Sukses

16-3-1985: Jurnalis Amerika Serikat Terry Anderson Diculik di Lebanon

Liputan6.com, Beirut - Pada 16 Maret 1985 di Beirut, Lebanon, militan Islam menculik jurnalis Amerika Serikat Terry Anderson yang sedang dalam perjalanan pulang dari pertandingan tenis dengan seorang fotografer, dan membawanya ke pinggiran selatan kota yang dilanda perang, tempat sandera Barat lainnya ditahan di ruang bawah tanah yang tersebar di bawah bangunan yang hancur.

Sebelum penculikannya, Anderson diketahui meliput Perang Saudara Lebanon untuk The Associated Press (AP) dan juga menjabat sebagai kepala biro AP di Beirut.

Pada 4 Desember 1991, penculik Hizbullah Anderson akhirnya membebaskannya setelah 2.455 hari. Dia merupakan sandera Amerika terakhir dan terlama yang ditahan di Lebanon.

Meskipun cobaan beratnya yang hampir tujuh tahun adalah yang terlama dari 92 orang asing yang diculik selama perang saudara Lebanon tersebut, Anderson menyelamatkan nasib 11 sandera yang tewas atau diyakini dibunuh. Ia menghabiskan seluruh penahanannya dengan mata tertutup dan dibebaskan ketika perang saudara itu berakhir.

Pada tahun 1993, Anderson menerbitkan "Den of Lions", sebuah memoar tentang waktunya di penangkaran. Pada tahun 2002, dia memenangkan gugatan terhadap pemerintah Iran dan diberikan penyelesaian multi-juta dolar. Tahun berikutnya, Anderson mencalonkan diri untuk Senat Ohio sebagai seorang Demokrat, tetapi dikalahkan.

2 dari 3 halaman

Nasib Anderson dalam Masa Penahanannya

Selama penahanannya, Anderson sering ditemani oleh sandera lain, termasuk seorang pastor Katolik, profesor universitas, dan pendeta Protestan. Dia mengenal orang-orang ini dengan sangat baik dan belajar dari mereka.

Melihat kembali pengalaman mereka bersama, Anderson berkata, “Kami saling membantu. Latar belakang kami yang berbeda berkontribusi masing-masing pada kelangsungan hidup kami, saya pikir, dan kepribadian kami yang berbeda. Kami tidak selalu cocok — kami bertengkar, berdebat. Terkadang kita tidak tahan saat melihat satu sama lain, tetapi itu tidak masalah saat Anda dirantai ke dinding! Apa yang akan kamu lakukan? Anda tidak bisa pulang. Sulit untuk menyerbu dan membanting pintu. Pintunya sudah terkunci. "

Meskipun dia berhati-hati untuk mengatakan bahwa dia tidak disiksa seperti Senator Arizona John McCain selama penahanannya di Vietnam, Anderson dipukuli, dirantai ke dinding dan sering ditutup matanya. Tidak pernah tahu apakah atau kapan dia akan dibebaskan, dia berperang dengan emosinya yang bergolak seperti dia dengan para penculiknya.

Dalam “Den of Lions,” dia menulis tentang bagaimana perasaannya ketika tiba-tiba ditempatkan di sel isolasi.

“Tidak ada yang bisa dipegang, tidak ada cara untuk melabuhkan pikiran saya. Saya mencoba berdoa, setiap hari, terkadang berjam-jam. Tapi tidak ada apa-apa di sana, hanya kekosongan. Saya berbicara kepada diri saya sendiri, bukan Tuhan. "

Namun demikian, dia berterima kasih kepada para pengawalnya atas tindakan belas kasihan mereka yang langka.

Awalnya, mereka mengabulkan permintaannya untuk sebuah Alkitab dan membawakannya beberapa buku lain. Kadang-kadang, mereka mengizinkan dia dan sesama tawanan mendengarkan radio. Anehnya, meski makanan yang diterima para tawanan minim dan berkualitas buruk, ada saat penjaga membawakan mereka kopi panas setiap pagi.

Dengan kecerdasan yang dia pelajari sebagai Pramuka dan Marinir dan diasah sebagai jurnalis global, Anderson menemukan cara untuk berkomunikasi dengan sandera di sel lain. Mereka meninggalkan catatan kecil untuk satu sama lain di pipa di kamar mandi bersama, dan Anderson mengajarkan bahasa isyarat tawanan lainnya sehingga mereka dapat berkomunikasi lintas sel tanpa menarik perhatian penjaga.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: