Sukses

Mutan Ganda Diduga Jadi Penyebab Utama Lonjakan Kasus COVID-19 di India

Liputan6.com, New Delhi - India mengatakan "varian mutan ganda" dari Virus Corona yang pertama kali ditemukan di sana pada Maret lalu mungkin terkait dengan gelombang kedua yang mematikan.

Melansir BBC, Kamis (6/5/2021), sampel yang mengandung mutan - atau varian B.1.617 - telah ditemukan di beberapa negara bagian dengan jumlah kasus yang tinggi.

Seorang pejabat di Pusat Pengendalian Penyakit Nasional mengatakan, bagaimanapun, bahwa mereka masih belum dapat sepenuhnya membuat korelasi terkait hal tersebut. Mutan ganda adalah ketika dua mutasi bersatu dalam virus yang sama.

Sementara itu, India melaporkan rekor 412.000 kasus dalam kurun waktu 24 jam pada hari Rabu, dan 3.980 kematian.

Penasihat ilmiah utama pemerintah juga memperingatkan gelombang ketiga tidak bisa dihindari. Berbicara pada jumpa pers kementerian kesehatan, K VijayRaghavan mengakui bahwa para ahli tidak mengantisipasi "keganasan" lonjakan kasus tersebut.

"Fase tiga tidak bisa dihindari, mengingat tingginya tingkat virus yang beredar," tambahnya dalam jumpa pers. 

"Tapi tidak jelas pada skala waktu apa fase tiga ini akan terjadi ... Kita harus bersiap untuk gelombang baru."

Lonjakan virus saat ini telah membanjiri sistem perawatan kesehatan dengan tempat tidur rumah sakit, oksigen, dan bahkan ruang krematorium yang terbatas.

Beberapa negara bagian berada di bawah lockdown dan jam malam lokal, tetapi pemerintah enggan memberlakukan lockdown nasional, karena khawatir akan berdampak pada ekonomi.

2 dari 3 halaman

Mutan Ganda

Dari sekitar 13.000 sampel yang diurutkan, lebih dari 3.500 ditemukan varian yang menjadi perhatian - termasuk B.1.617 - di delapan negara bagian.

Varian B.1.617 dilaporkan di beberapa negara bagian yang melaporkan lonjakan termasuk Maharashtra, Karnataka, Benggala Barat, Gujarat dan Chhattisgarh. 

Selama lebih dari sebulan, New Delhi bersikeras bahwa varian tersebut tidak memiliki kaitan dengan lonjakan saat ini.

Ahli virologi Dr Shahid Jameel mengatakan kepada BBC sebelumnya bahwa India mulai serius melihat mutasi cukup terlambat, dengan upaya pengurutan baru "dimulai dengan benar" pada pertengahan Februari 2021.

India mengurutkan lebih dari 1% dari semua sampel saat ini. 

"Sebagai perbandingan, Inggris mengurutkan pada 5-6% pada puncak pandemi. Tetapi Anda tidak dapat membangun kapasitas seperti itu dalam semalam," katanya.

Dan meskipun pemerintah pusat sekarang mengatakan ada korelasi, ia menambahkan bahwa hubungan tersebut tidak "sepenuhnya mapan".

"Korelasi epidemiologis dan klinisnya tidak sepenuhnya ditetapkan ... tanpa korelasi, kami tidak dapat membangun hubungan langsung dengan lonjakan apa pun. Namun, kami telah menyarankan negara bagian untuk memperkuat respons kesehatan masyarakat - meningkatkan pengujian, isolasi cepat, mencegah keramaian, vaksinasi," ujar Sujeet Singh dari Pusat Pengendalian Penyakit Nasional.

3 dari 3 halaman

Simak Video Pilihan di Bawah Ini: