Sukses

Iron Dome, Sistem Pertahanan Udara Israel untuk Halau Roket dan Drone Hamas

Liputan6.com, Jakarta - Sistem pertahanan udara Iron Dome dilaporkan berhasil mencegat drone (UAV) yang menyeberang dari Gaza ke Israel, kata Pasukan Pertahanan Israel (IDF) pada Jumat 14 Mei 2021.

Sebelumnya, IDF juga mengatakan pada hari Kamis bahwa dalam tiga hari terakhir, Hamas telah menembakkan lebih dari 1.500 roket dari Gaza sepanjang jalan ke Israel.

Langit malam di atas Israel telah terbakar dengan rudal pencegat dari Iron Dome menembak jatuh roket yang masuk di langit.

Apa Iron Dome?

Iron Dome adalah sistem pertahanan udara multi-fungsi yang mampu mencegat roket, artileri, mortir, dan Amunisi Berpemandu Presisi seperti sistem pertahanan udara jarak pendek (V-SHORAD) serta pesawat terbang, helikopter, dan Kendaraan Udara Tak Berawak (UAV) dalam jarak pendek hingga 70 km. Ini adalah sistem semua cuaca dan dapat melibatkan beberapa target secara bersamaan dan dikerahkan melalui darat dan laut.

Iron Dome diproduksi oleh Rafael Advanced Defence Systems Limited dan telah bertugas dengan Angkatan Udara Israel sejak 2011. Sistem radar dikembangkan oleh Elta.

Perkembangannya didorong setelah serangkaian serangan roket terhadap Israel oleh Hizbullah dan Hamas pada 2000-an. Dalam perang Lebanon 2006, sekitar 4.000 roket ditembakkan di bagian utara Israel yang mengakibatkan kematian sekitar 44 warga sipil Israel dan evakuasi sekitar 250.000 warga menyusul perkembangan sistem dilaksanakan.

 

2 dari 4 halaman

Bagaimana Cara Kerjanya?

Artileri Iron Dome terdiri dari unit kontrol manajemen pertempuran, radar deteksi dan pelacakan, dan unit tembak yang terdiri dari tiga peluncur vertikal, dengan masing-masing 20 rudal pencegat. Rudal pencegat menggunakan sekering kedekatan untuk meledakkan hulu ledak target di udara.

Iron Dome dikerahkan dalam pertahanan berlapis bersama dengan sistem pertahanan rudal Sling dan Arrow David yang dirancang untuk ancaman jarak menengah dan jarak jauh.

Menurut makalah penelitian tahun 2013 oleh Yiftah S. Shapur berjudul 'Lessons from the Iron Dome' di Military and Strategic Affairs, salah satu keunggulan penting sistem ini adalah kemampuannya untuk mengidentifikasi titik antisipasi dampak roket yang mengancam, untuk menghitung apakah itu akan jatuh di area bawaan atau tidak, dan untuk memutuskan dasar ini apakah akan terlibat atau tidak.

Ini mencegah intersepsi roket yang tidak perlu yang akan jatuh di area terbuka dan dengan demikian tidak menyebabkan kerusakan, makalah itu menyatakan.

Sistem ini telah mencegat ribuan roket sejauh ini dan, menurut Rafael, tingkat keberhasilannya lebih dari 90%. I-DOME adalah varian seluler dengan semua komponen pada satu truk dan C-DOME adalah versi angkatan laut untuk penyebaran di kapal.

 

3 dari 4 halaman

Punya Keterbatasan

Sistem ini telah berkinerja sangat baik sejauh ini. Namun, sistem dapat melihat keterbatasan ketika kewalahan dengan rentetan proyektil.

"Sistem ini memiliki 'titik jenuh'. Ini mampu melibatkan jumlah target tertentu (tidak diterbitkan) pada saat yang sama, dan tidak lebih. Roket tambahan yang ditembakkan dalam salvo yang penuh sesak dapat berhasil menerobos pertahanan dan menyebabkan kerusakan," kata Shapur dalam makalahnya.

Beberapa penilaian menunjukkan bahwa Hamas sedang mengembangkan strategi mitigasi termasuk menurunkan lintasan proyektil sambil juga terus mengakumulasi ribuan roket dengan presisi yang ditingkatkan.

Menurut Shapur, salah satu keterbatasan yang mungkin adalah ketidakmampuan sistem untuk mengatasi ancaman jarak yang sangat pendek karena perkiraan menempatkan kisaran intersepsi minimum Iron Dome pada 5-7 kilometer.

Faktor lainnya adalah biaya operasi tinggi. Biaya rudal pencegat adalah sekitar $ 40.000-50.000, menurut Shapur.

Menurut kolom November 2017 di blog RAND Corporation oleh Elizabeth M. Bartels, sistem ini dibangun untuk mencegat beberapa proyektil dan dapat kewalahan oleh musuh yang lebih mampu. Menurut Bartels, skenario perencanaan untuk perang dengan "Hizbullah melibatkan 1.000-1.500 roket per hari yang ditembakkan di pusat-pusat populasi Israel."

Mengambil Korea Utara sebagai konteks, penelitian ini menempatkan perkiraan artileri konvensional Korea Utara yang dikerahkan ke depan akan "mampu menembakkan 500.000 kerang per jam selama beberapa jam, atau menembakkan puluhan ribu kerang per hari selama periode yang lama."

"Laju tembakan ini akan dengan mudah membanjiri varian Iron Dome, yang saat ini sedang diusulkan sebagai solusi," katanya.

4 dari 4 halaman

Simak video pilihan berikut: