Sukses

Potret Demo Hari Buruh di Sejumlah Negara, 200 Orang di Turki Ditangkap

Liputan6.com, Istanbul - Polisi Turki telah menangkap lebih dari 200 orang karena mengadakan protes tak berizin pada Hari Buruh atau May Day, Sabtu 1 Mei 2021, yang telah melihat aksi unjuk rasa di seluruh dunia meskipun penyebaran Covid-19 terus berlanjut.

Para demonstran di kota terbesar Turki, Istanbul, ditangkap karena melanggar pembatasan yang diberlakukan untuk mengekang gelombang ketiga virus corona, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (2/5/2021).

Aksi unjuk rasa yang dipimpin oleh pekerja dan serikat pekerja diadakan pada 1 Mei setiap tahun sebagai bagian dari perayaan Hari Buruh Internasional di banyak negara.

Tahun ini, aksi unjuk rasa terjadi sekali lagi dengan latar belakang pandemi yang telah menghancurkan mata pencaharian dan perekonomian yang meningkat di seluruh dunia.

Di banyak negara, polisi dikerahkan dalam jumlah besar untuk menangani kemungkinan gangguan dan memastikan pembatasan Covid-19 tetap dilaksanakan.

Aksi unjuk rasa berskala kembali digelar di Jerman, Rusia, Spanyol, Swedia, Inggris, Kuba, Kolombia, Filipina, Indonesia, dan banyak negara lainnya. Sebagian besar demonstrasi damai.

Tetapi Turki berada di antara beberapa negara di mana polisi harus bekerja ekstra dalam protes May Day yang berubah menjadi kekerasan pada hari Sabtu.

Kantor gubernur Istanbul mengatakan 212 orang telah ditangkap setelah mereka memisahkan diri dari pawai dan mencoba memasuki Lapangan Taksim, area simbolis protes.

Foto-foto menunjukkan adegan kacau di mana polisi menggunakan perisai mereka untuk mendorong kembali kerumunan dan menyeret beberapa pengunjuk rasa menjauh dari alun-alun.

Turki masuk ke penguncian pandemi penuh pertamanya awal pekan ini, dalam upaya untuk mengekang lonjakan infeksi dan kematian. 

Di Prancis, setidaknya 46 orang ditangkap di ibukota, Paris, setelah beberapa pawai bentrok dengan polisi anti huru-hara, melemparkan batu, menghancurkan jendela dan membakar tempat sampah.

Lembaga pemerintah Prancis mengutuk satu demonstran yang digambarkan menyerang petugas pemadam kebakaran ketika mereka berusaha memadamkan kobaran api di ibukota.

Kementerian Dalam Negeri Prancis mengatakan lebih dari 106.000 orang berbaris di hampir 300 aksi unjuk rasa yang diselenggarakan di Paris dan kota-kota lain, termasuk Lyon, Nantes, Lille dan Toulouse.

Para demonstran menyuarakan penentangan mereka terhadap rencana pemerintah untuk mengubah tunjangan pengangguran dan menuntut keadilan ekonomi.

Tuntutan serupa terdengar di Jerman, di mana protes May Day diadakan secara nasional meskipun ada pengenalan aturan Covid-19 yang lebih keras pekan lalu.

Di ibu kota, Berlin, ribuan polisi dikerahkan untuk memantau beberapa demonstrasi, termasuk yang diselenggarakan oleh kelompok yang menentang strategi coronavirus pemerintah.

Diperkirakan 10.000 pesepeda menggelar protes anti-kapitalis yang damai di kota itu.

Tetapi ketika kegelapan jatuh, suasana hati semakin tegang ketika demonstran mengatur barikade turun dan menghadapi polisi yang berusaha menegakkan peraturan Covid-19 pada demonstrasi sayap kiri.

Virus corona juga masuk dalam agenda di Indonesia.

Pada satu unjuk rasa, demonstran di ibukota Jakarta meletakkan kuburan tiruan di jalan untuk melambangkan tol manusia pandemi.

Perayaan Hari Buruh diredam secara luar biasa di Kuba, di mana para pekerja berkumpul untuk acara-acara besar untuk memperingati revolusi komunis yang membawa Fidel Castro berkuasa pada tahun 1959.

Tetapi untuk tahun kedua berjalan, Kuba membatalkan pawai May Day meskipun Plaza de la Revolution Square Havana, saat negara itu memerangi Covid-19 dan krisis ekonomi.

Di Brussels, ibukota Belgia, petugas mencoba membersihkan rave tari dari taman yang digunakan meriam air, semprotan merica dan baton saat beberapa partygoers melempari mereka dengan telur.

Selama keributan itu, satu demonstran dipukul pingsan setelah mereka disambar truk water cannon, kata media setempat.

Sementara itu, undang-undang yang diusulkan yang akan memberi polisi kekuatan ekstra untuk mengekang protes adalah salah satu subjek utama keluhan pada protes di Inggris.

Ratusan orang berkumpul di London untuk memprotes RUU Polisi, Kejahatan, Hukuman dan Pengadilan, yang dikhawatirkan para aktivis akan digunakan untuk mengekang perbedaan pendapat.