Sukses

6 Pilar Transformasi Bidang Kesehatan yang Akan Diluncurkan Kemenkes

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin mengungkapkan bahwa pada tahun depan, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) akan meluncurkan enam pilar transformasi pada sektor kesehatan di Indonesia.

"Salah satu tugas dari bapak Presiden ke kami adalah untuk bisa melakukan transformasi di sektor kesehatan," ujar Budi dalam acara daring Peluncuran Strategi Transformasi Digital Kesehatan 2024, Kamis (16/12/2021).

Budi menjelaskan, setiap krisis ekonomi besar yang dialami Indonesia seperti pada 1998 dan 2008, Indonesia selalu bisa memanfaatkan krisis tersebut untuk melakukan major reform.

"Oleh karena itu, di masa krisis ini kami ingin meluncurkan transformasi kesehatan. Ada enam pilar transformasi yang akan kami lakukan," kata Budi.

Transformasi tersebut rencananya akan dilakukan mulai dari tahun 2021 hingga 2024 mendatang. Lalu, apa sajakah keenam pilar tersebut? Berikut diantaranya.

1. Transformasi layanan primer

2. Transformasi layanan sekunder (rujukan atau rumah sakit)

3. Transformasi sistem layanan kesehatan

4. Transformasi sistem pembiayaan kesehatan

5. Transformasi sumber daya manusia kesehatan

6. Transformasi teknologi kesehatan

"Transformasi dari sistem teknologi kesehatan yang ingin kami luncurkan tahun depan adalah memastikan bahwa fokus dari teknologi digital di kesehatan akan kami geser dari yang sifatnya pelaporan, menjadi pelayanan," ujar Budi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Aplikasi kesehatan untuk masyarakat

Menurut Budi, banyak aplikasi layanan kesehatan yang telah diluncurkan sebelumnya sifatnya berupa pelaporan untuk para pejabat negara, bukan melayani masyarakat atau pasien.

"Saya meminta agar teman-teman yang berkaitan dengan transformasi sistem teknologi kesehatan ini mengubah fokus. Fokusnya bukan melaporkan ke pejabat, tapi fokusnya melayani rakyat," kata Budi.

Berkaitan dengan hal tersebut, Budi juga mengungkapkan bahwa Kemenkes memberikan kesempatan yang sebesar-besarnya bagi para inovator, pencipta aplikasi, dan layanan kesehatan untuk berinovasi.

"Menciptakan aplikasi-aplikasi, sistem teknologi yang sebaik-baiknya untuk melayani masyarakat yang berinteraksi dengan mereka," ujar Budi.

3 dari 3 halaman

Infografis

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS