Sukses

Mengenal Suku Wodaabe, Pemilik Festival Menculik Istri Milik Pria Lain

Liputan6.com, Jakarta Terlepas dari sentuhan modernitas yang telah melanda sebagian besar Afrika, beberapa budaya masih sangat mengidentifikasikan diri dengan tradisi dan kebiasaan yang telah lama mereka pegang.

Mereka bangga dengannya, dan terus mempraktekkannya hingga sekarang. Mereka menarik, tetapi bagi sebagian orang itu bisa jadi tabu.

Festival pencurian istri di Niger, Afrika Barat, cukup menarik, demikian dikutip dari laman africanexponent, Kamis (10/6/2021).

Ini adalah kebiasaan yang disukai oleh beberapa orang, sementara pada saat yang sama dibenci oleh beberapa orang yang tidak menyukai gagasan bahwa istri mereka pergi ke pria lain.

Festival ini dipraktikkan oleh suku Wodaabe, yang juga merupakan suku Fulani di Niger, Afrika Barat.

Suku ini bangga dengan pandangannya tersebut. Dimana laki-laki dianggap sangat sombong karena sangat percaya bahwa mereka adalah laki-laki yang paling tampan.

Para pria ini bahkan membawa cermin untuk memuliakan 'kesombongan' ini.

Perkawinan adalah konsep yang agak liberal di inti keberadaan suku, tetapi masih melekat pada fondasi patriarki yang kuat.

Pernikahan bagi wanita adalah sesuatu yang dilakukan pada masa bayi, meskipun wanita memiliki kebebasan untuk memiliki pasangan seksual sebanyak yang mereka inginkan sebelum menikah.

Setiap tahun, suku Wodaabe mengadakan festival yang disebut Gerewol di mana para pria berpakaian rumit, memakai make-up detail dan mengadakan semacam kontes kecantikan.

Tujuan utama dari festival ini adalah agar para pria ini mampu memberi kesan pada istri-istri pria lain.

 

2 dari 2 halaman

Kebanggaan Suku Wodaabe

Suku Wodaabe bangga dengan kepercayaan budaya bahwa kecantikan dapat dinilai dari putihnya mata, batang hidung yang lurus dan gigi yang putih.

Oleh karena itu, riasan yang dilakukan sangat menonjolkan fitur-fitur tersebut. Sebelum festival dimulai, para pria menghabiskan waktu hingga enam jam untuk mempersiapkan dan bersiap-siap sehingga mereka dapat menari dan memamerkan dirinya.

Wajah mereka dicat dengan tanah liat merah, dan mereka menggunakan eyeliners untuk membuat mata mereka tampak lebih putih dan menonjolkan gigi mereka yang tampak lebih putih.

Untuk tampil lebih tinggi, mereka memakai bulu burung unta di rambut.

Para pria melakukan tarian, bergerak berputar-putar, dan tiga wanita tercantik dari suku tersebut dipilih untuk menjadi juri.

Wanita lain, yang sudah menjadi istri orang mengagumi pria yang paling ingin mereka pilih sebagai suami kedua mereka.

Dengan festival ini, jika seorang pria berhasil mencuri seorang istri tanpa tertangkap, pria itu kemudian menjadi suaminya yang diakui secara sah.

Terlepas dari kemuliaan yang dirasakan oleh suku ini, beberapa pria tidak ingin istri mereka dicuri sehingga mereka tidak mengizinkan mereka untuk berpartisipasi dalam festival.