Sukses

Usai Diserang Rusia, Warga di Kyiv Ukraina Kekurangan Air Bersih

Liputan6.com, Kyiv - Orang-orang di ibukota Ukraina, Kyiv, harus mengantre untuk mendapatkan air setelah rudal Rusia menghantam fasilitas utama di seluruh negeri itu pada hari Senin.

Menurut informasi terbaru dari walikota kota, Vitaliy Klitschko, mengatakan 40% konsumen di Kyiv masih berusaha bertahan tanpa air, dan 270.000 rumah tidak memiliki listrik.

Dilansir Channel News Asia, Selasa (1/11/2022), tiga belas orang terluka dalam serangan di seluruh negeri itu, kata Ukraina.

Sementara itu, Rusia mengatakan serangan itu ditujukan pada kontrol militer dan sistem energi Ukraina, dan bahwa semua target terkena. Tujuang utamanya adalah sebagian tanggapan atas serangan terhadap kapal perang Rusia selama akhir pekan. Hal ini disampaikan langsung oleh Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Senin.

Dalam informasinya, militer Ukraina mengatakan telah menembak jatuh 45 dari 55 rudal yang diluncurkan. 

Untuk alasan keamanan, dunia luar jarang menunjukkan penghancuran infrastruktur kritis Ukraina oleh serangan udara Rusia.

Pejabat Ukraina mengatakan ini untuk menghindari berbagi informasi yang dapat digunakan dalam serangan di masa depan, termasuk lokasi yang terkena - atau berpotensi terlewatkan .Tetapi konsekuensi dari terhentinya air dan listrik pada hari Senin terlihat di mana-mana. Pemadaman listrik bergilir pun telah terjadi di beberapa daerah.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Diminta Hemat Listrik

Ukraina pada umumnya telah didesak untuk mengurangi konsumsi listrik yang sudah "sangat hemat", dalam kata-kata Presiden Volodymyr Zelensky.

Di Kyiv, lampu jalan dimatikan dan bus listrik diganti dengan bus konvensional.

Antrean panjang terlihat di seluruh kota, ketika penduduk berbaris untuk mengambil air dari pompa setelah pasokan mereka sendiri terputus.

Klitschko sebelumnya mengatakan sebanyak 80% dari konsumen Kyiv telah ditinggalkan tanpa air di rumah mereka, dan mendesak sesama penduduk ibukota untuk pergi keluar dan persediaan.

Dalam pembaruan selanjutnya, dia mengatakan banyak rumah tangga telah terhubung kembali.

3 dari 4 halaman

Terdampak Serangan

Selain ibu kota, daerah lain yang terkena dampak serangan termasuk Lviv, Dnipropetrovsk, Kharkiv dan Zaporizhzia.

Secara keseluruhan, 18 fasilitas - kebanyakan pembangkit energi - terkena rudal dan drone di 10 wilayah, kata pejabat Ukraina.

Salah satu rudal yang dicegat oleh pertahanan udara Ukraina mendarat di sebuah kota perbatasan di Moldova, menyebabkan kerusakan pada rumah-rumah tetapi tidak ada korban, menurut pihak berwenang di negara tetangga.

Moldova kemudian mengatakan seorang pegawai kedutaan Rusia di Chisinau telah diberitahu untuk meninggalkan wilayahnya - tanpa menyebutkan siapa individu itu.

4 dari 4 halaman

Serangan Terbaru

Serangan tersebut terjadi setelah Rusia menyalahkan Ukraina atas serangan pesawat tak berawak di Armada Laut Hitam di semenanjung Krimea yang dicaplok selama akhir pekan - masalah yang belum dikomentari Kyiv.

Menjawab pertanyaan wartawan pada Senin malam, Presiden Putin menegaskan bahwa serangan itu sebagian dimaksudkan sebagai pembalasan.

Dia juga mengatakan Rusia telah menangguhkan, tetapi tidak mengakhiri, partisipasinya dalam kesepakatan yang ditengahi PBB yang memungkinkan perjalanan yang aman ke kapal yang membawa gandum dari pelabuhan Ukraina.

Namun, Ukraina mengatakan sebelumnya pada hari Senin bahwa kapal terus berangkat, meskipun Rusia menarik diri dari kesepakatan itu.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS