Sukses

Pasukan Ukraina dan Rusia Berebut Kota Lysychansk, Hujan Artileri Hantam Penjuru Area

Liputan6.com, Kiev - Kota Lysychansk di timur Ukraina berada di pusat klaim yang bersaing, dengan pasukan Rusia dan Ukraina mengatakan mereka memegang kendali.

Ukraina mengatakan pasukannya mengalami penembakan intens Rusia di sana tetapi bersikeras kota itu belum direbut, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (3/7/2022).

Namun, separatis yang didukung Rusia mengatakan mereka telah berhasil memasuki kota dan mencapai pusatnya.

Media Rusia menunjukkan video separatis atau pasukan Rusia yang tampaknya berparade di jalan-jalan.

Sumber-sumber Rusia juga men-tweet video bendera Soviet yang diduga ditempatkan di pusat administrasi kota yang hancur, tetapi itu belum diverifikasi.

Ini adalah kota terakhir yang dikuasai Ukraina di Luhansk, bagian dari wilayah industri Donbas. Rusia merebut kota terdekat Severodonetsk bulan lalu.

Gubernur wilayah Luhansk, Serhiy Haida, mengatakan tidak ada let-up dalam serangan di Lysychansk, dengan pasukan Rusia mendekati kota yang terkepung dari semua sisi.

Rodion Miroshnik, duta besar untuk Rusia dari Republik Rakyat Luhansk yang pro-Moskow, mengatakan kepada televisi Rusia bahwa Lysychansk telah "dikendalikan" tetapi "belum dibebaskan".

Gambar-gambar tentara Rusia Chechnya di dalam kota dibagikan oleh blogger pertahanan Rob Lee.

Sejak Rusia menginvasi pada 24 Februari, mengklaim ingin "demiliterisasi" dan "de-Nazify" Ukraina setelah bergerak lebih dekat ke Nato, ribuan warga sipil dan kombatan telah terbunuh atau terluka, sementara setidaknya 12 juta orang telah melarikan diri dari rumah mereka.

Negara-negara Barat telah menanggapi dengan mempersenjatai Ukraina dan menjatuhkan sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya pada Rusia, negara adidaya nuklir, dan pemasok energi global.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 3 halaman

Pertempuran Terus Berlanjut

Dalam perkembangan lain, jalur kereta api dan jalur listrik di kota utara Kharkiv rusak dalam serangkaian serangan. Tidak ada korban jiwa yang dilaporkan.

Kota selatan Mykolaiv - dalam rute utama ke kota pelabuhan Odesa - diguncang oleh beberapa ledakan.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan angkatan udaranya telah menghancurkan lima pos komando Ukraina dan beberapa tempat pembuangan amunisi, tetapi klaim itu belum diverifikasi secara independen.

Ledakan itu terjadi sehari setelah Rusia dituduh membunuh lebih dari 20 orang dalam serangan rudal di blok flat dekat Odesa.

Kemudian pada Sabtu, Presiden Belarus Alexander Lukashenko mengatakan pertahanan udara negaranya telah menembak jatuh rudal Ukraina, meskipun dia tidak merinci di mana. Dia adalah sekutu dekat Vladimir Putin Rusia dan mengizinkan pasukan Rusia untuk menyerang Ukraina dari Belarus pada bulan Februari.

"Mereka memprovokasi kita ... Tiga hari yang lalu, mungkin sedikit lebih, upaya untuk menyerang fasilitas militer di wilayah Belarusia dilakukan dari wilayah Ukraina," katanya. "Tapi, alhamdulillah, sistem anti-pesawat Pantsir berhasil mencegat semua rudal."

Dia menambahkan bahwa "kami tidak berusaha untuk berperang di Ukraina".

 

3 dari 3 halaman

Laporan Intelijen Inggris

Dalam pembaruan intelijen terbarunya, Kementerian Pertahanan Inggris menuduh Rusia menggunakan rudal anti-kapal era Soviet "dalam peran serangan darat sekunder" - bukan untuk apa mereka dirancang.

Rudal Kh-22 dan Kh-32 "kemungkinan" adalah rudal yang menewaskan banyak warga sipil di Kremenchuk dan Odesa, kata kementerian itu.

Slovyansk, kota besar Donbas yang dikuasai oleh pasukan Ukraina, juga telah ditembaki lagi oleh Rusia.

Wali kotanya Vadym Lyakh mengatakan amunisi tandan Rusia yang dilarang menewaskan empat orang di sana - klaim lain yang tidak dapat diverifikasi secara independen.