Sukses

Pandemi COVID-19 Ubah Kepribadian Seseorang? Ini Ungkap Studi Terbaru

Liputan6.com, Jakarta - COVID-19 mengubah banyak hal - bagaimana kita bersosialisasi, ke mana kita pergi, dan bahkan seperti apa pekerjaan kita.

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa pandemi Virus Corona COVID-19 mungkin telah mengubah kepribadian kita juga.

Mengutip CNN, Rabu (5/10/2022), para psikolog telah lama percaya bahwa sifat-sifat seseorang tetap hampir sama, bahkan setelah peristiwa yang penuh tekanan.

Namun dengan melihat tingkat neurotisisme, ekstraversi, keterbukaan, kemauan, dan kesadaran sebelum pandemi dan membandingkannya dengan data yang dikumpulkan pada tahun 2021 dan 2022.

Para peneliti menemukan perubahan kepribadian yang mencolok di antara populasi Amerika Serikat, demikian ungkap studi tersebut.

"Pandemi merupakan kesempatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk melihat bagaimana peristiwa stres kolektif dapat memengaruhi kepribadian," ujar penulis utama studi ini, Angelina Sutin, seorang profesor kedokteran di Florida State University.

Ekstraversi, kemauan, dan kesadaran semuanya menurun dalam populasi AS pada tahun-tahun setelah dimulainya pandemi, terutama pada kaum muda, sebut studi tersebut, yang diterbitkan pada Rabu 28 September di jurnal PLOS One.

Mengapa kaum muda lebih terdampak?

Kita tidak bisa tahu pasti, jelas Sutin, tetapi ada beberapa teori.

"Kepribadian kurang stabil pada usia muda," kata Sutin.

"Tapi kemudian pada saat yang sama, pandemi mengganggu apa yang seharusnya dilakukan para pemuda. Mereka seharusnya bersekolah atau memulai karier mereka atau bertransisi ke karier. Mereka seharusnya keluar dan membentuk hubungan." sambungnya.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Hasil Penelitian

Hasilnya tidak berlaku untuk setiap orang - ini adalah melihat tren populasi, jadi tidak mengherankan jika tidak melihat perubahan yang sama pada diri Anda atau orang-orang terdekat Anda, ungkap Sutin.

Ada beberapa peringatan pada data tersebut, ucap Brent Roberts, seorang profesor psikologi di University of Illinois di Urbana-Champaign yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Karena tidak ada kelompok pengendali dan penjelasan lain yang tidak diperiksa, dia mengatakan sulit untuk mengatakan dengan pasti apakah pandemi menyebabkan perubahan-perubahan ini.

Para peneliti mengumpulkan data dari lebih dari 7.000 orang berusia 18 hingga 109 tahun yang berpartisipasi secara online dalam Understanding America Study, membandingkan bagaimana mereka menanggapi pertanyaan sebelum Februari 2020 dengan di akhir tahun yang sama dan kemudian dilanjutkan lagi pada 2021 atau 2022.

Mereka memeriksa data melalui model lima faktor, yang berhipotesis bahwa berbagai ciri kepribadian dapat dikaitkan dengan salah satu dari lima kualitas menyeluruh: neurotisisme, ekstraversi, keterbukaan, kemauan, dan kesadaran.

 

 

3 dari 4 halaman

Perubahan yang Besar

Di seluruh populasi yang mereka teliti, para peneliti menemukan tren penurunan neurotisisme pada tahun 2020, tetapi perubahannya kecil, menurut Sutin.

Begitu mereka memperhitungkan data tahun 2021 dan 2022, para peneliti melihat penurunan yang lebih signifikan dalam ekstraversi, keterbukaan, kemauan, dan kesadaran.

Menurut penelitian, perubahan itu cukup besar untuk disetarakan dengan perubahan sekitar satu dekade. Neurotisisme juga meningkat selama waktu tersebut.

Itu sangat signifikan mengingat betapa pentingnya sifat-sifat itu, jelas Sutin.

Kesadaran penting untuk hasil akademis dan pekerjaan, serta hubungan dan kesehatan fisik, tambahnya.

"Meningkatnya neurotisisme dan penurunan kesadaran akan berarti bahwa kelompok ini akan lebih rentan terhadap masalah kesehatan mental dan fisik," cetus Roberts.

"Meskipun, mengingat ukuran efek yang sederhana, efek ini akan terlalu halus untuk dilihat pada tingkat individu dan kemungkinan besar hanya akan terlihat secara agregat, analisis tingkat populasi seperti yang dilakukan oleh ahli epidemiologi." lanjutnya.

 

4 dari 4 halaman

Perbedaan Individu

Masyarakat yang kurang terbuka, kemauan, dan kesadaran mungkin tidak terdengar menjanjikan, tetapi para ahli mengatakan bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk menentukan bagaimana temuan ini dapat berdampak pada masa depan.

Meskipun para peneliti mencatat adanya perubahan, mereka belum bisa mengatakan berapa lama perbedaan dalam kepribadian mungkin bertahan atau apakah akan melihat ayunan kembali.

Kesimpulannya, menurut Roberts, adalah bahwa "kepribadian, meskipun lebih konsisten daripada berubah, tidak tetap dan dapat merespons perubahan dalam lingkungan."

Dan karena ada perubahan baik dalam masyarakat maupun cara individu berfungsi, jelas pandemi itu sulit bagi semua orang, lanjutnya.

"Dengan kata lain, (orang-orang) tidak gila, ini merupakan beberapa tahun yang sulit bagi kita semua. Sedemikian rupa sehingga bahkan ada sedikit efek pada kepribadian kita." tutur Roberts.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.