Sukses

Awan Gua Langka Ditemukan di Guangxi China Selatan

Liputan6.com, Jakarta - Sebuah tim eksplorasi gua gabungan China-Prancis berhasil menemukan awan gua di Daerah Otonom Etnis Zhuang Guangxi, China selatan. Awan gua merupakan sejenis deposit mineral alami khusus di dalam gua, yang langka, menurut Institut Geologi Karst Survei Geologi China. 

Formasi geologis itu ditemukan di Gua Xiniuyan yang berlokasi di wilayah Wuxuan, Kota Laibin. Awan gua itu membentang di area seluas 300 meter persegi dan merupakan struktur kedua dari jenisnya yang ditemukan di China.

Awan gua itu tersebar di tujuh kolam yang berada di dalam sebuah gua, dengan masing-masing palung memiliki bentuk yang menyerupai labu atau sepotong roti, menurut tim pakar. Gua itu memiliki panjang 2.754 meter dan tanah yang lembut.

"Ini adalah formasi awan gua kedua yang ditemukan di China setelah Gua Jingua di wilayah Danzhai, Provinsi Guizhou," papar Zhang Yuanhai, insinyur senior dari institut tersebut.

"Kondisi formasi awan gua sangat keras, dan batuan di sekeliling gua itu sebagian besar merupakan dolomit, dan gua karst yang terbentuk oleh dolomit tidaklah umum."

Wilayah Wuxuan merupakan area persebaran karst yang khas di Guangxi tengah, yang kaya sumber daya lanskap seperti gua karst, hutan gunung, lahan basah, sungai, dan danau.

Berlokasi sekitar 20 km dari pusat wilayah Wuxuan, Gua Xiniuyan ditemukan dan dikembangkan pada tahun 1990-an. Namun, ini merupakan kali pertama sebuah awan gua ditemukan di lokasi tersebut, menurut Zhang.

Liang Lu, wakil kepala wilayah itu, mengatakan tim ekspedisi tersebut meninjau topografi dan lanskap karst di gua itu serta menyelidiki situasi keamanan di dalamnya. Saran mereka untuk investigasi ilmiah terhadap gua itu menjadi poin referensi ilmiah yang kuat bagi pengembangan, pemanfaatan, dan restorasi gua tersebut di masa mendatang, imbuhnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Lubang Raksasa Misterius Ditemukan di China

Sebuah tim ilmuwan China menemukan lubang raksasa atau sinkhole baru dengan hutan berada di dasarnya. Lubang misterius itu memiliki kedalaman 630 kaki (192 meter), menurut kantor berita Xinhua.

Dilansir Live Science, Selasa (7/6/2022), sebuah tim speleologist menyelidiki lubang tersebut pada Jumat 6 Mei dan menemukan bahwa ada tiga pintu masuk gua di jurang, serta pohon-pohon kuno setinggi 131 kaki (40 m), merentangkan cabang-cabangnya ke arah sinar matahari yang menyaring di pintu masuk lubang pembuangan. 

"Ini adalah berita menakjubkan," kata George Veni, direktur eksekutif National Cave and Karst Research Institute (NCKRI) di AS, dan pakar gua internasional. Veni tidak terlibat dalam penjelajahan gua, tetapi organisasi yang dulunya adalah Institut Geologi Karst dari Survei Geologi China, adalah lembaga saudara NCKRI. 

Penemuan sinkhole ini tidak mengejutkan, kata Veni kepada Live Science, karena China selatan adalah rumah bagi topografi karst, lanskap yang rentan terhadap lubang pembuangan yang dramatis dan gua-gua dunia lain.

Bentang alam karst terbentuk terutama oleh pembubaran batuan dasar, kata Veni. Air hujan, yang sedikit asam, mengambil karbon dioksida saat mengalir melalui tanah, menjadi lebih asam. Kemudian menetes, mengalir deras dan mengalir melalui celah-celah di batuan dasar, perlahan-lahan melebarkannya menjadi terowongan dan rongga. Seiring waktu, jika ruang gua menjadi cukup besar, langit-langit secara bertahap dapat runtuh, membuka lubang besar.

3 dari 4 halaman

Pengaruh Geologi

"Karena perbedaan lokal dalam geologi, iklim dan faktor lainnya, cara karst muncul di permukaan bisa sangat berbeda," katanya. 

"Jadi di China Anda memiliki karst yang sangat spektakuler secara visual dengan lubang pembuangan yang sangat besar dan pintu masuk gua raksasa dan sebagainya. Di bagian lain dunia Anda berjalan keluar di karst dan Anda benar-benar tidak melihat apa-apa. Lubang runtuhan mungkin cukup tenang, hanya saja diameter satu atau dua meter. Pintu masuk gua mungkin sangat kecil, jadi Anda harus masuk ke dalamnya." 

Faktanya, 25% dari Amerika Serikat adalah karst atau pseudokarst, yang menampilkan gua-gua yang diukir oleh faktor-faktor selain peleburan, seperti gunung berapi atau angin, kata Veni. Sekitar 20% dari daratan dunia terbuat dari salah satu dari dua lanskap kaya gua ini. 

Penemuan baru itu terjadi di Daerah Otonomi Guangxi Zhuang, dekat desa Ping'e di daerah Leye, menurut Xinhua. Guangxi terkenal dengan formasi karstnya yang luar biasa, yang berkisar dari lubang runtuhan hingga pilar batu hingga jembatan alami dan telah mendapatkan penetapan situs warisan dunia UNESCO wilayah tersebut.

4 dari 4 halaman

Penemuan Pohon Tertinggi di China

Pohon dengan tinggi 83,2 meter baru-baru ini ditemukan di wilayah Zayu di Daerah Otonom Tibet, China barat daya. Tanaman tersebut memecahkan rekor baru sebagai pohon tertinggi di China, menurut Akademi Ilmu Pengetahuan China (Chinese Academy of Sciences/CAS).

Pohon Abies ernestii var. salouenensis yang memecahkan rekor tersebut, dengan diameter setinggi dada mencapai 207 cm, ditemukan di sebidang area yang luas di sebuah hutan perawan oleh tim ekspedisi ilmiah dari Institut Botani di bawah naungan CAS.

"Ini menandai penemuan baru dalam survei penelitian ilmiah kedua China di Dataran Tinggi Qinghai-Tibet," kata CAS.

Hutan Abies ernestii var. salouenensis yang masih perawan tersebar di seluruh sebuah area yang ditandai dengan perbukitan dan lembah yang terletak di ketinggian sekitar 2.300 meter dengan berbagai spesies pakis dan anggrek, serta pohon-pohon lain yang beragam dan langka, menurut Guo Ke, seorang peneliti di institut itu sekaligus pemimpin tim.

"Hutan perawan yang begitu luas dan terpelihara dengan baik ini dikaitkan dengan kondisi geologis dan cuaca setempat, serta aktivitas manusia yang langka. Populasi pohon dan ekosistem di sini sangat berharga untuk penelitian ilmiah dan perlindungan ekologis," kata Guo.

Tinggi pohon tersebut melampaui Pinus bhutanica setinggi 76,8 meter yang belum lama ini ditemukan di wilayah Medog, Tibet, dan cryptomerioides Taiwania dengan tinggi sekitar 81 hingga 82 meter di Taiwan.