Sukses

Makan Siang di Meja Kerja, Cara agar Lebih Produktif atau Malah Tidak Efektif?

Liputan6.com, Jakarta - Banyak orang mengira bahwa mereka bisa menghemat waktu dengan "bekerja sambil makan siang" di meja kerja mereka. Dengan begitu, mereka berpikir akan bisa menyelesaikan lebih banyak pekerjaan dalam waktu kerja yang lebih wajar.

Namun, pertanyaannya, apakah makan sambil kerja di meja kerja merupakan gaya hidup dan keputusan karier terbaik?

New York Post melansir, dua ahli memberikan pendangan mereka apakah makan di meja kerja sambil bekerja benar-benar cara terbaik untuk meningkatkan dan mempertahankan produktivitas sepanjang hari.

Berikut sejumlah hal yang mungkin tidak Anda sadari mengenai dampak dari tidak benar-benar beristirahat ketika makan siang.

Laporan Makan Siang ezCater 2023, yang mensurvei 5.000 pekerja di seluruh AS, menemukan bahwa hampir 48 persen orang melewatkan istirahat makan siang setidaknya sekali seminggu.

Faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan mereka untuk bekerja sambil makan siang bervariasi.

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa 23 persen responden mengatakan bahwa mereka melakukan hal tersebut agar dapat menyelesaikan pekerjaan mereka tepat waktu, 22 persen khawatir bahwa mereka tidak akan memiliki cukup waktu untuk menyelesaikan pekerjaan jika mereka tidak bekerja hingga jam makan siang, dan 20 persen lainnya mengatakan mereka mengadakan terlalu banyak rapat sehingga tidak bisa istirahat.

“Data ini menunjukkan bahwa karyawan memikirkan dampak jangka pendek terhadap produktivitas, dan kehilangan gambaran besarnya,” Diane Swint, juru bicara ezCater di Boston, mengatakan kepada Fox News Digital.

 

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Tidak Istirahat Makan Siang Bisa Menyebabkan Kelehatan dan Stres

"Dalam jangka panjang, tidak berhenti sejenak untuk makan akan menyebabkan kelelahan, stres, dan berkurangnya kejernihan mental," kata Swint, yang bekerja dengan perusahaan, universitas, dan organisasi yang ingin menggunakan makanan untuk meningkatkan budaya, produktivitas, dan kepuasan kerja secara keseluruhan.

Berdasarkan laporan Lunch Report, 48 persen pekerja mengatakan mereka tidak mengalami kelelahan saat istirahat.

“Meskipun para pekerja mungkin merasa bahwa melewatkan istirahat tengah hari dapat menghemat waktu, kenyataannya kebiasaan ini menurunkan fokus dan menurunkan produktivitas,” kata Swint.

 

 

 

3 dari 4 halaman

Mengapa istirahat makan siang sangat penting?

Manfaat istirahat makan siang terlihat dalam Lunch Report, dimana 53 persen pekerja mengungkapkan bahwa mereka memiliki mental yang lebih jernih ketika berhenti untuk makan siang.

“Dan 78 persen pekerja mengatakan istirahat makan siang meningkatkan kinerja pekerjaan mereka,” kata Swint kepada Fox News Digital.

Dalam budaya kerja yang serba cepat saat ini, banyak orang terjebak dalam praktik umum bekerja sambil makan siang, percaya bahwa ini adalah strategi yang menghemat waktu untuk memastikan berangkat lebih awal atau tepat waktu dari kantor.

“Namun, pilihan ini memiliki implikasi yang signifikan tidak hanya pada produktivitas tetapi juga pada kesejahteraan fisik dan mental,” kata Sarah Heckler, MS, RD, ahli diet berlisensi di Anne Till Nutrition Group di Raleigh, North Carolina.

 

4 dari 4 halaman

Manfaat Lain Istirahat Makan Siang

Manfaat penting lainnya dari istirahat makan siang yang sesungguhnya? Ini dapat meningkatkan tujuan keseimbangan kehidupan kerja Anda, katanya.

“Beristirahat saat makan siang mendukung keseimbangan kehidupan kerja dan kehidupan yang lebih sehat,” kata Heckler.

“Hal ini untuk sementara memungkinkan individu untuk keluar dari pola pikir profesional, menumbuhkan rasa pemisahan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi. Batasan ini penting untuk mencegah stres terkait pekerjaan merembes ke aspek lain kehidupan seseorang,” katanya.

Selain itu, istirahat makan siang yang ditentukan akan menumbuhkan pemulihan kognitif yang sangat dibutuhkan selama hari kerja.

“Menjauh dari meja kerja memberikan pengaturan ulang mental, memungkinkan individu untuk kembali bekerja dengan lebih fokus dan jernih,” kata Heckler kepada Fox News Digital.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.