Sukses

Virus Zombie Bangkit Setelah Tidur di Es Nyaris 50 Ribu Tahun, Ancaman Bagi Manusia?

Liputan6.com, Paris - Para ilmuwan telah menghidupkan kembali sejumlah "virus zombie" yang telah terperangkap di permafrost Siberia selama ribuan tahun - termasuk yang berusia hampir 50.000 tahun.

Permafrost atau lapisan tanah yang membeku.

Laporan SKy News yang dikutip Kamis (1/12/2022) menyebutkan, ke-13 virus baru diidentifikasi oleh para ilmuwan yang melihat sampel permafrost yang dikumpulkan dari provinsi Rusia.

Menurut penelitian yang dipimpin oleh ahli mikrobiologi Jean-Marie Alempic dari French National Centre for Scientific Research (Pusat Penelitian Ilmiah Nasional Prancis), salah satu virus tetap menular setelah lebih dari 48.500 tahun di lapisan es yang dalam.

Virus, yang dikenal sebagai pandoravirus, hanya menginfeksi organisme bersel tunggal dan seharusnya tidak menimbulkan ancaman bagi manusia.

Studi tersebut, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat, mencatat sejauh ini penelitian terbatas terhadap virus "hidup" yang ditemukan di permafrost.

Para penulis mengatakan ini "secara keliru menunjukkan bahwa kejadian seperti itu jarang terjadi dan 'virus zombie' bukanlah ancaman kesehatan masyarakat".

Tim dari Pusat Riset Ilmiah Nasional Prancis mengatakan pekerjaan lebih lanjut perlu dilakukan untuk menilai bahaya apa yang dapat terjadi di masa depan dari risiko virus di permafrost, karena perubahan iklim menyebabkan lanskap beku mencair.

Studi tersebut berbunyi: "Seperempat belahan Bumi utara ditopang oleh tanah beku permanen, yang disebut permafrost.

"Karena pemanasan iklim, permafrost yang mencair secara permanen melepaskan bahan organik yang membeku hingga satu juta tahun, yang sebagian besar terurai menjadi karbon dioksida dan metana, yang semakin meningkatkan efek rumah kaca.

"Bagian dari bahan organik ini juga terdiri dari mikroba seluler yang dihidupkan kembali serta virus yang tetap tidak aktif sejak zaman prasejarah."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

5 Hal Penting Soal Virus Zombie

Saat suhu global meningkat, sejumlah gletser dan permafrost mencair, melepaskan mikroba yang terperangkap dalam cengkeraman es selama berabad-abad. Di antaranya adalah 'virus zombie' berusia sekitar 50.000 tahun, yang telah dihidupkan kembali.

Berikut adalah lima poin tentang virus zombie yang dihidupkan kembali, mengutip laporan NDTV:

1. Merupakan virus amoeba, salah satu dari 13 yang digariskan dalam studi baru yang saat ini dalam pracetak, menurut Science Alert. Ditemukan di bawah danau.

2. Virus yang dihidupkan kembali diberi nama Pandoravirus yedoma, berdasarkan ukurannya dan tanah permafrost tempat virus itu ditemukan. Studi tentang penemuannya belum ditinjau sejawat tetapi tersedia di bioRxiv.

3. Bersamaan dengan 'virus zombie', wol mammoth dan usus serigala Siberia juga ditemukan di bawah permafrost.

4. Para ilmuwan telah mengatakan bahwa semakin banyak bakteri yang dilepaskan karena kenaikan suhu global telah meningkatkan kecepatan pencairan lapisan es. Bakteri ini bisa termasuk patogen yang berpotensi berbahaya, mereka telah memperingatkan.

5. Studi ini didasarkan pada skenario pemanasan "sedang" - di mana suhu global diperkirakan akan meningkat rata-rata antara 2 derajat Celcius dan 3 derajat Celcius pada tahun 2100.

3 dari 4 halaman

Risiko dan Potensi Menular Meski Virus Tak Aktif Ribuan Tahun

Menurut laporan Japan Times, pencairan permafrost kuno karena perubahan iklim dapat menimbulkan ancaman baru bagi manusia, menurut para peneliti yang menghidupkan kembali hampir dua lusin virus – termasuk satu yang membeku di bawah danau lebih dari 48.500 tahun yang lalu.

Peneliti Eropa memeriksa sampel kuno yang dikumpulkan dari permafrost di wilayah Siberia Rusia. Mereka menghidupkan kembali dan mengkarakterisasi 13 patogen baru, yang mereka sebut "virus zombie", dan menemukan bahwa mereka tetap menular meskipun menghabiskan ribuan tahun terperangkap di tanah beku.

