Sukses

Laporan Kasus Pertama Cacar Monyet pada Anjing Peliharaan

Liputan6.com, Jakarta Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) memperbarui situs web-nya untuk memasukkan anjing di antara hewan yang rentan tertular virus cacar monyet. Ini dilakukan setelah laporan kasus pertama yang dicurigai sebagai penularan monkeypox dari manusia ke anjing di Paris. 

Penyakit ini dapat menyebar antara manusia dan hewan, kata CDC. Pusat ini sedang mempelajari hewan mana yang dapat tertular cacar monyet, yang dinyatakan Amerika Serikat sebagai darurat kesehatan masyarakat bulan ini.

CDC mencantumkan 10 hewan, termasuk anjing, yang dapat terinfeksi cacar monyet.

Staff Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang membidangi cacar monyet, Rosamund Lewis mengatakan, bukti penyebaran dari manusia ke anjing telah diterbitkan di Lancet.

“Ini dapat mengarah pada panduan lebih lanjut tentang bagaimana hewan peliharaan harus dirawat jika mereka tinggal di satu rumah dengan orang yang terinfeksi,” kata Lewis mengutip The Washington Post Rabu (17/8/2022).

Cacar monyet biasanya menyebar dari manusia ke manusia melalui kontak langsung dengan ruam menular, koreng atau cairan tubuh. Ini juga dapat ditularkan dari sekresi pernapasan selama kontak tatap muka yang berkepanjangan, atau selama kontak fisik yang intim, seperti berciuman, berpelukan atau berhubungan seks.

Kasus potensial penularan dari manusia ke anjing ditemukan pada anjing greyhound Italia berusia 4 tahun setelah pemiliknya mengalami gejala cacar monyet, menurut laporan Lancet.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Gejala pada Anjing

Anjing itu memiliki lesi pada kulit dan selaput lendirnya, pustula di perutnya dan ulserasi anal yang tipis. Staf medis mencocokkan salah satu infeksi pemilik anjing dengan yang terdeteksi pada hewan tersebut.

Para peneliti mengatakan anjing itu milik dua pria yang berada dalam hubungan sesama jenis yang tidak eksklusif satu sama lain. Salah satu mitra adalah seorang pria berusia 44 tahun, dan pasangannya adalah seorang pria berusia 27 tahun, menurut laporan itu.

Pasangan itu melaporkan bahwa mereka membiarkan anjing mereka tidur di tempat tidur bersama mereka dan bahwa mereka telah mencegah hewan peliharaan mereka berhubungan dengan manusia dan hewan peliharaan lain berdasarkan timbulnya gejala mereka sendiri.

Cacar monyet telah menyebar melalui komunitas pria yang berhubungan seks dengan pria, meningkatkan kecemasan dan kekhawatiran di kota-kota dengan populasi pria gay dan biseksual yang tinggi, dan mendorong Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk menyarankan kelompok tersebut untuk membatasi hubungan seksual untuk mengurangi risiko paparan.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Terkonsentrasi di Kelompok Gay

Sebelumnya, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan, meski cacar monyet disebut darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional, untuk saat ini wabah ini terkonsentrasi di antara pria yang berhubungan seks dengan pria. Terutama mereka yang memiliki banyak pasangan seksual.

Artinya, ini adalah wabah yang bisa dihentikan dengan strategi yang tepat di kelompok yang tepat.

Oleh karena itu, penting bahwa semua negara bekerja sama dengan komunitas laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki, untuk merancang dan menyampaikan informasi dan layanan yang efektif. Dan untuk mengadopsi langkah-langkah yang melindungi kesehatan, hak asasi manusia, dan martabat masyarakat yang terkena dampak.

Stigma dan diskriminasi bisa sama berbahayanya dengan virus apa pun. Selain rekomendasi WHO kepada negara-negara, Tedros juga menyerukan kepada organisasi masyarakat sipil, termasuk mereka yang berpengalaman dalam bekerja dengan orang yang hidup dengan HIV, untuk bekerja bersama kami dalam memerangi stigma dan diskriminasi.

“Tetapi dengan alat yang kita miliki saat ini, kita dapat menghentikan penularan dan mengendalikan wabah ini,” katanya.

4 dari 4 halaman

99 Persen Ditemukan pada Pria

Apa yang perlu diketahui tentang gejala, perawatan, dan perlindungan cacar monyet?

Sekitar 99 persen kasus cacar monyet di seluruh dunia ditemukan pada pria, dan 98 persen dari kasus tersebut melibatkan pria yang berhubungan seks dengan pria, kata Lewis Senin, tak lama setelah laporan Lancet muncul.

Penularan virus cacar monyet antara manusia dan hewan memang sesuatu yang baru tapi tidak mengejutkan karena sudah diperkirakan sebelumnya, kata Lewis.

"Ini adalah insiden pertama yang kami pelajari tentang di mana ada penularan dari manusia ke hewan," katanya tentang temuan laporan Lancet.

“Jadi, di beberapa level, ini informasi baru. Ini bukan informasi yang mengejutkan, dan itu adalah sesuatu yang kami waspadai.”

Dalam laporan tersebut, para peneliti menyerukan penyelidikan lebih lanjut tentang penularan sekunder melalui hewan peliharaan.

“Temuan kami harus memicu perdebatan tentang perlunya mengisolasi hewan peliharaan dari individu yang positif virus monkeypox,” kata peneliti.

Lewis berpesan dan mendorong agar para pemilik hewan peliharaan menjauhkan peliharaan mereka dari anggota keluarga yang terinfeksi cacar monyet. Sementara, para ilmuwan masih terus mempelajari terkait penyebaran virusnya.

"Jadi sekali lagi, kami tidak tahu apakah anjing itu bisa menularkan infeksi ke orang lain," katanya.

“Sebagian besar hewan peliharaan tidak akan berisiko. Mungkin hanya mereka yang benar-benar berada di rumah seseorang yang terinfeksi yang risikonya tinggi.”

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS