Sukses

Nicole Mann Jadi Astronaut Wanita AS Pertama dari Suku Indian ke Luar Angkasa

Liputan6.com, Washington, D.C. - Sejarah telah diukir oleh seorang astronaut Amerika Serikat (AS), Nicole Mann. Ia telah menjadi wanita suku asli Amerika pertama yang berhasil ke luar angkasa melalui peluncuran NASA pada Rabu 5 Oktober 2022.

Melansir dari laman BBC, Jumat (7/10/2022), Kolonel Marinir Nicole Mann (45) adalah salah satu dari empat astronaut yang meluncur dari Florida menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Roket SpaceX Falcon menempatkan mereka di jalur untuk mencapai pos terdepan yang mengorbit dalam waktu sekitar 29 jam.

Kolonel Mann mengatakan kepada BBC bahwa dia berharap misi ini akan menginspirasi generasi masa depan penduduk asli Amerika.

"Saya berharap ini akan menginspirasi anak-anak muda penduduk native atau suku asli Amerika untuk mengikuti impian mereka dan menyadari bahwa beberapa hambatan yang ada di sana atau yang dulu ada di sana sedang dihancurkan," katanya.

"Kapan saja kita bisa melakukan sesuatu yang pertama, atau tidak dilakukan di masa lalu, itu sangat penting," tambahnya. "Mereka memiliki peluang ini."

Sebagai anggota terdaftar dari Wailacki dari Suku Indian Round Valley, Nicole Mann memiliki pengalaman yang luas dalam menerbangkan berbagai pesawat untuk Korps Marinir Amerika Serikat.

Dia telah dianugerahi enam medali untuk pengabdiannya dan telah dikerahkan ke Irak dan Afghanistan.

Suku Indian telah lama melaporkan diskriminasi sosial yang mengakibatkan kesulitan ekonomi dan kekurangan dana di sekolah-sekolah mereka. Pada tahun 2017, hanya 27% penduduk asli Amerika yang memperoleh gelar associate degree atau lebih tinggi dibandingkan dengan 54% siswa kulit putih, menurut Pusat Statistik Pendidikan Nasional Amerika Serikat.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Proses yang Panjang

Nicole Mann harus menunggu untuk melakukan debutnya di luar angkasa, setelah menyelesaikan pelatihan astronotnya pada tahun 2015.

Dia sebelumnya ditugaskan untuk misi dalam kapsul Starliner Boeing, tetapi kendaraan itu sangat terlambat masuk ke dalam layanan sehingga NASA memutuskan untuk menariknya menyeberang ke "Kru 5", seperti yang dikenal kuartet dalam bahasa NASA/SpaceX.

Setelah berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), Nicole Mann mengatakan bahwa tim tersebut memiliki sekitar 250 penyelidikan ilmiah yang direncanakan.

Ini termasuk membantu mencetak sel manusia 3D untuk menanam tomat dan berpotensi melakukan perjalanan ruang angkasa.

Meskipun hanya diperbolehkan membawa barang-barang pribadi dalam jumlah terbatas seperti cincin kawin dan foto-fotonya. Nicole Mann mengatakan kepada BBC bahwa dia berencana membawa pengingat tentang keluarganya di Amerika.

"Saya juga memiliki dreamcatcher khusus yang diberikan ibu saya, yang akan menjadi bagian kecil lain dari keluarga saya untuk dibawa bersama," katanya, mengacu pada dekorasi tradisional penduduk asli Amerika.

3 dari 4 halaman

Astronaut di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS)

Crew 5 untuk sementara waktu akan meningkatkan jumlah orang yang tinggal di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) menjadi 14 orang.

Anggota kru yang tersisa termasuk orang Amerika lainnya, John Cassada, serta Koichi Wakta dari Jepang dan kosmonot Rusia Anna Kikina.

Keikutsertaan Anna Kikina akan menjadi satu-satunya wanita yang saat ini berada dalam korps kosmonot badan antariksa Rusia serta melanjutkan perjanjian berbagi tumpangan yang ada antara Rusia dan AS.

Kedua negara telah berjanji untuk tetap membawa pesawat antariksa masing-masing ke orbit, meskipun ada ketegangan atas invasi Rusia ke Ukraina.

4 dari 4 halaman

Pengalaman ke Luar Angkasa

Sementara Nicole Mann, John Cassada dan Anna Kikina belum pernah ke luar angkasa sebelumnya, Koichi Wakata astronot dari Jepang adalah penerbang yang sangat berpengalaman, sudah empat kali ke orbit.

Setelah sebelumnya naik tiga pesawat ulang-alik dan kapsul Soyuz Rusia, dia sekarang bergabung dengan sekelompok spacefarers terpilih yang telah menduduki kursi di tiga kendaraan awak yang berbeda.

Keempatnya akan menghabiskan enam bulan di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Minggu pertama mereka akan dihabiskan dengan serah terima dari Kru 4, yang kemudian akan berangkat ke Bumi pada 12 Oktober.

Astronot yang kembali termasuk Samantha Cristoforetti, komandan wanita pertama Eropa di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.