Sukses

Astronot China Kembali ke Bumi Usai Misi 6 Bulan Awasi Konstruksi Stasiun Ruang Angkasa Tiangong

Liputan6.com, Beijing - Tiga astronot China telah kembali ke Bumi setelah menyelesaikan misi enam bulan di stasiun luar angkasa China.

Dilansir BBC, Senin (5/12/2022), mereka berangkat ke luar angkasa pada 5 Juni untuk mengawasi tahap konstruksi akhir stasiun luar angkasa Tiangong, yang selesai pada November. Para kru mendarat di atas pesawat ruang angkasa Shenzhou-14 pada hari Minggu di wilayah otonomi China di Mongolia Dalam.

Badan antariksa China pun menyatakan misi itu "sukses total".

Komandan Chen Dong dan rekan satu tim Liu Yang dan Cai Xuzhe mengatakan mereka merasa sehat setelah mendarat, dalam audio yang disiarkan oleh stasiun penyiaran negara CCTV.

Staf di lokasi pendaratan membawa kru keluar dari kapsul keluar, yang mendarat tak lama setelah pukul 20.00 waktu setempat, sekitar sembilan jam setelah lepas landas dari stasiun luar angkasa.

Yang, astronot wanita pertama China, mengatakan dia memiliki kenangan yang tak terlupakan di stasiun ruang angkasa dan "bersemangat untuk kembali ke tanah air," lapor kantor berita negara Xinhua.

Saat berada di luar angkasa, ketiga astronot tersebut mengawasi kedatangan modul kedua dan ketiga untuk Tiangong dan melakukan tiga perjalanan luar angkasa untuk memeriksa dan menguji fasilitas baru tersebut.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Awak Baru

Awak baru yang terdiri dari tiga astronot China tiba di stasiun luar angkasa untuk melakukan serah terima kru pertama di orbit pada hari Rabu.

Awak baru lepas landas dengan pesawat ruang angkasa Shenzhou-15 dari Pusat Peluncuran Satelit Jiuquan di Gurun Gobi di barat laut China.Mereka akan tinggal di stasiun tersebut selama enam bulan. 

Ini akan menjadi pos antariksa kedua yang dihuni secara permanen, setelah Stasiun Luar Angkasa Internasional yang dipimpin NASA, di mana China dikecualikan pada tahun 2011.

Selain itu juga, ini adalah yang terakhir dari 11 misi yang diperlukan untuk merakit stasiun yang diperkirakan akan beroperasi selama sekitar satu dekade dan menjalankan eksperimen dalam gravitasi mendekati nol.

3 dari 4 halaman

Stasiun Luar Angkasa Milik China

Awak baru akan fokus pada pemasangan peralatan dan fasilitas di sekitar stasiun luar angkasa, kata juru bicara Badan Antariksa Berawak China.

China merupakan negara ketiga dalam sejarah yang telah menempatkan astronot ke luar angkasa dan membangun stasiun luar angkasa, setelah Uni Soviet dan AS.

Stasiun luar angkasa Tiangong, atau "Istana Surgawi", adalah stasiun luar angkasa permanen baru China. Negara itu sebelumnya telah meluncurkan dua stasiun ruang angkasa percobaan sementara, bernama Tiangong-1 dan Tiangong-2.

Selama dekade berikutnya operasi Tiangong, diperkirakan China akan meluncurkan dua misi berawak ke stasiun tersebut setiap tahun.

4 dari 4 halaman

Pencarian Awak Baru

China telah membuka proses seleksi astronot untuk misi masa depan bagi pelamar dari "wilayah administrasi khusus" Makau dan Hong Kong, yang sebelumnya telah dikecualikan.

China menempatkan satelit pertamanya ke orbit pada tahun 1970 - saat mengalami gangguan besar yang disebabkan oleh Revolusi Kebudayaan. Dalam 10 tahun terakhir, China telah meluncurkan lebih dari 200 roket.

Itu telah mengirim misi tak berawak ke Bulan, yang disebut Chang'e 5, untuk mengumpulkan dan mengembalikan sampel batuan. Itu menancapkan bendera Cina di permukaan bulan - yang sengaja lebih besar dari bendera AS sebelumnya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS