Sukses

Hampir 2 Minggu Karantina, WNI di Natuna Sehat dan Tak Ada yang Sakit

Liputan6.com, Jakarta Sebelas hari menjalani karantina di Natuna, Kepulauan Riau, warga negara Indonesia (WNI) dari Wuhan dalam keadaan sehat dan tidak ada satu orang pun yang sakit.

Hal ini diungkapkan Sekretaris Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, Achmad Yurianto, yang saat ini berada di markas Komando Tugas Gabungan Terpadu Operasi Kemanusiaan Natuna melalui sambungan video pada Kamis, 13 Februari 2020.

"Mereka pengin cepat pulang dan ingin tetap bisa melanjutkan studi di Wuhan, meskipun perkuliahan pada semester ini sudah dimulai di sana, dengan metode online," kata Yurianto.

Keinginan tersebut WNI ungkapkan ke Menteri Kesehatan Republik Indonesia Terawan Agus Putranto, Panglima TNI dan Polri, dan Komisi IX DPR RI yang datang berkunjung ke sana pagi tadi.

 

2 dari 3 halaman

Natuna masih steril

Menkes Terawan, kata Yuri, sempat melakukan kunjungan desa dan melakukan bakti sosial. Setelah itu kembali ke landasan udara tempat tenda karantina dibangun, untuk melakukan konferensi video ke 238 WNI dari Wuhan yang berada di ring 1.

"Sampai sekarang masih belum diizinkan siapa pun ke sana," ujarnya.

Pada kesempatan itu, disampaikan juga bahwa observasi terakhir dilakukan pada Sabtu, 15 Februari 2020, pagi sebelum mereka diterbangkan ke Jakarta untuk dikembalikan ke keluarga masing-masing di hari yang sama setelah makan siang

"Kemarin, di Kemenko PMK sudah dirapaykan dan diputuskan bahwa observasi diakhiri tanggal 15 Februari, hari Sabtu, pukul 12.00. Artinya, Sabtu pagi pengecekan kesehatan terakhir, setelah itu persiapan ke Jakarta," ujarnya.

3 dari 3 halaman

Simak Video Menarik Berikut Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
4 Cerita WNI Bertahan di Wuhan Sebelum Dievakuasi ke Natuna
Artikel Selanjutnya
Petugas Dinkes DKI Dampingi Warga yang Pulang Observasi dari Natuna