Sukses

Hormati Elizabeth II, Bayi Gajah di Inggris Dinamai Nang Phaya Berarti Ratu yang Kuat

Liputan6.com, London - Seekor bayi gajah betina di Inggris mendapat nama yang terinspirasi dari kerajaan. Induk dari gajah itu pernah dikunjungi oleh Ratu Elizabeth II.

Pada Senin 26 September 2022, Kebun Binatang Zoological Society of London (ZSL) Whipsnade, kebun binatang terbesar di Inggris, mengumumkan dalam sebuah rilis nama anak gajah Asia baru mereka, yang lahir pada 22 Agustus.

Kebun binatang memberi nama bayi gajah itu Nang Phaya (diucapkan 'nang-pie-yah').

Menurut pihak kebun binatang, nama tersebut adalah "sebuah kata dalam bahasa Thailand yang berhubungan dengan hewan yang berarti ratu, atau raja betina yang kuat."

Dikutip People, Rabu (28/9/2022), pihak kebun binatang menambahkan bahwa nama gajah kecil itu merupakan penghormatan kepada donatur kebun binatang Ratu Elizabeth II. Sang Ratu juga pernah bertemu dengan induk dari anak gajah tersebut, Donna.

Mendiang ratu, yang meninggal pada 8 September di usia 96 tahun, bertemu dengan Donna ketika dia membuka Pusat Perawatan Gajah di ZSL Whipsnade pada tahun 2017.

Ratu Elizabeth II memberi Donna makan pisang pada pembukaan fasilitas tersebut, dan foto-foto dari sesi camilan tersebut kemudian ditampilkan pada kartu Natal resmi Ratu untuk tahun 2017.

Ratu Elizabeth II menjadi donatur ZSL, yang mengoperasikan Kebun Binatang ZSL Whipsnade, pada tahun 1953. Pihak ZSL menyebut tahun itu sama dengan tahun penobatannya.

"Ketika kami melihat foto anak gajah yang menggemaskan, kami langsung jatuh cinta dan sangat senang diminta untuk menamainya," ucap petugas proyek gajah ZSL, Saravanee Namsupak, dalam sebuah pernyataan resmi.

"Kami menginginkan nama yang mewakili siapa dia sebagai calon induk masa depan kawanan Whipsnade, tetapi juga perannya dalam kisah yang lebih luas tentang gajah Asia yang terancam punah, seperti gajah-gajah yang kami lindungi di Thailand," tutur Namsupak.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Cocok dengan Namanya

Penamaan ini merupakan bentuk upaya penghormatan kepada mendiang ratu dan pertemuannya dengan Donna.

"Menamainya Nang Phaya, yang merupakan kata dalam bahasa Thailand untuk ratu atau Matriarch, sepertinya merupakan cara yang sempurna untuk memberikan penghormatan kepada Ratu Elizabeth II atas upayanya sebagai donatur ZSL dan menghormati pertemuan Donna dengan Ratu Elizabeth II," ungkap Namsupak.

"Sekaligus secara simbolis menghubungkan anak gajah ini dengan kawanan gajah Asia di Thailand yang berada di bawah ancaman dari meningkatnya gangguan dan hilangnya habitat yang meningkatkan konflik manusia-gajah dan kesejahteraan gajah dan masyarakat," tambahnya.

Stefan Groeneveld, pemimpin tim gajah di kebun binatang Nang Phaya, menyampaikan bahwa bayi gajah ini sudah sesuai dengan nama besarnya.

"Nang Phaya sangat energik dan suka bermain, memanjat apa pun dan apa pun dan berlomba di sekitar habitat gajah sementara ibunya, Donna, nenek Kaylee, dan kawanan gajah lainnya mencoba untuk mengikutinya," ujar Groeneveld.

"Meskipun belum mendapatkan makanan padat, ia telah bereksperimen dengan menggunakan belalainya untuk mengambil ranting dan secara bertahap mulai terbiasa menggunakannya!" lanjut Groeneveld, seraya menambahkan bahwa anak sapi ini tumbuh dengan sehat.

Selain menjadi penghormatan yang menyentuh bagi sang Ratu, Nang Phaya juga penting bagi spesiesnya.

 

3 dari 4 halaman

Lestarikan Gajah Asia

Uni Internasional untuk Konservasi Alam memasukkan gajah Asia ke dalam daftar gajah yang terancam punah, sehingga melestarikan keanekaragaman genetik spesies melalui program pengembangbiakan kebun binatang yang terakreditasi sangat membantu kelangsungan hidup gajah.

"Nang Phaya adalah tambahan yang sangat penting untuk program pengembangbiakan spesies gajah Asia yang terancam punah, dan sebagai gajah betina termuda yang riuh dalam garis keluarga matriarkal, nama barunya sangat sempurna," jelas Groeneveld.

Nang Phaya bukanlah hewan pertama yang diberi nama untuk menghormati Ratu Elizabeth II sejak kematian sang ratu.

James Middleton, adik Kate Middleton, menamai salah satu anak anjing golden retriever-nya dengan nama Bertie - nama panggilan keluarga yang manis untuk ayah Ratu Elizabeth II, Raja George VI, yang nama pertamanya adalah Albert - sebagai cara untuk menghormati mendiang Ratu.

4 dari 4 halaman

Ratu Elizabeth II Meninggal, Siapa yang Akan Rawat Anjing Corgi dan Kuda Kesayangannya?

Ratu Elizabeth II dikenal sebagai salah satu pecinta hewan paling terkenal di Inggris, hubungan Ratu Elizabeth dengan anjing jenis corgi mungkin merupakan hubungan yang tak terlalu rumit, tetapi merekalah teman yang paling setia sampai akhir hayatnya.

Dia menyayangi mereka begitu pula sebaliknya.

Sekarang, setelah Ratu Elizabeth II meninggal pada Kamis 8 September 2022 di usia 96 tahun, ada pertanyaan tentang nasib empat binatang peliharaannya itu. Siapa yang akan merawat anjing-anjingnya?

Kekaguman sang ratu terhadap hewan tidak pernah berakhir. Pada tahun 2018, ketika anjingnya Whisper mati, dan dilaporkan bahwa dia tidak mau memiliki anjing baru lagi - dia sempat mengatakan kepada teman pelatih kudanya, Monty Roberts, bahwa "dia tidak ingin kehilangan anjing kecilnya lagi," dilansir dari New York Post, Jumat (9/9/2022).

Tetapi pada tahun 2021, di tengah pandemi dan ketika diketahui bahwa suami tercintanya, Pangeran Philip, tidak sehat untuk jangka panjang, dia membeli dua anak anjing baru untuk menemaninya: Corgi Muick (dinamai sesuai nama danau Skotlandia favoritnya) dan Dorgi Fergus (dinamai sesuai nama pamannya yang merupakan pahlawan perang, Fergus Bowes-Lyon).

Dorgi adalah campuran antara ras Corgi dan Daschund, serta sang ratu telah memiliki beberapa ekor - termasuk yang lebih tua yang masih hidup bernama Candy —  dari hasil kawin salah satu Corgi dan Dachshund milik saudara perempuannya, Putri Margaret.

Sayangnya, Fergus mati, tetapi beberapa bulan kemudian, sang ratu dihadiahi seekor anak anjing Cocker Spaniel oleh putranya, Pangeran Andrew, bertepatan pada hari ulang tahun Philip yang ke-100. Anjing pemberian hadiah ini diberi nama Lissy yang diambil dari nama Sang Ratu.

Selengkapnya di sini...

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.