Sukses

Tren Vape Sekali Pakai Justru Picu Peningkatan Penggunaan Nikotin di Inggris, Kok Bisa?

RUU Tembakau dan Vape akan membuat ilegal penjualan produk tembakau kepada siapapun yang lahir pada atau setelah tanggal 1 Januari 2009.

Liputan6.com, London - Vape sekali pakai, terkadang dipromosikan sebagai alat untuk mengurangi nikotin. Tapi ternyata tren itu justru meningkatkan penggunaan zat yang sangat adiktif di Inggris, demikian menurut sebuah studi baru.

Tren historis sedang dibalik menurut para ahli dari University College London (UCL) yang menemukan bahwa peningkatan penggunaan nikotin sedang "didorong terutama oleh peningkatan tajam dalam vaping di kalangan pemuda'.

Mengutip dari independent.co.uk, Minggu (9/6/2024), diketahui bahwa para peneliti awalnya ingin menguji perubahan dalam vaping dan merokok sebelum dan sesudah vape sekali pakai menjadi populer pada Juni 2021.

Studi tersebut, yang didanai oleh Cancer Research UK, melihat data tentang vaping dan merokok dari 132.252 orang di Inggris pada periode Juli 2016 hingga Mei 2023.

Studi tersebut menemukan bahwa di Inggris hingga Juni 2021, merokok dan vaping telah stabil atau menurun di semua kelompok usia.

"Namun, sejak vaping sekali pakai mulai populer, vaping telah meningkat di semua kelompok usia - terutama dewasa muda (usia 18 hingga 24 tahun)," demikian menurut laporan studi tersebut.

Laporan studi itu mendapati proporsi orang berusia 18 hingga 24 tahun yang mengatakan mereka menggunakan vape meningkat tiga kali lipat selama periode tersebut, naik dari 9% pada Mei 2021 menjadi 29% pada Mei 2023. Adapun merokok dalam kelompok usia ini menurun dari 25% menjadi 21%, tetapi penggunaan nikotin secara keseluruhan meningkat dari 28% menjadi 35%.

Di kelompok usia yang lebih tua, prevalensi vaping meningkat dari 5% menjadi 6% di antara mereka yang berusia di atas 45 tahun, sementara merokok juga meningkat dari 12% menjadi 14%.

Kenaikan dalam vaping terbesar terjadi pada orang yang tidak pernah merokok sebelumnya, naik dari 2% menjadi 9% pada usia 18 hingga 24 tahun.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Peningkatan Jumlah Nikotin

Secara keseluruhan, para peneliti mengatakan bahwa setelah vape sekali pakai menjadi populer pada tahun 2021, peluang orang untuk mengatakan bahwa mereka vaping meningkat sebesar 99% per tahun di antara usia 18 hingga 24 tahun, dibandingkan dengan 39% pada usia 25 hingga 44 tahun dan 23% pada mereka yang berusia 45 tahun ke atas.

Tim dalam studi tersebut menyimpulkan: "Sejak vape sekali pakai mulai populer di Inggris, penurunan historis dalam penggunaan nikotin telah terbalik.

"Sekarang, penggunaan nikotin sepertinya meningkat, didorong terutama oleh peningkatan tajam dalam vaping di kalangan pemuda.

"Penurunan merokok paling mencolok terjadi pada kelompok usia dengan peningkatan vaping terbesar.

"Tindakan mendesak diperlukan untuk mengendalikan peningkatan dalam vaping sekali pakai di antara orang-orang yang seharusnya sepenuhnya menghindari nikotin.

"Ini bisa termasuk pajak ekspor, pembatasan kemasan, dan meletakkan vape di balik konter toko."

3 dari 4 halaman

RUU Tembakau dan Vape akan Membuat Ilegal Penjualan Produk Tembakau

Penulis utama, Dr. Harry Tattan-Birch, dari UCL, mengatakan: "Kenaikan cepat dalam vaping akan menjadi kurang mengkhawatirkan jika tingkat merokok turun lebih cepat.

"Peningkatan secara keseluruhan dalam penggunaan nikotin menunjukkan bahwa hal ini tidak terjadi.

"Sebagai gantinya, didorong oleh kedatangan e-rokok sekali pakai yang sangat populer, vaping telah menjadi jauh lebih umum di kalangan pemuda, beberapa di antaranya mungkin sebelumnya sepenuhnya menghindari nikotin.

"Mengingat temuan ini, RUU Tembakau dan Vape saat ini dari Pemerintah Inggris untuk mengurangi vaping pemuda disambut baik."

RUU Tembakau dan Vape akan membuat ilegal penjualan produk tembakau kepada siapapun yang lahir pada atau setelah tanggal 1 Januari 2009.

Tujuannya juga adalah untuk mengurangi vaping di kalangan pemuda melalui kontrol yang lebih ketat. Namun, pada hari Kamis tampaknya RUU tersebut akan ditunda setelah Perdana Menteri Rishi Sunak mengumumkan Pemilihan Umum mendadak pada bulan Juli.

4 dari 4 halaman

Tindakan Diperlukan untuk Menanggulangi Peningkatan Vaping

Penulis senior studi baru ini, Dr. Sarah Jackson, dari UCL, mengatakan meskipun tindakan diperlukan untuk menanggulangi peningkatan vaping di kalangan pemuda yang sebelumnya tidak akan menggunakan nikotin, kebijakan sebaiknya menghindari memberi sinyal bahwa e-rokok merupakan alternatif yang lebih buruk daripada merokok tembakau.

Vaping mungkin tidak bebas risiko, tetapi merokok memiliki risiko kematian yang unik.

“Juga sangat penting bahwa kebijakan yang dirancang untuk membuat e-rokok kurang menarik bagi pemuda tidak secara tidak sengaja membuat produk-produk ini kurang efektif untuk membantu orang berhenti merokok.

"Langkah-langkah yang menargetkan penampilan, kemasan, dan pemasaran produk vaping daripada rasa dan kandungan nikotin mereka mungkin paling efektif dalam mencapai keseimbangan ini."

Dr. Ian Walker, direktur kebijakan Cancer Research UK, mengatakan: "Studi ini menunjukkan peningkatan yang mengkhawatirkan dalam jumlah orang dewasa muda yang menggunakan vape sejak produk sekali pakai tersedia di pasar Inggris.

"Bukti hingga saat ini menunjukkan bahwa vape jauh lebih tidak berbahaya daripada rokok, tetapi mereka tidak bisa dianggap bebas risiko dan tentu saja tidak boleh jatuh ke tangan anak-anak atau mereka yang tidak pernah merokok."

"Peningkatan terus menerus dalam penurunan tingkat merokok adalah hal yang menggembirakan untuk dilihat, tetapi kita tidak boleh menjadi acuh tak acuh - merokok masih menjadi penyebab kanker terbesar di Inggris dan sangat penting bagi kita untuk melindungi generasi mendatang dari kecanduan seumur hidup."

Studi ini diterbitkan dalam jurnal Lancet Regional Health - Europe.

Ini datang ketika World Health Organization (WHO) atau  Organisasi Kesehatan Dunia menerbitkan laporan yang mengatakan bahwa vape dan produk tembakau dan nikotin baru lainnya "membawa ancaman serius bagi pemuda dan pengendalian tembakau".

Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jenderal WHO, mengatakan: "Sejarah berulang, karena industri tembakau mencoba menjual nikotin yang sama kepada anak-anak kita dengan kemasan yang berbeda.

"Industri-industri ini secara aktif menargetkan sekolah, anak-anak, dan pemuda dengan produk-produk baru yang pada dasarnya adalah perangkap beraroma permen."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini