Sukses

Bawa Cula Badak Afrika Seberat 34,25 Kg ke Singapura, Pria Ini Didakwa

Liputan6.com, Singapura - Seorang pria didakwa pada Kamis 6 Oktober 2022 karena membawa 34,25 kg cula badak Afrika ke Singapura dalam perjalanannya ke Laos.

Gumede Sthembiso, warga Afrika Selatan yang berusia 32 tahun didakwa dengan satu tuduhan di bawah Undang-Undang Spesies Terancam Punah (Impor dan Ekspor) karena membawa cula badak dari Johannesburg, Afrika Selatan ke Singapura.

Ia membawanya tanpa izin ekspor atau ekspor ulang yang sah, lisensi, sertifikat, atau izin tertulis dari otoritas Afrika Selatan, seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Kamis (6/10/2022).

Gumede diduga membawa tanduk-tanduk itu dari Johannesburg dan sedang transit di Singapura dalam perjalanan ke Vientiane, Laos sekitar tengah hari pada 4 Oktober 2022.

Pada Kamis, Gumede mengatakan bahwa dia tidak memiliki pengacara saat ini dan "mengaku tidak bersalah". Dia mengatakan, dia tidak yakin apakah bisa mengajukan jaminan atau tidak.

Jaksa penuntut mengatakan, mereka akan menginformasikan kedutaan asal Gumede tentang kasus ini. 

Menurut pernyataan sebelumnya oleh National Parks Board (NParks), keamanan bandara dan unit K9 NParks mendeteksi dan memeriksa dua tas di Bandara Changi. Mereka menemukan 34 kg cula badak, diperkirakan bernilai sekitar US$ 1,2 juta.

Ini adalah penyitaan cula badak terbesar di Singapura hingga saat ini, kata NParks.

Jika terbukti bersalah, Gumede terancam dipenjara hingga dua tahun, didenda hingga US$ 50.000, atau keduanya.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Perdagangan Ilegal Cula Badak

Berbicara tentang cula badang yang kerap diperdagangkan, kira-kira apakah cara terbaik menghentikan perdagangan ilegal cula badak? Suatu analisis baru menyebutkan bahwa Afrika Selatan dapat secara legal dan berkelanjutan menghasilkan cukup cula untuk memenuhi permintaan sekarang.

Namun demikian, para ahli konservasi mengatakan hal itu mungkin tidak bisa mencegah pencurian.

Tinggal kira-kira 25 ribu badak tersisa di Afrika, terutama badak putih (Ceratotherium simum) di Afrika Selatan. Tapi, sejak 2008, negara itu dilanda pencurian besar-besaran. Hingga Juli, ada 529 badak yang dibunuh tahun ini. Cula terutama dijual ke China dan beberapa negara Asia lain sebgai obat dan hadiah. 

Pembunuhan terjadi walaupun sudah ada larangan perdagangan cula badak. Oleh karena itu, pada 2013, Duan Biggs dari University of Queensland, Australia, mengusulkan perdagangan legal cula badak.

Cula badak bisa diambil tanpa membunuh hewan itu, lalu culanya tumbuh kembali dalam beberapa tahun, demikian dikutip dari New Scientist pada Kamis (2/11/2017).

Secara prinsip, benda itu bisa didapat secara berkelanjutan. Menurutnya, ketika pasar dibanjiri produk yang bertanggungjawab, maka harga turun sehingga mengurangi insentif untuk mencuri.

Pada April, Afrika Selatan mengakhiri moratorium 8 tahun dalam perdagangan cula badak sehingga beberapa warga lokal pemilik badak mulai berjualan.

Pedagang paling besar adalah pembiak badak bernama John Hume yang memiliki 1.500 badak dan cadangan lebih dari 6 ton cula. Dialah yang mengajukan gugatan hukum untuk menyudahi moratorium.

Menurut Hume, tujuannya adalah menyelamat badak-badak. Sebagian dana kegiatannya diperoleh dari penggergajian cula dan menjualnya melalui lelang. Pada Agustus lalu, ia menjual 500 kilogram cula secara daring.

Banyak ahli konservasi tidak yakin dengan itu. Tapi, hingga sekarang mereka belum punya jawaban untuk pertanyaan mendasar, yaitu jumlah badak yang diperlukan agar pasokan cula berkelanjutan.

3 dari 4 halaman

Seberapa Banyak Cula?

Sebuah penelitian baru di bawah pimpinan Andrew Taylor dari Endangered Wildlife Trust di Gauteng, Afrika Selatan, dilakukan bersama dengan tim yang antara lain berisi peneliti dari organisasi pelestarian WWF dan badan amal Panthera.

Mereka menelaah empat cara mendapatkan cula secara alamiah, yaitu pemotongan cula, kematian alamiah, lomba berburu, dan penjualan timbunan cula yang sudah ada. Untuk menentukan kecepatan tumbuh kembalinya cula, mereka menggunakan data Hume.

Menurut perhitungan tim, Afrika Selatan bisa menghasilkan antara 5.319 dan 13.356 kilogram setiap tahun. Angka itu bisa melebihi jumlah di pasar gelap Afrika. Antara 2014 dan 2016, sekitar 1.130 badak dibunuh setiap tahun demi menghasilkan 5.300 kilogram cula.

Kelihatannya, perdagangan legal bisa mengalahkan itu. Menurut Taylor, "Pemasukan dari penjualan cula bisa disalurkan kembali untuk melawan pembunuhan (badak)."

Melindungi badak tidak murah sehingga banyak pemilik badak "menjualnya karena tidak sanggup menanggung biaya."

Tapi para ahli konservasi lain bersikukuh bahwa tindakan itu tetaplah suatu kesalahan. Serupa dengan gagasan lain, misalnya rencana membuat cula tiruan menggunakan pencetak 3D yang juga ditanggapi secara skeptis.

David Blanton dari Serengeti Watch berpendapat, "Sungguh suatu gagasan mengerikan, yaitu legalisasi perdagangan cula badak."

4 dari 4 halaman

Tindakan Ilegal

Ada dua pertanyaan utama. Pertama, adalah kelebihan pasokan yang bukan sekedar memenuhi permintaan sekarang malah memang mendongkrak perdagangan karena harga tetap tinggi dan para pencurinya mendapat insentif. African Wildlife Foundation mengkhawatirkan hal tersebut dan memandang legalisasi perdagangan cula akan menyuburkan permintaan dari China.

Badan itu juga megatakan bahwa tindakan itu akan membenarkan perdagangan. Cula badak tidak memiliki khasiat kedokteran apapun, sehingga penjualannya malah memberikan kesan yang salah, seakan cula memang berkhasiat.

Menurut Andrea Crosta, salah satu pendiri Elephant Action League, legalisasi "menciptakan persepsi bahwa pembelian produk ini baik-baik saja."

Seiring dengan peningkatan kemampuan belanja warga China, berarti ada "puluhan atau ratusan juta konsumen cula badak."

Pertanyaan ke dua adalah apakah perdagangan legal bisa dikendalikan.

Perdagangan internasional cula badak berlangsung secara rumit. Pada Juli lalu, Elephant Action League melakukan penyidikan dan mengungkapkan bahwa para calo di Vietnam dan China membawa barang selundupan melalui jejaring pengangkut, termasuk angkatan laut China, layanan perkapalan lintas batas, dan kurir berlapis-lapis. Cula bisa diantar hanya dalam waktu 3 hari.

Sistem itu bisa menunggangi perdagangan legal, demikian menurut Crosta. Katanya, "Sistem legal akan menciptakan kesempatan untuk menyusupkan semua cula badak dari Afrika dan Asia. Badak-badak di luar Afrika Selatan akan habis semuanya dan cula mereka disusupkan ke dalam sistem yang legal."

Sementara itu, di Afrika Selatan, ia menduga badak-badak akan diternakan seperti sapi.

Selengkapnya di sini...

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.