Sukses

IDAI Buka Suara soal Mycoplasma Pneumonia yang Bikin Heboh di China

Liputan6.com, Jakarta - Akhir-akhir ini ramai dibahas soal pneumonia misterius di China yang kini diduga sebagai Mycoplasma pneumonia.

Menurut Ketua Unit Kerja Koordinasi Respirologi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Rina Triasih, Mycoplasma adalah salah satu bakteri penyebab pneumonia pada anak. Mycoplasma pneumonia sudah lama dikenal di dunia kedokteran.

Bakteri ini terutama menyerang anak usia sekolah atau di atas lima tahun. Gejala pneumonia akibat Mycoplasma sama seperti gejala pneumonia pada umumnya dan biasanya gejalanya lebih ringan.

Pada anak dengan daya tahan yang menurun dapat menyebabkan kondisi yang berat. Waktu yang diperlukan untuk timbulnya gejala sejak kuman masuk ke dalam tubuh cukup panjang, tidak secepat virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan COVID-19.

Ketua Pengurus Pusat Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), Piprim Basarah Yanuarso, menyampaikan bahwa saat ini belum ada data resmi dari Kementerian Kesehatan RI. Dan pelacakan kuman penyebab pneumonia (kecuali virus influenza) pada anak di Indonesia belum rutin dilakukan.

“Sehingga, belum ada data pasti apakah terjadi peningkatan jumlah kasus pneumonia akibat Mycoplasma pneumonia pada anak di Indonesia,” kata Piprim mengutip keterangan IDAI, Sabtu (2/12/2023).

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

6 Hal yang Perlu Diperhatikan

Meski demikian, Ikatan Dokter Anak Indonesia menegaskan sejumlah hal berikut:

  • Terjadinya peningkatan jumlah kasus undiagnosed pneumonia yang disebabkan oleh Mycoplasma pneumonia di China merupakan informasi yang perlu dicermati, diwaspadai, dan ditindaklanjuti. Namun, tidak perlu menimbulkan kepanikan di masyarakat.
  • Surveilans infeksi sistem pernapasan pada anak (termasuk pneumonia) di Indonesia perlu lebih ditingkatkan. Termasuk peningkatan fasilitas dari pemerintah untuk pengadaan fasilitas pemeriksaan untuk mengetahui kuman penyebab pneumonia pada anak, termasuk Streptococcus pneumonia, RSV, Mycoplasma pneumonia, dan lain-lain.
  • Rumah sakit, klinik dan puskesmas di Indonesia perlu melakukan analisis data jumlah pasien atau kunjungan dan kematian akibat infeksi saluran pernapasan/pneumonia dari waktu ke waktu. Baik pasien rawat inap, rawat jalan maupun instalasi gawat darurat. Agar dapat dilaporkan dan dilakukan antisipasi dini jika ditemukan adanya peningkatan jumlah kasus yang signifikan.
3 dari 4 halaman

Selanjutnya

  • Mycoplasma pneumonia bukan merupakan kuman baru. Dan pneumonia akibat Mycoplasma pneumoniae biasanya menyebabkan gejala pneumonia yang ringan yang dapat diobati dengan antibiotika.
  • Masyarakat perlu meningkatkan kembali perilaku hidup bersih dan sehat, termasuk kebiasaan mencuci tangan dan pemakaian masker.
  • Pemberian ASI eksklusif, vaksinasi lengkap dan vitamin A dosis tinggi sangat penting untuk mencegah bayi dan anak dari pneumonia.
4 dari 4 halaman

Awal Mula Kasus Pneumonia di China

Sebelumnya IDAI menjelaskan, pada awal November 2023 China melaporkan adanya peningkatan jumlah pasien dengan infeksi saluran pernapasan.

Pada akhir November 2023 dilaporkan adanya kluster dengan “undiagnosed pneumonia” pada anak di China Utara. Belum jelas apakah kejadian ini berhubungan dengan peningkatan kasus infeksi sistem pernapasan yang dilaporkan sebelumnya atau merupakan kejadian yang terpisah.

Laporan dari China tersebut mengidentifikasi beberapa bakteri dan virus penyebabnya, yaitu Mycoplasma Pneumoniae, influenza, respiratory syncytial virus (RSV), dan SARS COV-2. Namun, tidak ada informasi terkait derajat keparahan penyakit dan angka kematian akibat penyakit tersebut.

Pneumonia merupakan radang pada paru-paru yang merupakan penyakit yang sering dijumpai pada anak. Dan merupakan penyebab kematian tersering pada anak balita di seluruh dunia, termasuk di Indonesia.

Pneumonia dapat disebabkan oleh bakteri atau virus yang banyak jenisnya. Bakteri penyebab pneumonia antara lain Streptococcus pneumonia, Hemophyllus influenza, Mycoplasma pneumonia, dan lain-lain. Sedangkan, virus penyebab pneumonia antara lain RSV, influenza, adenovirus, SARS-CoV-2, rhinovirus, dan lain-lain.

Gejala pneumonia biasanya didahului oleh gejala infeksi saluran napas atas berupa demam, batuk dan pilek selama tiga hingga lima hari, yang diikuti dengan sesak (napas cepat).

Pneumonia dapat dicegah dan dapat diobati. Perilaku hidup bersih sehat, termasuk:

  • Kebiasaan mencuci tangan
  • Memakai masker
  • Pemberian ASI eksklusif
  • Vitamin A dosis tinggi
  • Nutrisi dengan gizi seimbang
  • Vaksinasi lengkap.

Pemberian antibiotika yang tepat dan rasional oleh dokter juga merupakan pengobatan yang efektif pada anak dengan pneumonia yang disebabkan oleh bakteri.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.