Sukses

Kelompok Negara G7 Sepakati Pembatasan Harga Minyak Rusia, Imbas Perang Ukraina

Liputan6.com, Jakarta - Dalam pernyataan bersama, G7 dan Australia mengumumkan penetapan batas harga minyak Rusia yang akan mulai berlaku pada 5 Desember atau "segera setelahnya".

Itu terjadi setelah Uni Eropa menyetujui batas harga setelah membujuk Polandia untuk mendukungnya, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (3/12/2022).

Rencana itu, yang menghentikan negara-negara membayar lebih dari $60 (€57; £48) per barel, membutuhkan persetujuan dari semua negara Uni Eropa.

Polandia mengumumkan dukungannya pada hari Jumat setelah diyakinkan bahwa batas akan dijaga pada 5% lebih rendah dari tingkat pasar.

Batas harga diajukan oleh kelompok negara G7 pada bulan September dan bertujuan untuk menghentikan Rusia mendapat untung dari ekspor minyak sambil menghindari lonjakan harga.

Telah dilaporkan bahwa UE ingin menetapkan batas pada $ 65-70 tetapi ini ditolak oleh Polandia, Lithuania dan Estonia karena terlalu tinggi.

Warsawa ingin nilainya serendah mungkin dan telah bertahan sementara itu memeriksa mekanisme penyesuaian yang akan menjaga batas di bawah tingkat pasar karena harga minyak berubah.

Pada hari Jumat, minyak mentah Ural Rusia diperdagangkan pada $ 64 per barel.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Mencegah Rusia Mengambil Untung dari Perang Ukraina

Keputusan untuk memberlakukan batas harga diambil untuk "mencegah Rusia mengambil untung dari perang agresinya melawan Ukraina," bunyi pernyataan bersama itu.

Ia mengatakan langkah itu bertujuan untuk "mendukung stabilitas di pasar energi global dan untuk meminimalkan limpahan ekonomi negatif dari perang agresi Rusia, terutama pada negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, yang telah merasakan dampak perang Putin secara tidak proporsional".

Kesepakatan batas harga datang hanya beberapa hari sebelum larangan seluruh UE terhadap minyak mentah Rusia yang diimpor melalui laut mulai berlaku, juga pada 5 Desember.

Batas harga - yang dimaksudkan untuk mempengaruhi ekspor minyak di seluruh dunia - dimaksudkan untuk melengkapi itu.

Negara-negara yang mendaftar ke kebijakan yang dipimpin G7 hanya akan diizinkan untuk membeli minyak dan produk minyak bumi yang diangkut melalui laut yang dijual pada atau di bawah batas harga.

Sekutu barat Ukraina berencana untuk menolak asuransi untuk kapal tanker yang mengirimkan minyak Rusia ke negara-negara yang tidak mematuhi batas harga. Ini akan menyulitkan Rusia untuk menjual minyak di atas harga itu.

Para menteri keuangan G7 mengatakan pada bulan September bahwa rencana mereka untuk membatasi harga minyak mentah Rusia akan mengurangi pendapatan minyak Moskow dan kemampuannya untuk "mendanai perang agresinya".

 

3 dari 3 halaman

Disambut Baik AS

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby menyambut baik kesepakatan batas harga Uni Eropa pada hari Jumat, dengan mengatakan itu akan memperlambat "mesin perang" Presiden Rusia Vladimir Putin.

Rusia mengecam skema tersebut, dengan mengatakan tidak akan memasok negara-negara yang memberlakukan batas harga.

Sebelum perang, pada tahun 2021, lebih dari setengah ekspor minyak Rusia pergi ke Eropa, menurut Asosiasi Energi Internasional. Jerman adalah importir terbesar, diikuti oleh Belanda dan Polandia.

Tetapi sejak perang, negara-negara Uni Eropa telah berusaha mati-matian untuk mengurangi ketergantungan mereka. AS telah melarang minyak mentah Rusia, sementara Inggris berencana untuk menghapusnya pada akhir tahun.

Meskipun langkah-langkah tersebut pasti akan dirasakan oleh Rusia, pukulan itu sebagian akan dilunakkan oleh langkahnya untuk menjual minyaknya ke pasar lain seperti India dan Cina - yang saat ini merupakan pembeli tunggal terbesar minyak mentah Rusia.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS