Sukses

100 Hari Perang Israel-Hamas, 85 Persen Penduduk Gaza Mengungsi dan Jurnalis Mesir Tewas

Perang Israel-Hamas mencapai tonggak sejarah yang suram yaitu 100 hari pada Minggu 14 Januari 2024, dengan lebih banyak kematian warga sipil di Gaza, dan kerabat dari puluhan sandera masih menunggu kebebasan mereka.

Liputan6.com, Gaza - Perang Israel-Hamas mencapai tonggak sejarah yang suram yaitu 100 hari pada Minggu 14 Januari 2024, dengan lebih banyak kematian warga sipil di Gaza, dan kerabat dari puluhan sandera masih menunggu kebebasan mereka.

Ada juga korban jiwa di Tepi Barat dan di perbatasan Israel-Lebanon.

Konflik tersebut, yang dipicu oleh serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel, telah menciptakan bencana kemanusiaan bagi 2,4 juta orang di Gaza yang dikuasai Hamas, PBB dan kelompok bantuan kemanusiaan memperingatkan, dan membuat sebagian besar wilayah pesisir menjadi puing-puing.

PBB mengatakan sekitar 85 persen penduduk wilayah Gaza telah mengungsi, memadati tempat penampungan dan berjuang untuk mendapatkan makanan, air, bahan bakar dan perawatan medis.

"Sudah 100 hari berlalu dan situasi kami sangat buruk," kata Mohammad Kahil, yang mengungsi ke Rafah, di Gaza selatan dekat Mesir, dari utara wilayah tersebut seperti dikutip dari Channel News Asia, Senin (15/1/2024).

"Tidak ada makanan, tidak ada air, tidak ada pemanas. Kami sekarat karena kedinginan."

Philippe Lazzarini, kepala badan PBB untuk pengungsi Palestina (UNRWA), mengatakan penyakit menyebar seiring dengan berjalannya waktu menuju kelaparan.

Kekerasan yang melibatkan kelompok-kelompok yang bersekutu dengan Iran di Yaman, Lebanon, Irak dan Suriah telah meningkat sejak perang di Gaza dimulai pada awal Oktober 2023.

Meskipun konflik yang lebih luas sejauh ini telah dapat dicegah, kekhawatiran meningkat menyusul serangan Amerika dan Inggris terhadap sejumlah sasaran pemberontak Yaman pada hari Jumat (12/1).

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 5 halaman

Jurnalis Mesir Tewas

Kantor media pemerintah Hamas mengatakan pada hari Minggu (14/1) bahwa 'lebih dari 100 orang menjadi martir dalam serangan tadi malam hingga jam 6 pagi di seluruh wilayah Jalur Gaza”.

Di antara korban tewas terbaru adalah Yazan al-Zwaidi, seorang jurnalis video untuk televisi Al Ghad yang berbasis di Kairo yang "dibunuh oleh tembakan Israel", kata stasiun tersebut di X, yang sebelumnya bernama Twitter.

Sementara itu, di rumah sakit Al-Aqsa di Gaza tengah, jenazah tiba dalam tumpukan di gerobak keledai setelah serangan Israel yang menurut Hisham Abu Suweh menewaskan salah satu anaknya.

Sebagai warga sipil, Suweh mengatakan keluarganya mengira mereka akan aman.

“Kami terkejut dengan apa yang terjadi," katanya di luar ruang gawat darurat tempat istrinya dirawat. Kami duduk dengan tenang ketika rudal menghantam kami."

Kurang dari separuh rumah sakit di Gaza bahkan berfungsi sebagian, kata Organisasi Kesehatan Dunia WHO.

Perang dimulai ketika Hamas yang berbasis di Gaza menyerang pada 7 Oktober, yang mengakibatkan sekitar 1.140 kematian di Israel, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi.

 

3 dari 5 halaman

Klaim Saling Hancurkan Hamas-Israel

Hamas yang didukung Iran dianggap sebagai kelompok "teroris" oleh Amerika Serikat dan Uni Eropa.

Para militan juga menyandera sekitar 250 sandera, 132 di antaranya menurut Israel masih berada di Gaza, termasuk sedikitnya 25 orang yang diyakini telah terbunuh.

Bersumpah untuk menghancurkan Hamas, Israel melancarkan kampanye militer tanpa henti yang telah menewaskan sedikitnya 23.968 orang di wilayah Palestina, kebanyakan wanita dan anak-anak, menurut kementerian kesehatan Gaza.

Di perbatasan Israel-Lebanon, yang sering terjadi baku tembak antara pasukan Israel dan sekutu Hamas, Hizbullah, tentara Israel mengatakan pihaknya membunuh tiga pria bersenjata yang melintasi perbatasan dan "menembak ke arah pasukan".

Tentara mengatakan pesawat-pesawat tempur juga menyerang posisi Hizbullah setelah serangan rudal terhadap sebuah rumah di komunitas perbatasan Israel. Rudal tersebut menewaskan seorang wanita dan putranya, kata pihak berwenang setempat.

4 dari 5 halaman

PM Israel di Bawah Tekanan

"Apa yang telah dicapai musuh dalam 100 hari, selain membunuh?” tanya pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah dalam pidatonya di televisi.

Militer Israel mengatakan pasukannya telah membongkar struktur komando Hamas di utara Gaza.

Pada hari Minggu (14/1), militer mengatakan mereka telah menyerang lubang peluncuran roket di utara Gaza dan mencapai sasaran di seluruh jalur tersebut, termasuk kota utama Khan Yunis di selatan.

Sayap militer Hamas melaporkan bentrokan dengan pasukan Israel di kota tersebut.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pada pertemuan anggaran pemerintah pada hari Minggu bahwa diperlukan pengeluaran keamanan tambahan.

“Kita harus melancarkan perang ini, dan ini akan memakan waktu berbulan-bulan,” katanya.

Adapun PM Netanyahu berada di bawah tekanan domestik yang kuat untuk mempertanggungjawabkan kegagalan politik dan keamanan seputar serangan awal dan untuk membawa pulang para sandera. Dia juga diadili atas tuduhan korupsi, namun dia membantahnya.

 

5 dari 5 halaman

Warga Israel Bernyanyi dan Menari

Pada hari Minggu (14/1) yang dingin dan hujan di Tel Aviv, warga Israel menari, bernyanyi dan berdoa di serangkaian acara untuk menandai 100 hari penahanan para sandera Gaza.

"Saya kira kami tidak membayangkan situasi di mana kami akan berada di sini pada hari ke-100," kata Gili Dvash Yeshurun, yang menghadiri peringatan tersebut.

Federasi serikat pekerja Israel, Histadrut, mengatakan ratusan ribu pekerja bergabung dalam aksi pemogokan selama 100 menit.

"Saya berharap keajaiban akan terjadi dan kita tidak perlu berdiri di sini hari ini," kata ketua Histadrut Arnon Bar-David pada rapat umum.

Namun penting untuk "mengingatkan seluruh dunia" bahwa para sandera masih ditahan" di Gaza, di terowongan, di ruang bawah tanah", kata David.

Abu Obeida, juru bicara sayap bersenjata Hamas, mengatakan banyak sandera kemungkinan besar terbunuh baru-baru ini. "Kepemimpinan dan tentara musuh memikul tanggung jawab penuh," katanya dalam pernyataan yang disiarkan televisi.

Namun Hamas pada hari Minggu (14/1) juga merilis rekaman video yang diklaim menunjukkan tiga sandera masih hidup dalam tahanannya di Gaza.

Dalam video tersebut, seorang wanita dan dua pria tampak berbicara dalam bahasa Ibrani menyerukan kepada pemerintah Israel untuk mengambil tindakan agar mereka bisa kembali ke kampung halamannya. Tidak jelas kapan rekaman itu diambil.

Menteri Pertahanan Yoav Gallant sebelumnya berjanji pada hari Minggu: "Kami tidak akan membiarkan dunia lupa. Kami tidak akan meninggalkan mereka."

Di Tepi Barat yang diduduki, di mana kekerasan meningkat sejak awal Oktober, pasukan Israel membunuh lima warga Palestina termasuk dua orang yang ditembak mati ketika mobil mereka menerobos sebuah pos pemeriksaan, kata sumber di kedua belah pihak.

Pasukan juga menahan dua saudara perempuan Saleh al-Aruri, wakil pemimpin Hamas yang tewas dalam serangan di Beirut bulan ini, kata sumber Palestina dan tentara Israel.

Seorang pejabat pertahanan AS mengatakan Israel melakukan serangan itu, yang memicu kekhawatiran akan terjadinya perang yang lebih luas.

Pada misi diplomatik asing terbaru ke wilayah tersebut, Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi, di Mesir, mendesak pembentukan negara Palestina dan gencatan senjata di Gaza.​

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini