Sukses

Australia Bakal Sahkan UU yang Izinkan Tolak Panggilan Telepon dari Atasan di Luar Jam Kerja

Liputan6.com, Jakarta - Australia akan menerapkan undang-undang yang memberikan hak kepada pekerja untuk mengabaikan panggilan telepon dan pesan yang tidak masuk akal dari atasan mereka di luar jam kerja tanpa sanksi, dan berpotensi dikenakan denda bagi pemberi kerja yang melanggar aturan tersebut.

“Hak untuk memutuskan hubungan” adalah bagian dari serangkaian perubahan terhadap undang-undang hubungan industrial yang diusulkan oleh pemerintah federal melalui rancangan undang-undang di parlemen Australia, yang menurut pemerintah federal akan melindungi hak-hak pekerja dan membantu memulihkan keseimbangan hidup antara kerja dan kehidupan.

Undang-undang serupa yang memberikan hak kepada karyawan untuk mematikan perangkat kerja mereka di luar jam kerja sudah berlaku di Prancis, Spanyol, dan negara-negara lain di Uni Eropa.

Mayoritas senator kini telah menyatakan dukungan terhadap undang-undang tersebut, kata Menteri Ketenagakerjaan Tony Burke dari Partai Buruh kiri-tengah yang berkuasa dalam sebuah pernyataan pada 7 Februari.

Ketentuan tersebut menghentikan karyawan untuk bekerja lembur tanpa bayaran melalui hak untuk memutuskan kontak yang tidak wajar di luar jam kerja, kata Burke.

“Apa yang kami katakan hanyalah bahwa seseorang yang tidak dibayar 24 jam sehari, tidak boleh dihukum jika mereka tidak online dan tidak bisa dihubungi 24 jam sehari,” kata Perdana Menteri Australia Anthony Albanese kepada wartawan sebelumnya pada tanggal 7 Februari 2024, dilansir Straits Times.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Akan Dibawa ke Parlemen

RUU tersebut diperkirakan akan diperkenalkan di Parlemen akhir pekan ini.

RUU ini juga mencakup ketentuan-ketentuan lain seperti jalur yang lebih jelas dari pekerjaan sementara ke pekerjaan permanen dan standar minimum bagi pekerja sementara dan pengemudi truk.

Beberapa politisi, kelompok pengusaha dan pemimpin perusahaan memperingatkan bahwa hak untuk memutuskan hubungan dengan ketentuan ini merupakan tindakan yang berlebihan dan akan melemahkan upaya menuju sistem kerja fleksibel dan berdampak pada daya saing.

Partai Hijau yang berhaluan kiri, yang mendukung peraturan tersebut dan merupakan pihak pertama yang mengusulkannya pada tahun 2023, mengatakan bahwa hal tersebut merupakan kemenangan besar bagi partai tersebut.

 

3 dari 3 halaman

Akan

Kesepakatan telah dicapai antara Partai Buruh, partai-partai kecil dan independen untuk mendukung RUU ini, kata pemimpin Partai Hijau Adam Bandt di Twitter.

“Warga Australia rata-rata bekerja lembur selama enam minggu tanpa dibayar setiap tahunnya,” kata Bandt.

Itu setara dengan lebih dari A$92 miliar (S$80,6 miliar) atau senilai 939 triliun rupah yang belum dibayar di seluruh perekonomian, tambahnya.

“Waktu itu milikmu. Bukan bosmu.”

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini