Sukses

Akses dan Pemanfaatan Produk Tembakau Alternatif Terbukti Turunkan Prevalensi Perokok

Akses dan pemanfaatan produk tembakau alternatif telah terbukti menjadi strategi yang efektif dalam mengurangi prevalensi perokok jika dibandingkan dengan pendekatan pelarangan total.

Liputan6.com, Malaysia - Akses dan pemanfaatan produk tembakau alternatif telah terbukti menjadi strategi yang efektif dalam mengurangi prevalensi perokok jika dibandingkan dengan pendekatan pelarangan total. Diseminasi informasi yang akurat dan didasarkan pada ilmu pengetahuan (sains) tentang produk tembakau alternatif, seperti tembakau yang dipanaskan, rokok elektrik, dan kantong nikotin, memainkan peran penting dan signifikan, seperti hasil dari kajian kebijakan yang dilakukan pakar-pakar dari berbagai negara dalam acara Innovation Summit Southeast Asia 2023 di Asia School of Business, Kuala Lumpur, Malaysia, baru-baru ini.

Dukungan terhadap akses produk tembakau alternatif secara luas memiliki dampak positif, seperti yang terlihat di negara-negara seperti Inggris dan Selandia Baru. "Mereka menganut Consumer Product Model di mana konsumen memiliki akses terhadap produk tembakau alternatif. Hasilnya sangat menjanjikan karena prevalensi perokok turun secara signifikan," kata Arifin Fii, Presiden Advance Centre for Addiction Therapy Advocacy (ACATA) Malaysia.

Walter de Wit dari EY Global Trade Indirect Tax Partner, Belanda, menuturkan bahwa pemanfaatan terhadap produk tembakau alternatif oleh pemerintah melalui penetapan pajak yang lebih rendah dibandingkan rokok juga memberikan dampak yang lebih baik dalam penurunan prevalensi perokok, salah satunya seperti yang diterapkan oleh Inggris. "Di Inggris, dari 2011 ke 2021, terjadi penurunan (jumlah perokok) yang signifikan, dari 20% ke angka 13%," ujarnya.

Berdasarkan data di Inggris, ia mengatakan, "Sangat penting untuk mempertimbangkan pemberian perlakuan yang berbeda dan berdasarkan kajian risiko dalam pembuatan kebijakan. Pajak dan fiskal bisa digunakan (sebagai salah satu pendekatan) untuk mendorong orang berpindah ke alternatif lebih baik."

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Pelarangan Bisa Akibatkan Praktik Korupsi

Sejumlah riset, termasuk yang dilakukan oleh Public Health England (atau yang kini dikenal sebagai UK Health Security Agency) menunjukkan bahwa produk tembakau alternatif, seperti produk tembakau yang dipanaskan, dapat mengurangi risiko hingga 90-95 persen lebih rendah daripada rokok. Dengan demikian, produk ini layak mendapatkan cukai lebih rendah.

Selain itu, Philip Thompson dari Tholos Foundation, Amerika Serikat juga mengajak pemerintah di setiap negara untuk berpikir ulang terkait kebijakan pelarangan total terhadap suatu komoditas. Sebab, langkah tersebut justru berpotensi akan berdampak buruk.

"Kebijakan pelarangan bisa mengakibatkan praktik korupsi hingga perdagangan ilegal," ungkapnya.

Dalam konteks produk tembakau alternatif, kata Thompson, dampak buruk dari pelarangan tersebut ialah maraknya produk ilegal yang justru akan melanggengkan kebiasaan merokok.

CEO Centre for Market Education (CME) Dr Carmelo Ferlito mengungkapkan, kebijakan yang lebih terbuka dibutuhkan untuk produk yang permintaannya tidak elastis seperti rokok. "Dalam produk yang permintaannya tidak elastis, akan lebih mudah untuk mengajak beralih ke produk alternatif lain daripada memberangus konsumsi," katanya.

 

3 dari 4 halaman

Kebijakan Berbasis Ilmu Pengetahuan

Terkait kebijakan di sektor tembakau, Arifin menuturkan pentingnya pemerintah membuat kebijakan berbasis sains atau ilmu pengetahuan, sehingga dapat berdampak positif.

"Khusus untuk produk tembakau alternatif, berbagai riset ilmiah telah membuktikan bahwa produk ini memiliki risiko yang lebih rendah daripada rokok. Idealnya, perokok dewasa diberi kesempatan untuk mendapatkan akses terhadap produk tembakau alternatif yang sudah terbukti memiliki risiko yang lebih rendah daripada rokok," jelasnya.

Sebagai informasi, baru-baru ini, Kementerian Kesehatan Inggris akan mendorong satu juta orang perokok dewasa untuk beralih ke produk tembakau alternatif, khususnya rokok elektrik atau vape. Kementerian Kesehatan Inggris melakukan inisiatif ini untuk menargetkan negaranya untuk bebas dari rokok mulai tahun 2030.

Dengan mendukung skema ‘swap to stop’ atau beralih untuk berhenti, Kementerian ini akan membagikan perlengkapan vape secara gratis kepada satu juta perokok. Program ini dimaksudkan untuk mengurangi jumlah perokok di negara tersebut.

"Kami akan menawarkan satu juta perokok sebuah bantuan baru untuk berhenti. Kami akan mendanai skema nasional 'beralih untuk berhenti' – yang pertama di dunia," kata Menteri Kesehatan Inggris, Neil O'Brien.

4 dari 4 halaman

Infografis Cukai Rokok Naik 10 Persen, Cukai Rokok Elektrik Naik 15 Persen

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini