Sukses

Bertemu Menhan Rusia, Menteri AS Desak Gencatan Senjata di Ukraina

Liputan6.com, D.C - Menteri Pertahanan Amerika Serikat Lloyd Austin mendesak mitranya dari Rusia pada hari Jumat untuk mempertimbangkan gencatan senjata di Ukraina selama diskusi pertama antara kedua pemimpin sejak invasi Rusia dimulai hampir tiga bulan lalu, kata Pentagon.

Austin tidak terhubung dengan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu sejak 18 Februari - enam hari sebelum Rusia memulai serangannya terhadap Ukraina - meskipun ada upaya berulang kali oleh para pejabat AS untuk melakukannya, kata seorang pejabat senior pertahanan AS, yang berbicara dengan syarat anonim di bawah aturan dasar yang ditetapkan oleh Pentagon.

Kedua pria itu berbicara selama sekitar satu jam, dan pejabat itu mencirikan percakapan mereka sebagai "profesional," tetapi menolak untuk merinci apa yang dikatakan.

"Bukan karena kurangnya upaya, kami tidak dapat membangun komunikasi," kata pejabat itu sebagaimana dikutip dari the Washington Post, Sabtu (14/5/2022).

"Kami telah secara konsisten meminta percakapan ini, dan Menteri Shoigu menerima telepon minggu ini. Tapi apa yang memotivasi mereka untuk mengubah pikiran mereka dan terbuka untuk itu, saya tidak berpikir kita tahu pasti."

Diskusi itu terjadi ketika Rusia telah memperluas kehadiran militernya di Ukraina - terutama di wilayah timur negara itu - setelah sebelumnya gagal merebut ibu kota Kyiv dan menarik ribuan pasukan.

Rusia sekarang memiliki sekitar 105 kelompok taktis batalyon di Ukraina, Pentagon mengatakan Jumat, naik sedikit dari hitungan Departemen Pertahanan pekan lalu.

Shoigu dan Austin juga berbicara ketika dua negara, Finlandia dan Swedia, mengambil langkah-langkah untuk mengajukan keanggotaan NATO, sebuah langkah yang diyakini para pejabat akan meningkatkan keamanan jangka panjang mereka tetapi berpotensi membuat mereka rentan terhadap pembalasan Rusia.

Masing-masing dari 30 anggota NATO saat ini harus menyetujui aplikasi bagi mereka untuk bergabung, sebuah proses yang dapat memakan waktu berbulan-bulan.

 

2 dari 3 halaman

Rusia Menargetkan Donbas

Sebagian besar upaya militer Rusia sekarang difokuskan pada Donbas, bagian timur Ukraina yang tampaknya ingin direbut Moskow. Pasukan Rusia telah berusaha dalam beberapa hari terakhir untuk menekan ke selatan dari kota Izyum, yang sudah mereka kendalikan, ke kota Slovyansk, tetapi telah menghadapi perlawanan sengit Ukraina, kata pejabat senior pertahanan AS.

Pasukan Rusia telah membuat beberapa keuntungan "tambahan" di sebelah barat kota Popasna, tenggara Slovyansk, pejabat itu menambahkan, tetapi para pejabat Ukraina telah berhasil di utara kota Kharkiv, pusat populasi utama di timur laut.

"Kami pada dasarnya menilai bahwa Ukraina terus membuat kemajuan dalam merebut kembali kota-kota dan desa-desa di sekitar Kharkiv," kata pejabat itu. "Kami telah melihat beberapa kemajuan oleh mereka yang mendorong pasukan Rusia lebih dekat ke perbatasan dan menjauh dari Kharkiv."

Pertempuran di wilayah tersebut telah berubah menjadi "sangat banyak pertempuran artileri bolak-balik," kata pejabat senior pertahanan AS. Dalam satu contoh, pasukan Ukraina telah menggunakan tembakan artileri untuk menghalangi upaya Rusia untuk menyeberangi Siverskyi Donets, sebuah sungai yang mengalir dari Rusia selatan ke Ukraina, kata pejabat pertahanan itu. Para pejabat Ukraina mengatakan dalam sebuah posting Facebook bahwa mereka telah menghancurkan banyak kendaraan Rusia di dekat kota Lyman.

 

3 dari 3 halaman

Ukraina Menargetkan Snake Island

Pentagon juga mengatakan bahwa Ukraina berusaha untuk mengambil kembali Snake Island, di lepas pantai perbatasan Ukraina-Rumania. Rusia merebutnya di awal invasi, tetapi citra satelit yang dirilis oleh Maxar pada hari Kamis tampaknya menunjukkan akibat dari serangan rudal terhadap kapal pendarat militer Rusia di dekat pulau itu.

Gambar-gambar menunjukkan asap mengepul dari lokasi yang diserang baru-baru ini oleh amunisi, kata perusahaan itu.

Secara terpisah, Angkatan Darat mengungkapkan pada hari Jumat bahwa empat unit sedang dirotasi untuk pasukan baru yang memperkuat keamanan di Eropa Timur – sebuah tanda bahwa para pejabat percaya pertempuran di Ukraina kemungkinan akan berlarut-larut.

Juru bicara Pentagon John Kirby mengatakan bahwa pengerahan itu bersifat sementara tetapi mengatakan bahwa Austin dan stafnya masih meninjau seperti apa kehadiran militer as permanen di Eropa mengingat invasi tersebut.

Ada lebih dari 100.000 tentara Amerika yang dikerahkan di seluruh Eropa, masuknya sekitar 20.000 sejak menjelang invasi Rusia, dan para pejabat mengantisipasi bahwa setidaknya beberapa dari personel tambahan itu sekarang di sepanjang sisi timur NATO akan tetap ada selama bertahun-tahun yang akan datang.