Sukses

Seorang Remaja Palestina Tewas dalam Bentrokan dengan Angkatan Bersenjata Israel

Liputan6.com, Ramallah - Seorang remaja laki-laki Palestina berusia 16 tahun tewas di Tepi Barat setelah ditembak oleh tentara Israel. Insiden ini, menurut Kementerian Kesehatan Palestina, terjadi selama bentrokan di Tepi Barat yang diduduki pada Rabu (5/5/2021) malam.

Melansir Aljazeera, Kamis (6/5/2021), pasukan Israel telah menembak dan membunuh seorang remaja Palestina berusia 16 tahun selama bentrokan di Tepi Barat yang diduduki, kata para pejabat Palestina.Seorang remaja Israel yang terluka oleh seorang pria bersenjata Palestina yang diduga awal pekan ini meninggal karena luka-lukanya.

Militer Israel mengatakan, pasukan menembak ke arah warga Palestina yang sebelumnya melemparkan bom molotov pada Rabu (5/5) malam di dekat desa Palestina di Beita, selatan Nablus.

"Pasukan beroperasi untuk menghentikan tersangka dengan menembak ke arah mereka," kata seorang juru bicara militer Israel, menambahkan bahwa insiden itu akan diselidiki.

Penduduk Beita dan desa terdekat Odala, mengatakan telah terjadi bentrokan antara warga Palestina dan pasukan Israel di dekat pintu masuk desa selama beberapa malam terakhir.

Seorang warga Palestina kedua ditembak di punggungnya selama bentrokan pada Rabu dan sedang dirawat di rumah sakit, kata kementerian kesehatan Palestina dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan kematian remaja berusia 16 tahun itu.

 

2 dari 3 halaman

Pemicu Bentrokan Israel-Palestina

Bentrokan terjadi ketika militer Israel melakukan pencarian di daerah tersebut untuk seorang pria bersenjata Palestina yang melepaskan tembakan pada Minggu (2/5/2021) di persimpangan Tepi Barat, melukai dua orang Israel secara serius dan beberapa orang lainnya.

Salah satu warga Israel, seorang pria berusia 19 tahun, meninggal karena luka-lukanya pada Rabu (5/5/2021) malam, kata Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz di Twitter.

Badan Keamanan Israel, juga dikenal sebagai Shin Bet, mengatakan telah menangkap seorang tersangka Palestina atas penembakan itu, mengidentifikasi dia sebagai penduduk berusia 44 tahun di desa Palestina Turmus Ayya.

Shin Bet mengatakan pria itu tidak berafiliasi dengan kelompok bersenjata mana pun.

Ketegangan meningkat di Tepi Barat dan Yerusalem selama Ramadan, memuncak dengan beberapa hari bentrokan antara polisi Israel dan warga Palestina di dekat Kota Tua Yerusalem setelah polisi memblokir akses ke daerah-daerah tempat warga Palestina biasanya berkumpul dalam jumlah besar selama bulan puasa Muslim.

Orang-orang juga gelisah menjelang sidang pengadilan yang akan datang dalam sengketa kepemilikan tanah Israel-Palestina di distrik Sheikh Jarrar di Yerusalem Timur.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: