Sukses

India Luncurkan Roket Luar Angkasa Pertama Buatan Perusahaan Swasta Dalam Negeri

Liputan6.com, Hyderabad - Startup India Skyroot Aerospace meluncurkan roket pertama yang dikembangkan secara pribadi di negara itu, Vikram-S, ke luar angkasa pada Jumat 18 November 2022, dengan dukungan dari Indian Space Research Organisation (ISRO) atau Organisasi Penelitian Luar Angkasa India.

Hingga saat ini, industri luar angkasa negara didominasi oleh ISRO yang dikelola negara, tetapi Skyroot Aerospace telah membuka sektor tersebut untuk perusahaan swasta.

"Peluncuran roket akan membantu menguji dan memvalidasi sebagian besar teknologi dalam seri kendaraan peluncuran ruang angkasa kelas orbit Vikram, termasuk banyak sub-sistem dan teknologi yang akan diuji di seluruh fase pra-angkat dan pasca-angkat. luncurkan,” menurut Skyroot Aerospace seperti dikutip dari CNN.

Roket seberat 546 kilogram (1.203 pon), diluncurkan dari pelabuhan antariksa Sriharikota dan mencapai ketinggian 89,5 kilometer (55,6 mil).

Misi ini melambangkan tidak hanya peluncuran roket swasta pertama India tetapi juga “potensi India yang baru,” kata Pawan Kumar Chandana, salah satu pendiri Skyroot Aerospace setelah peluncuran.

Skyroot Aerospace diluncurkan pada 2018 dan berbasis di pusat teknologi selatan Hyderabad. Didirikan oleh mantan insinyur ISRO dan telah mengumpulkan dana $ 68 juta, menurut perusahaan data Tracxn.

Tahun lalu, Skyroot Aerospace menjadi startup pertama yang menandatangani perjanjian dengan ISRO untuk menggunakan keahlian badan antariksa India dan untuk mengakses fasilitas.

Perlombaan luar angkasa di sektor swasta sedang memanas di seluruh dunia. Tahun lalu, miliarder Jeff Bezos dan Richard Branson masing-masing melakukan perjalanan supersonik ke tepi angkasa.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Elon Musk Disebut Butuh Uang Banyak buat Biayai Ambisi ke Luar Angkasa

Sementara itu, miliarder Elon Musk disebut membutukan paket kompensasi besar alias uang banyak untuk mendukung tujuan melakukan "perjalanan antar planet".

Hal itu diungkapkan Dewan Ketua Tesla Robyn Denholm. Kesaksian Denholm itu sebagai bagian dari persidangan di Pengadilan Kanselir Delaware, Wilmington yang berlangsung selama seminggu.

Persidangan guna memeriksa paket kompensasi Tesla 2018 milik Musk yang kini mempunyai nilai bersih sebesar USD 50,9 miliar. Musk sendiri dijadwalkan bersaksi pada Rabu pagi waktu setempat.

Musk telah lama mengklaim bermaksud menggunakan kekayaannya yang sangat besar itu untuk mengejar perjalanan luar angkasa dan kolonisasi.

Pada tahun 2020, Musk mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Axel Springer bahwa dia "hampir tidak memiliki harta benda dengan nilai uang", alih-alih mengabdikan modal ini untuk mengembangkan kota di Mars.

Belakangan dalam kesaksiannya, Denholm mengatakan bahwa kompensasi itu pada akhirnya memotivasi Musk untuk memusatkan perhatiannya pada Tesla, daripada secara spesifik tentang apa yang akan dia lakukan dengan uang itu.

“Sejujurnya, saya tidak tahu berapa biaya untuk melakukan perjalanan antar planet. Itu bukan hobi saya,” ungkap Denholm seperti melansir CNN, Rabu (16/11/2022).

Di luar Tesla, SpaceX, dan Twitter, Musk juga memimpin Boring Company, yang berspesialisasi dalam pembuatan terowongan bawah tanah. Selain itu, dia juga merupakan pendiri Neuralink, yang berupaya memasukkan chip komputer ke dalam otak manusia.

Ketertarikan perusahaan untuk memberi Musk paket kompensasi yang sangat besar agar untuk tetap fokus pada Tesla, berbeda dengan perusahaannya yang lain.

Denholm mengatakan paket kompensasi Musk sebelumnya pada rencana 2018 tidak cukup untuk membuatnya tetap terlibat di Tesla.

“Itu memotivasi dia untuk mencapai hal-hal yang berani dan berani dan dia mencurahkan waktu dan energinya untuk itu yang bertentangan dengan minatnya yang lain,” kata Denholm.

Meski jumlah pasti jam kerja Musk tidak penting, dewan hanya membutuhkan "fokus dan perhatiannya".

Sementara itu, terkait rencana kompensasi Musk pada Tesla masih dipertanyakan. Sebagian besar perhatian Musk akhir-akhir ini tampaknya terfokus pada investasi heboh yang dia buat sejak rencana kompensasi membantunya menjadi orang terkaya di dunia, meski tidak melibatkan perjalanan antarplanet.

Seperti yang diketahui, Musk menghabiskan USD 44 miliar baru-baru ini untuk membeli Twitter, platform media sosial.

Sejak itu dia memberhentikan setengah dari staf dan karyawan menggambarkan transisi yang kacau karena Musk mengatakan dia mencoba mengembalikannya ke profitabilitas.

Belum lagi, Musk tahun lalu juga berkata bahwa perusahaannya akan menempatkan manusia di Mars pada tahun 2026. Namun, hingga tulisan ini dibuat, SpaceX belum mengirim manusia ke luar orbit Bumi.

3 dari 4 halaman

Nicole Mann Jadi Astronaut Wanita AS Pertama dari Suku Indian ke Luar Angkasa

Sejarah telah diukir oleh seorang astronaut Amerika Serikat (AS), Nicole Mann. Ia telah menjadi wanita suku asli Amerika pertama yang berhasil ke luar angkasa melalui peluncuran NASA pada Rabu 5 Oktober 2022.

Melansir dari laman BBC, Jumat (7/10/2022), Kolonel Marinir Nicole Mann (45) adalah salah satu dari empat astronaut yang meluncur dari Florida menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Roket SpaceX Falcon menempatkan mereka di jalur untuk mencapai pos terdepan yang mengorbit dalam waktu sekitar 29 jam.

Kolonel Mann mengatakan kepada BBC bahwa dia berharap misi ini akan menginspirasi generasi masa depan penduduk asli Amerika.

"Saya berharap ini akan menginspirasi anak-anak muda penduduk native atau suku asli Amerika untuk mengikuti impian mereka dan menyadari bahwa beberapa hambatan yang ada di sana atau yang dulu ada di sana sedang dihancurkan," katanya.

"Kapan saja kita bisa melakukan sesuatu yang pertama, atau tidak dilakukan di masa lalu, itu sangat penting," tambahnya. "Mereka memiliki peluang ini."

Sebagai anggota terdaftar dari Wailacki dari Suku Indian Round Valley, Nicole Mann memiliki pengalaman yang luas dalam menerbangkan berbagai pesawat untuk Korps Marinir Amerika Serikat.

Dia telah dianugerahi enam medali untuk pengabdiannya dan telah dikerahkan ke Irak dan Afghanistan.

Suku Indian telah lama melaporkan diskriminasi sosial yang mengakibatkan kesulitan ekonomi dan kekurangan dana di sekolah-sekolah mereka. Pada tahun 2017, hanya 27% penduduk asli Amerika yang memperoleh gelar associate degree atau lebih tinggi dibandingkan dengan 54% siswa kulit putih, menurut Pusat Statistik Pendidikan Nasional Amerika Serikat.

Selengkapnya di sini...

4 dari 4 halaman

NASA dan SpaceX Luncurkan 4 Astronaut Swasta Pertama ke Stasiun Luar Angkasa

Untuk pertama kalinya juga, NASA dan SpaceX meluncurkan empat astronaut swasta ke Stasiun Luar Angkasa International (International Space Station/ISS), dalam peluncuran pada Jumat siang lalu waktu setempat.

Penerbangan ini merupakan bagian dari Axiom Mission 1 (Ax-1), misi astronaut swasta pertama ke Stasiun Luar Angkasa.

Keempat astronaut Axiom Space tersebut lepas landas pada pukul 11.17 Waktu Timur (Eastern Daylight Time/EDT), dari Launch Complex 39 A di Kennedy Space Center NASA, Floria, Amerika Serikat.

Mengutip siaran pers NASA di laman resminya, Senin (11/4/2022), pesawat luar angkasa Dragon Endeavour yang membawa astronaut-astronaut ini diluncurkan dengan roket SpaceX Falcon 9.

Keempat astronaut ini sendiri adalah Michael López-Alegría, Larry Connor, Mark Pathy, dan Eytan Stibbe.

Para kru akan menghabiskan lebih dari seminggu untuk melakukan penelitian ilmiah, penjangkauan, dan kegiatan komersial di Stasiun Luar Angkasa. 

Administrator NASA Bill Nelson mengatakan bahwa peluncuran astronaut swasta ini sebagai kejadian yang bersejarah. Ia juga mengucapkan terima kasihnya kepada seluruh tim di NASA.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS