Sukses

Desa Afghanistan Kesulitan Bangkit Pasca-gempa yang Menewaskan 1.000 Orang

Liputan6.com, Kabul - Sebuah desa yang hancur di Afghanistan timur, hanya 10 kilometer (enam mil) dari pusat gempa bumi mematikan minggu ini, sedang berjuang kembali ke kehidupan ketika bantuan mengalir ke wilayah yang terisolasi.

Wuchkai, tiga jam perjalanan dari kota terdekat dari zat apa pun, hanya dapat dicapai dengan jalan tanah yang sempit dan berbatu -- dengan ruang hanya untuk satu kendaraan di beberapa tempat.

Terisolasi, tanpa listrik dan air, desa ini terbentang di atas cekungan besar yang dikelilingi oleh perbukitan yang megah dan dibelah dua oleh sungai yang hampir kering.

Banyak tempat tinggal, bengkel, dan toko desa hancur oleh gempa bumi berkekuatan 5,9 skala Richter hari Rabu, yang pusat gempanya tercatat di sisi lain perbukitan yang mengapitnya.

Lebih dari 1.000 orang tewas dalam gempa itu -- yang paling mematikan di negara itu dalam lebih dari dua dekade -- dengan Wuchkai sendiri menyumbang setidaknya tiga lusin.

Sekarang para penyintas berusaha mencari perlindungan di reruntuhan rumah mereka, sangat bergantung pada konvoi bantuan yang sudah mulai berdatangan.

"Saya meminta dan mengharapkan dunia dan pemerintah untuk memberi kita hal-hal dasar yang kita butuhkan untuk hidup," kata Raqim, 23 Januari.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 3 halaman

Hampir Setiap Keluarga Kehilangan Seseorang

Jan kehilangan 11 anggota keluarga besarnya ketika tempat tinggal satu lantai mereka meniduri mereka saat mereka tidur rabu pagi.

Hampir setiap keluarga kehilangan setidaknya satu anggota -- dan sebagian besar kehilangan lebih banyak lagi -- sehingga mereka berkumpul untuk berbagi sumber daya.

Jan sekarang tinggal bersama empat keluarga lainnya -- termasuk 15 wanita dan sekitar 20 anak-anak -- di tiga tenda besar yang didirikan di dekat rumah mereka yang hancur.

Bantuan telah tiba, tetapi dia khawatir berapa lama itu akan bertahan.

"Tenda, makanan, dan tepung yang telah kami terima selama beberapa hari tidak cukup," kata Jan, saat api komunal untuk memasak mengirimkan asap yang berputar di atas perkemahan darurat.

Di dekatnya, anak-anak bermain -- yang tampaknya tidak menyadari penderitaan mereka -- sementara bayi-bayi meratap untuk mendapatkan perhatian.

Seekor sapi yang diikat ke tiang bergemuruh saat ayam mondar-mandir di sekitar kompleks berdebu, mematuk apa pun di dalam debu.

Orang-orang desa sesekali terjun ke reruntuhan rumah mereka, ingin menyelamatkan barang berharga apa pun yang dapat ditemukan di puing-puing.

Tapi mereka melangkah dengan hati-hati, karena dinding apa pun yang masih berdiri retak -- mengancam akan runtuh kapan saja -- dan gempa susulan masih terasa.

Getaran hebat menewaskan lima orang di distrik yang sama pada Kamis dini hari.

 

3 dari 3 halaman

Kendaraan Bantuan Tiba

Di pusat Kota Wuchkai, aliran kendaraan bantuan yang stabil tiba, menendang awan debu dari jalan-jalan yang akhirnya mengering setelah berhari-hari hujan lebat.

Sementara operator besar tampak terorganisir -- seperti Program Pangan Dunia dan Doctors Without Borders -- distribusi kecil yang dipimpin Afghanistan lebih kacau.

Emosi berkobar ketika puluhan penduduk desa bergegas ke belakang truk kamis, mencoba mengambil sekantong kacang yang telah disumbangkan oleh seorang pengusaha dari Kabul.

Satu peleton Taliban bersenjata menangkap seorang pemuda yang sangat bersemangat dan membuatnya tersedu-sedu di dalam kendaraan mereka.

Tak jauh dari situ, membungkuk dua kali lipat di bawah beban bundel, Kawsar Uddin, 20, dan pamannya membawa tenda yang akan menjadi rumah sementara keluarga.

Dihadapkan dengan masuknya bantuan yang sekarang tiba, Uddin skeptis terhadap motivasi dan menuduh organisasi bantuan melakukan "operasi foto".

"Mereka telah mendistribusikan makanan dan tenda ... tetapi beberapa melakukan bisnis dengan darah warga Afghanistan," katanya.