Sukses

Narendra Modi Dilantik, Sah Jadi Perdana Menteri India Tiga Kali Berturut-Turut

Narendra Modi dari India telah dilantik sebagai perdana menteri untuk masa jabatan ketiga. Ia adalah orang kedua setelah pemimpin kemerdekaan Jawaharlal Nehru yang menjabat perdana menteri untuk ketiga kalinya berturut-turut.

Liputan6.com, New Delhi - Narendra Modi telah dilantik sebagai perdana menteri India untuk masa jabatan ketiga, setelah kemunduran pemilu yang mengejutkan yang akan menguji kemampuannya untuk memastikan kepastian kebijakan dalam pemerintahan koalisi di negara dengan jumlah penduduk terpadat di dunia.

Presiden India Droupadi Murmu mengucapkan sumpah jabatan kepada Narendra Modi dalam sebuah upacara pada hari Minggu (9/6/2024) di Rashtrapati Bhavan, istana presiden di New Delhi. Dihadiri oleh ribuan pejabat, termasuk para pemimpin tujuh negara tetangga, bintang Bollywood, dan industrialis.

"Saya merasa terhormat bisa mengabdi kepada Bharat," tulis Modi di X, beberapa menit sebelum dia dilantik, mengacu pada nama India dalam bahasa India seperti dikutip dari Al Jazeera, Senin (10/6/2024).

Para pendukung bersorak, bertepuk tangan dan meneriakkan “Modi, Modi” ketika pemimpin berusia 73 tahun itu, yang mengenakan tunik kurta putih dan rompi biru, dipanggil untuk pelantikan sebagai PM India untuk ketiga kalinya.

Setelah dilantik, Modi, didampingi oleh para pejabat dari partai nasionalis Hindu dan para pemimpin mitra koalisinya, berjanji untuk melindungi konstitusi India.

Adapun PM Narendra Modi diikuti oleh para menteri senior di pemerintahan sebelumnya: Rajnath Singh, Amit Shah, Nitin Gadkari, Nirmala Sitharaman, Subrahmanyam Jaishankar, dan Piyush Goyal, yang portofolionya belum diumumkan.

Modi, yang awalnya merupakan humas dari nasionalis Hindu Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS), induk ideologis dari Partai Bharatiya Janata (BJP), adalah orang kedua setelah pemimpin kemerdekaan Jawaharlal Nehru yang menjabat perdana menteri untuk ketiga kalinya berturut-turut.

Ia meraih masa jabatan ketiga setelah pemilu multi-tahap yang berakhir pada 1 Juni dengan dukungan 14 partai regional di Aliansi Demokratik Nasional yang dipimpin BJP. Dalam dua periode sebelumnya, partainya berhasil meraih suara mayoritas.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Tantangan ke Depan PM India Narendra Modi

Meskipun ada front persatuan, analis politik Zoya Hasan dari Universitas Jawaharlal Nehru yang berbasis di New Delhi mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa aliansi koalisi baru Modi dapat menyebabkan perselisihan di kemudian hari.

"Chandrababu Naidu dan Nitish Kumar keduanya adalah politisi yang licik. Jadi dalam beberapa hal, Modi mungkin akan menemukan tandingannya dalam kedua hal ini," katanya, merujuk pada dua sekutu BJP yang tidak memiliki agenda nasionalis BJP.

“Mereka punya teman di seberang lorong. Dan pastinya pihak oposisi akan merayu mereka,” kata Hasan.

Modi juga berada di bawah tekanan untuk memastikan kesenjangan ekonomi India tidak melebar.

Perekonomian India tumbuh sebesar 8,2 persen pada tahun fiskal terakhir, salah satu laju tercepat di antara negara-negara besar.

Namun di dalam negeri, kurangnya lapangan kerja, harga-harga yang tinggi, pendapatan yang rendah dan perbedaan agama mendorong para pemilih untuk mengekangnya.

“Kelas menengah adalah kekuatan pendorong negara ini,” kata Modi pada pertemuan aliansi pada hari Jumat (7/6).

“Dalam beberapa hari mendatang, kami akan berupaya meningkatkan tabungan kelas menengah, meningkatkan kualitas hidup mereka, dan melihat apa yang perlu diubah dalam peraturan kami untuk mencapai hal tersebut.”

3 dari 4 halaman

Catatan Kebijakan Luar Negeri India dalam 1 Dekade

Di India, politik juga mengalami pergeseran tektonik, yang pasti memengaruhi kebijakan luar negeri negara tersebut.

Namun, bukan hanya itu. Perdana Menteri India, Narendra Modi, juga telah terlibat secara pribadi dalam bidang hubungan eksternal, yang menjadikan India tempat yang unik dalam urusan internasional kontemporer.

Pemilihannya atas S. Jaishankar sebagai Menteri Luar Negeri keduanya pada tahun 2019 telah memungkinkan India untuk mengatasi lingkungan global yang bermasalah selama beberapa tahun terakhir.

Pengamat dari Observer Research Foundation Harsh V. Pant mengatakan, ketika Modi menjabat pada tahun 2014, para kritikus dengan cepat melabelinya sebagai "politisi provinsi" yang kurang berpengalaman dalam kebijakan luar negeri, demikian dikutip dari orfonline.org, Selasa (4/6).

Harsh V. Pant menyebut, latar belakang Modi sebagai "nasionalis Hindu" dipandang sebagai hambatan potensial bagi hubungan India, terutama dengan dunia Islam.

Namun, ia menilai bahwa Modi mengejutkan para penentang dan pendukungnya dengan mengadopsi kebijakan luar negeri pragmatis yang berpusat pada prinsip India yang utama.

Kebangkitan India sebagai pemain tangguh dalam politik global sebagian besar juga didorong oleh perubahan struktural dalam tatanan internasional.

Pergeseran keseimbangan kekuatan dan meningkatnya kekecewaan terhadap Tiongkok di Barat telah mengalihkan perhatian global ke India, yang sekarang menjadi ekonomi besar dengan pertumbuhan tercepat di dunia.

Selengkapnya di sini...

4 dari 4 halaman

PM Narendra Modi Lakukan Perjalanan Spiritual ke Kanniyakumari

Sebelumnya, Perdana Menteri India Narendra Modi memuat sebuah tulisan yang menceritakan perjalanan spiritualnya dengan melakukan meditasi ke Kanniyakumari, beberapa hari sebelum pemilu berakhir.

"Pikiran saya dipenuhi dengan begitu banyak pengalaman dan emosi. Saya merasakan aliran energi yang tak terbatas dalam diri saya," kata Narendra Modi saat menceritakan perasaannya, dikutip dari laman Narendramodi.in, Kamis (6/6/2024).

"Saya memulai kampanye saya beberapa bulan lalu dari Meerut, tanah Perang Kemerdekaan Pertama tahun 1857. Sejak saat itu, saya telah melintasi seluruh penjuru negara kita yang hebat."

Bagi Modi, meditasi menjadi tantangan di tengah tanggung jawab yang begitu besar.

"Tetapi tanah Kanniyakumari dan inspirasi dari Swami Vivekananda membuatnya mudah. ​​Sebagai seorang kandidat, saya menyerahkan kampanye saya di tangan orang-orang yang saya cintai."

Menurut Modi, Kanniyakumari selalu sangat dekat di hatinya. Tugu Batu Vivekananda di Kanniyakumari dibangun di bawah kepemimpinan Shri Eknath Ranade ji.

"Dari Kashmir hingga Kanniyakumari, inilah identitas bersama yang tertanam kuat di hati setiap warga negara."

"Inilah 'Shakti Peeth' (tempat kedudukan Shakti) tempat Maa Shakti menjelma sebagai Kanya Kumari."

"Kanniyakumari adalah tanah pertemuan sungai. Sungai-sungai suci negara kita mengalir ke berbagai lautan, dan di sini, lautan-lautan itu bertemu."

Meditasi itu ia lakukan mulai malam tanggal 30 Mei hingga malam tanggal 1 Juni.

Fase terakhir dan ketujuh pemilihan Parlemen dijadwalkan pada tanggal 1 Juni, dan kampanye akan berakhir pada tanggal 30 Mei.

PM Modi mengunjungi Kanniyakumari mulai tanggal 30 Mei hingga 1 Juni dan bermeditasi di Vivekananda Rock Memorial, tempat yang sama di mana Swami Vivekananda bermeditasi.

Swami Vivekananda tiba di Kanniyakumari setelah berkelana di seluruh negeri dan bermeditasi selama tiga hari di atas sebuah batu yang terletak sekitar 500 meter dari daratan utama, di titik pertemuan Samudra Hindia, Teluk Benggala, dan Laut Arab. Dipercayai bahwa Vivekananda memperoleh pencerahan di sini.

Menurut kepercayaan Hindu, batu tersebut juga merupakan tempat Dewi Kanniyakumari (Parvati) melakukan penebusan dosa sebagai bentuk pengabdian kepada Dewa Siwa. Sebuah tonjolan kecil pada batu tersebut diyakini sebagai jejak kakinya, yang menambah signifikansi religius tempat tersebut.

Pada tahun 2019, ia mengunjungi Kedarnath, dan pada tahun 2014 ia mengunjungi Pratapgarh milik Shivaji.

Pemilihan Lok Sabha diadakan dalam tujuh tahap yang dimulai pada tanggal 19 April, dan hasilnya akan keluar pada tanggal 4 Juni 2024. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.