Para ilmuwan telah lama memperingatkan bahwa pencairan permafrost akibat pemanasan atmosfer akan memperburuk perubahan iklim dengan membebaskan gas rumah kaca yang sebelumnya terperangkap seperti metana. Tetapi efeknya pada patogen yang tidak aktif kurang dipahami dengan baik.

Tim peneliti dari Rusia, Jerman, dan Prancis mengatakan risiko biologis menghidupkan kembali virus yang mereka pelajari "sama sekali tidak berarti" karena strain yang mereka targetkan, terutama yang mampu menginfeksi mikroba amoeba. Potensi kebangkitan virus yang dapat menginfeksi hewan atau manusia jauh lebih bermasalah, kata mereka, memperingatkan bahwa pekerjaan mereka dapat diekstrapolasi untuk menunjukkan bahwa bahaya itu nyata.

"Dengan demikian, permafrost kuno kemungkinan akan melepaskan virus yang tidak diketahui ini saat dicairkan,” tulis mereka dalam sebuah artikel yang diposting ke bioRxiv repositori pracetak yang belum ditinjau oleh rekan sejawat.

"Berapa lama virus ini dapat tetap menular setelah terpapar kondisi luar ruangan, dan seberapa besar kemungkinan mereka akan bertemu dan menginfeksi inang yang sesuai dalam interval tersebut, masih belum dapat diperkirakan."

“Tetapi risikonya pasti akan meningkat dalam konteks pemanasan global ketika pencairan permafrost akan terus meningkat, dan lebih banyak orang akan menghuni Kutub Utara setelah usaha industri,” kata mereka.

4 dari 4 halaman

Dunia Menghangat Picu Pelepasan Virus dan Bakteri

Virus amoeba berusia 48.500 tahun sebenarnya adalah salah satu dari 13 yang digariskan dalam studi baru yang saat ini dalam pracetak, dengan sembilan di antaranya diperkirakan berusia puluhan ribu tahun. Para peneliti menetapkan bahwa masing-masing berbeda dari semua virus lain yang diketahui dalam hal genomnya.

Sementara virus pemecah rekor - virus zombie terbaru - ditemukan di bawah danau, lokasi ekstraksi lainnya termasuk wol raksasa dan usus serigala Siberia – semuanya terkubur di bawah permafrost. Dengan menggunakan kultur amuba sel tunggal hidup, tim membuktikan bahwa virus masih berpotensi menjadi patogen menular.

"Kami juga melihat sejumlah besar bakteri dilepaskan ke lingkungan saat dunia menghangat, tetapi mengingat antibiotik yang kita miliki, mungkin dikatakan mereka tidak terlalu mengancam. Virus baru – seperti SARS-CoV-2 – bisa jauh lebih bermasalah bagi kesehatan masyarakat, terutama karena Arktik menjadi lebih padat penduduknya."

"Situasinya akan jauh lebih berbahaya dalam kasus tanaman, hewan, atau penyakit manusia yang disebabkan oleh kebangkitan virus kuno yang tidak diketahui," tulis para peneliti.

"Oleh karena itu sah untuk merenungkan risiko partikel virus kuno tetap menular dan kembali ke sirkulasi dengan mencairnya lapisan permafrost kuno."

Tim ini dibentuk untuk menggali virus di Siberia, dengan studi sebelumnya merinci penemuan virus berusia 30.000 tahun. Seperti pemegang rekor baru, itu juga merupakan pandoravirus, raksasa yang cukup besar untuk dapat dilihat menggunakan mikroskop cahaya.

Virus yang dihidupkan kembali telah diberi nama Pandoravirus yedoma, yang mengakui ukurannya dan jenis tanah permafrost tempat virus itu ditemukan. Para peneliti berpikir masih banyak lagi virus yang dapat ditemukan, di luar yang hanya menargetkan amuba.

Banyak dari virus yang akan dilepaskan saat es mencair tidak akan kita ketahui sama sekali – meskipun masih harus dilihat seberapa menular virus ini setelah terpapar cahaya, panas, dan oksigen dari lingkungan luar. Ini semua adalah bidang yang dapat diselidiki dalam studi masa depan.

Ahli virologi Eric Delwart dari University of California, San Francisco, setuju bahwa virus raksasa ini hanyalah permulaan untuk mengeksplorasi apa yang tersembunyi di bawah permafrost. Meskipun Delwart tidak terlibat dalam penelitian ini, dia memiliki banyak pengalaman menghidupkan kembali virus tumbuhan purba.

"Jika penulis benar-benar mengisolasi virus hidup dari permafrost kuno, kemungkinan virus mamalia yang lebih kecil dan lebih sederhana juga akan bertahan dalam keadaan beku selama ribuan tahun," kata Delwart kepada New Scientist.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS