakin banyak waktu yang dihabiskan orang di media sosial, semakin sering mereka membandingkan diri sendiri dan semakin rendah harga diri mereka.

"Jadi, perhatikan berapa banyak yang dapat Anda toleransi," kata Kross.

Anda bisa menentukan batasan untuk diri sendiri dan keluar dari aplikasi ketika waktu yang ditentukan habis.

"Cobalah untuk meningkatkan cara Anda menggunakan teknologi untuk memperbaiki perasaan," tambah Kross.

4 dari 6 halaman

3. Berhati-hatilah dengan Siapa yang Anda Ikuti

Jika ingin dunia online sama amannya dan mendukungnya dengan komunitas dunia nyata tempat Anda menjadi bagiannya, Peifer merekomendasikan untuk mencatat akun-akun yang paling sering diikuti dan memikirkan apakah Anda membandingkan diri secara negatif dengan mereka.

Jika akun tertentu secara teratur membuat Anda merasa cemas, malu, atau keraguan diri, membisukan atau berhenti mengikuti akun tersebut dapat melindungi kedamaian diri, dan memungkinkan untuk fokus pada orang-orang yang memiliki efek positif pada kesejahteraan.

"Berpikirlah dua kali sebelum menambahkan akun baru," kata Peifer. 

Daripada mengikuti semua orang tanpa berpikir panjang, dia merekomendasikan untuk melakukan sedikit riset, atau bertanya pada komunitas, sebelum Anda mengetuk ikuti.

5 dari 6 halaman

4. Aktiflah Pada Kegiatan di Dunia Nyata

Perbandingan diri juga terjadi secara offline, tetapi tidak sedominan dan menjengkelkan seperti yang terjadi di media sosial. "Anda dapat secara aktif terlibat dalam percakapan dan memilih untuk mengelilingi diri dengan orang-orang yang dipercaya dan merasa nyaman," kata Peifer.

Manfaat dari persahabatan yang nyata telah didokumentasikan dengan baik dalam penelitian ilmiah. Memiliki persahabatan yang solid dapat melindungi Anda dari bahaya stres sehari-hari dan meningkatkan suasana hati Anda.

Hubungan di dunia nyata dapat membantu mengurangi konsekuensi negatif dari membandingkan diri Anda dengan orang lain di dunia maya.

 

6 dari 6 halaman

5. Beristirahatlah Sejenak dari Media Sosial

Menghapus aplikasi media sosial akan menghilangkan godaan untuk scrolling dan membantu Anda menjernihkan pikiran. Penelitian menunjukkan bahwa pembersihan media sosial selama satu minggu dapat membantu menghindari membandingkan diri sendiri dan meningkatkan kesehatan mental serta kesejahteraan.

"Beristirahat, atau, paling tidak, membungkam notifikasi media sosial, dapat memberi Anda waktu dan ruang untuk menjelajahi aktivitas lain yang sehat, kata Peifer.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini