Sukses

Penemuan Mumi Hamil 7 Bulan Berusia 2.000 Tahun Kagetkan Ilmuwan Polandia

Liputan6.com, Warsawa - Para peneliti Polandia menemukan mumi Mesir kuno wanita yang tengah hamil 7 bulan.

Menurut laporan New York Post, para peneliti mengatakan pada Kamis (29/4/2021) bahwa ini adalah kasus pertama yang diketahui di dunia, mumi kuno yang hamil dengan kondisi terawat baik.

Mesir terkenal dengan peninggalan kuno yang rumit dan makam mumi, tetapi bahkan ribuan tahun kemudian, para ilmuwan masih mengagumi temuan baru itu.

Mumi Mesir kuno itu dibawa dari Warsawa pada 1826 dan yang mulanya ditandai sebagai mumi pendeta pria di peti matinya.

Namun, betapa terkejutnya para ilmuwan ketika menemukan sisa-sisa kuno wanita hamil yang terawat baik antara 20 hingga 30 tahun yang berasal dari abad ke-1 SM saat memeriksa mumi yang ditemukan di Thebes, sebuah kota di sepanjang Sungai Nil, pada tahun 1826.

 

 

2 dari 3 halaman

Kasus Mumi Hamil Pertama di Dunia

The Polish Academy of Sciences meneliti tubuh di Polandia sebagai bagian dari Mummy Project Warsawa, memiliki awalnya diyakini mumi adalah seorang imam laki-laki. Namun, setelah menggunakan CT scan dan sinar-X, tim menemukan sisa-sisa janin berusia sekitar 26 hingga 30 minggu.

"Kejutan pertama kami adalah tidak memiliki penis, tetapi memiliki payudara dan rambut panjang, dan kemudian kami menemukan bahwa itu adalah wanita hamil," kata arkeolog Marzena Ozarek-Szilke kepada AP yang dilansir dari New York Post, pada Jumat (30/4). 

“Ketika kami melihat kaki kecil dan kemudian tangan kecil (janin), kami sangat terkejut.”

Peneliti, yang temuannya akan dipublikasikan minggu ini di Journal of Archaeological Science, mengatakan ini adalah kasus mumi hamil pertama di dunia.

“Ini adalah temuan kami yang paling penting dan paling signifikan sejauh ini, sungguh mengejutkan,” pemimpin penelitian Dr. Wojciech Ejsmond menjelaskan kepada AP. "Ini membuka kemungkinan untuk mempelajari tentang kehamilan dan pengobatan komplikasi di zaman kuno."

Mumi tersebut ditemukan di Mesir dan dibawa ke Warsawa pada tahun 1826 dan tulisan di peti mati tersebut awalnya dinamai untuk seorang pendeta laki-laki. Tubuhnya dibungkus kain dan dimakamkan dengan beberapa jimat yang mewakili empat putra Horus, dewa raja dan langit Mesir kuno.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: