Sukses

19 Juli 1983: Kerangka Dinosaurus Dipamerkan di Museum Sejarah Alam Inggris

Liputan6.com, London - Sebuah kerangka dinosaurus diresmikan dan dipamerkan kepada media di Museum Sejarah Alam, London, Inggris.

Tukang ledeng dan pemburu fosil amatir Bill Walker (55), menemukan cakar sepanjang satu kaki milik binatang 'pemakan daging' yang diyakini sebagai dinosaurus di sebuah lubang tanah liat pada Januari tahun 1983.

Ketika dia menemukan batu yang berisi cakar, dia mengetuknya dan semuanya retak.

Ahli paleontologi merekonstruksinya dan memberi tanggal pada sisa-sisa tersebut yang diyakini berusia 125 juta tahun, menggambarkannya sebagai penemuan besar abad ini.

Para ilmuwan harus menunggu tanah liat mengering sebelum mereka menyelesaikan penggalian dua minggu pada Mei tahun 1983.

"Ini adalah spesies dinosaurus yang sama sekali baru," kata Dr Alan Charig.

Pemimpin kelompok dan kepala Departemen Dinosaurus di Museum Sejarah Alam Dr Alan Charig menjelaskan: "Ini adalah spesies dinosaurus yang sama sekali baru. Bahkan yang lebih penting, ini adalah catatan pertama dinosaurus pemakan daging yang ditemukan di batu pada zaman ini di mana pun. Di dalam dunia."

Dia mengatakan pada konferensi pers di museum bahwa makhluk itu tingginya sekitar 15 kaki -- sama dengan bus tingkat.

Beratnya akan setengah dari gajah, sekitar dua ton, dan bisa berlari hingga 20 mil per jam - lebih cepat dari Sebastian Coe.

Dijuluki Claws, dinosaurus itu akan sedikit lebih kecil dari Tyrannosaurus Rex - dengan gigi seperti pisau steak - dan mungkin merupakan sub-spesies dari Megalosaurus.

Charig mengatakan, tambang tempat Walker menemukan itu adalah sumber fosil yang terkenal dan dia baru menggali kerangka iguanodon di sana tahun lalu.

Namun para ahli merahasiakan lokasi tepatnya dari situs tersebut -- yang diketahui berada di dekat Bandara Gatwick -- untuk menjauhkan para pemburu suvenir.

Museum South Kensington berharap dapat memajang bagian dari kerangka itu untuk umum pada akhir tahun ini.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Spesies Baru Reptil Laut dari Zaman Dinosaurus Ditemukan di China

Ahli paleontologi dari China dan Kanada melaporkan spesies reptil laut besar baru yang sezaman dengan dinosaurus dari China selatan. Studi yang diterbitkan pada Kamis 7 April di jurnal PeerJ menggambarkan beberapa tulang vertebrata yang terekspos di batuan kapur di Daerah Otonom Etnis Zhuang Guangxi, China selatan.

Para peneliti dari University of Geosciences China dan Museum Dinosaurus Philip J. Currie di Kanada mengonfirmasi bahwa spesimen tersebut adalah seekor reptil laut, kemungkinan kerabat ichthyosaurus.

Ichthyosaurus berkembang pesat selama sebagian besar era Mesozoikum (251 juta hingga 65,5 juta tahun yang lalu). Jumlah hewan purba ini adalah yang paling melimpah dan beragam selama periode Trias dan Jurassicketika dinosaurus menguasai daratan.

Fosil tersebut hanya terdiri dari bagian depan kerangka batang, termasuk beberapa tulang belakang dan rusuk, tulang tungkai, dan tulang perut yang disebut gastralia. Para peneliti membandingkan fosil itu secara komprehensif dengan berbagai reptil laut lainnya dari periode Trias Awal dan akhirnya menyimpulkan identitasnya.

Fosil tersebut milik spesies yang sebelumnya tidak diketahui, dan para peneliti menamakannya Baisesaurus robustus, kata penelitian tersebut.

Reptil ini diperkirakan memiliki panjang sekitar tiga meter, menjadikan reptil laut yang baru ditemukan ini secara signifikan lebih besar daripada reptil mirip Ichthyosaurusperiode Trias Awal lainnya dari China.

Reptil itu juga memiliki radius yang lebih kuat dibandingkan reptil-reptil laut lainnya, menunjukkan kemampuan berenang yang kuat, mungkin untuk migrasi jarak jauh di sepanjang batas timur laut purba, ungkap penelitian tersebut.

3 dari 4 halaman

Fosil Burung Hantu

Kerangka fosil burung hantu yang telah punah ditemukan di China barat laut. Para ahli paleontologi menemukan kerangka hewan yang hidup lebih dari enam juta tahun lalu itu dalam kondisi sangat baik.

Tulang mata yang telah menjadi fosil dari kerangka itu mengungkapkan bahwa burung hantu tersebut aktif di siang hari, bukan malam hari, menurut penelitian yang diterbitkan dalam Proceedings of the National Academy of Science pada Selasa 29 Maret. Temuan ini menjadi catatan pertama tentang burung hantu purba yang aktif di siang hari.

Tim peneliti yang dipimpin Li Zhiheng dan Thomas Stidham dari Institut Paleontologi Vertebrata dan Paleoantropologi di bawah Akademi Ilmu Pengetahuan China menamai spesies itu Miosurnia diurna mengacu pada kerabat dekatnya yang masih hidup, Burung Hantu Elang Utara diurnal.

Kerangka fosil itu ditemukan di bebatuan deposit pada ketinggian lebih dari 2.100 meter di Cekungan Linxia di Provinsi Gansu, China, atau tepatnya di tepi Dataran Tinggi Qinghai-Tibet, menurut penelitian tersebut, seperti dikutip dari Xinhua, Rabu (30/3/2022).

Fosil tersebut terawetkan hampir seluruh kerangka mulai dari ujung tengkorak kemudian sayap dan kaki hingga tulang ekor, beserta bagian-bagian tubuh yang jarang terlihat sebagai fosil seperti tulang-tulang organ lidah, urat sayap dan otot kaki, bahkan sisa-sisa makanan terakhirnya berupa mamalia kecil.

"Ini adalah pengawetan yang menakjubkan dari tulang mata di tengkorak fosil ini yang memungkinkan kita untuk melihat bahwa burung hantu ini lebih menyukai siang dan bukan malam," kata Li, penulis pertama makalah tersebut.

4 dari 4 halaman

Mata Pupil Lebih Kecil

Hewan nokturnal (aktif di malam hari) membutuhkan mata yang lebih besar secara keseluruhan dan pupil yang lebih besar untuk melihat dalam kondisi cahaya redup, tetapi hewan diurnal (aktif di siang hari) memiliki mata dan pupil yang lebih kecil.

Para peneliti membentuk kembali ukuran dan bentuk cincin di sekitar iris dan pupil mata fosil itu untuk menentukan diameter keseluruhan cincin dan bukaan cahaya di tengahnya.

Setelah itu, mereka membandingkannya dengan mata 55 spesies reptil dan lebih dari 360 spesies burung termasuk banyak burung hantu, hingga sampai pada kesimpulan bahwa fosil mata burung itu paling mirip dengan mata burung hantu yang masih hidup dan sebagian besar tidak aktif di malam hari.

Menggunakan pohon keluarga burung untuk merekonstruksi kebiasaan nenek moyang burung, termasuk burung hantu, mereka menemukan bahwa kelompok burung hantu ini diurnal meskipun nenek moyang semua burung hantu yang hidup hampir pasti nokturnal, menurut penelitian itu.

"Kerangka fosil ini mengubah apa yang kami pikir ketahui tentang evolusi burung hantu pada kepalanya," kata Li.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS