Sukses

Sekjen PBB: Pertempuran Israel-Palestina Harus Segera Dihentikan

Liputan6.com, Genewa - Dewan Keamanan PBB menggelar pertemuan terbuka secara virtual membahas situasi memanas antara Gaza dan Israel. Sekretaris Jenderal Dewan Keamanan PBB Antonio Guterres pun mengungkapkan harapan agar krisis yang tengah terjadi di wilayah tersebut bisa segera berakhir.

"Saya berterima kasih kepada kepresidenan China karena mengatur pertemuan terbuka ini. Kami bertemu hari ini di tengah eskalasi paling serius di Gaza dan Israel dalam beberapa tahun," demikian pernyataan Guterres tentang situasi di Timur Tengah seperti dikutip dari situs UN.Org, Minggu (16/5/2021).

"Permusuhan saat ini benar-benar mengerikan. Kondisi kekerasan terkini hanya melanggengkan siklus kematian, kehancuran dan keputusasaan, dan semakin mendorong ke cakrawala harapan untuk hidup berdampingan dan damai. Pertempuran harus dihentikan. Ini harus segera dihentikan. Roket dan mortir di satu sisi serta pemboman udara dan artileri di sisi lain harus dihentikan. Saya mengimbau semua pihak untuk memperhatikan seruan ini," tegas Gutteres.

Dalam kesempatan tersebut, Gutteres menekankan bahwa PBB secara aktif melibatkan semua pihak menuju gencatan senjata segera.

"Permusuhan telah menyebabkan kematian yang tidak beralasan, penderitaan yang luar biasa dan kerusakan infrastruktur penting. Saya terkejut dengan semakin banyaknya korban sipil Palestina, termasuk banyak wanita dan anak-anak, dari serangan Israel di Gaza. Saya juga menyesalkan kematian pihak Israel akibat roket yang diluncurkan dari Gaza," tuturnya.

"Saya juga sangat prihatin dengan bentrokan kekerasan antara pasukan keamanan Israel dan warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki, termasuk Yerusalem timur, di mana beberapa keluarga Palestina berada di bawah ancaman penggusuran."

Gutteres menambahkan, aksi kekerasan di Israel oleh kelompok dan massa yang main hakim sendiri telah menambahkan dimensi yang lebih menghebohkan ke krisis yang sudah memburuk. Para pemimpin di semua sisi memiliki tanggung jawab untuk mengekang retorika yang menghasut dan menenangkan ketegangan yang meningkat.

"Pertempuran berisiko menyeret Israel dan Palestina ke dalam lingkaran kekerasan dengan konsekuensi yang menghancurkan baik bagi komunitas maupun seluruh wilayah," ucapnya lagi.

"Ini memiliki potensi untuk melepaskan krisis keamanan dan kemanusiaan yang tak tertahankan dan untuk selanjutnya mendorong ekstremisme, tidak hanya di Wilayah Pendudukan Palestina dan Israel, tetapi di kawasan secara keseluruhan, berpotensi menciptakan lokus baru dari ketidakstabilan yang berbahaya."

Menurutnya, permusuhan telah memaksa ribuan warga Palestina meninggalkan rumah mereka di Gaza dan berlindung di sekolah, masjid, dan tempat lain dengan akses terbatas ke air, makanan, kebersihan, atau layanan kesehatan. "Rumah sakit sudah kewalahan karena pandemi COVID-19. Sementara itu, warga sipil Israel hidup dalam ketakutan akan roket yang diluncurkan dari Gaza."

"Saya terkejut dengan serangan di sebuah kamp pengungsi di Gaza, di mana 10 anggota dari satu keluarga tewas. Instalasi kemanusiaan harus dilindungi. Jurnalis harus diperbolehkan bekerja bebas dari rasa takut dan pelecehan. Penghancuran kantor media di Gaza sangat memprihatinkan."

"Siklus pertumpahan darah, teror dan kehancuran yang tidak masuk akal ini harus segera dihentikan. Semua pihak harus menghormati hukum humaniter internasional dan hukum hak asasi manusia internasional. Status quo di tempat-tempat suci harus dijunjung dan dihormati," tegasnya lagi.

Gutteres mengatakan bahwa Koordinator Khusus PBB akan memberi pengarahan tentang perkembangan terbaru di lapangan dan upaya untuk meredakan situasi terkait Gaza dan Israel.

2 dari 4 halaman

PBB Berupaya Tetap Adil

Pada kesempatan tersebut, sekjen PBB juga menyatakan terus berkomitmen untuk menggandeng kedua belah pihak yang bertikai.

"Izinkan saya tegaskan kembali bahwa PBB tetap sangat berkomitmen untuk bekerja dengan orang Israel dan Palestina serta dengan mitra internasional dan regional kami, termasuk Kuartet Timur Tengah, untuk mewujudkan perdamaian yang langgeng dan adil," tutur Gutteres.

"Kami berhubungan dengan banyak penghubung yang relevan dan saya sekali lagi meminta para pihak untuk memungkinkan upaya mediasi untuk mengintensifkan dan berhasil."

"Satu-satunya jalan ke depan adalah kembali ke negosiasi dengan tujuan solusi dua negara, dengan dua negara hidup berdampingan dalam perdamaian, keamanan dan saling pengakuan, dengan Yerusalem sebagai ibu kota kedua negara, berdasarkan resolusi PBB yang relevan, hukum internasional dan perjanjian sebelumnya."

Gutteres menjelaskan bahwa semakin lama siklus kekerasan ini berlanjut, semakin sulit untuk mencapai tujuan akhir tersebut.

"Hanya solusi politik berkelanjutan yang dinegosiasikan yang akan mengakhiri, untuk selamanya, siklus kekerasan yang menghancurkan ini dan mengarah pada masa depan yang damai bagi Palestina dan Israel," pungkas Gutteres.

3 dari 4 halaman

Kondisi Terkini

Sebelumnya, mengutip Al Jazeera, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada Minggu 16 Mei 2021 mengatakan bahwa berakhirnya pertempuran dengan Gaza yang sudah berlangsung tujuh hari tidak akan terjadi dalam waktu dekat, meskipun ada langkah diplomatik untuk memulihkan ketenangan.

Pengeboman Israel di Jalur Gaza memasuki hari ketujuh berturut-turut dengan serangan udara pada Minggu pagi menewaskan sedikitnya 42 warga Palestina, melukai puluhan lainnya, dan meratakan setidaknya dua bangunan tempat tinggal.

Rumah kepala Hamas Gaza, Yehya al-Sinwar, juga menjadi sasaran, menurut media kelompok itu.

Di Tel Aviv, Israel, orang-orang berlarian ke tempat perlindungan bom saat sirene peringatan akan tembakan roket yang masuk meraung di seluruh kota.

Setidaknya 188 orang, termasuk 55 anak-anak dan 33 wanita, telah tewas di Jalur Gaza dalam sepekan terakhir. Lebih dari 1.200 lainnya terluka. Di Tepi Barat yang diduduki, pasukan Israel telah menewaskan sedikitnya 13 warga Palestina.

Israel telah melaporkan 10 orang tewas, termasuk dua anak.

Dewan Keamanan PBB bertemu pada hari Minggu untuk membahas pecahnya kekerasan terburuk selama bertahun-tahun antara Palestina dan Israel.

4 dari 4 halaman

Saksikan Juga VIdeo Ini: