Sukses

Apa Penyebab Pesawat Indonesia Kerap Jatuh? Ini yang Disorot Media Asing

Liputan6.com, Jakarta - Kecelakaan pesawat Sriwijaya Air SJ182 yang membawa 62 orang jatuh ke Laut Jawa tak lama setelah lepas landas, pada Sabtu 9 Januari 2021 di Laut Jawa, Indonesia, kembali membidik keselamatan industri penerbangan Tanah Air. 

Mengutip artikel Associated Press (AP) bertajuk EXPLAINER: Why Indonesia’s plane safety record is a concern, rekor penerbangan Indonesia disebutkan sebagai salah satu yang terburuk di Asia. Dengan lebih banyak kecelakaan penumpang pesawat sipil sejak 1945, dibandingkan negara lain di kawasan.

Kecelakaan di masa lalu telah dikaitkan dengan pelatihan pilot yang buruk, kegagalan mekanis, masalah kontrol lalu lintas udara, dan perawatan pesawat yang buruk.

Sementara para ahli mengatakan ada banyak perbaikan dalam beberapa tahun terakhir, namun kecelakaan terbaru membuat para ahli mempertanyakan kemajuan sebenarnya dari pengawasan dan regulasi penerbangan Indonesia.

Mengapa Indonesia Mengalami Banyak Kecelakaan Pesawat?

Ilustrasi pesawat (iStock)

Situs AP menyebut bahwa hal tersebut karena kombinasi faktor ekonomi, sosial dan geografis.

Industri ini memiliki sedikit regulasi atau pengawasan pada tahun-tahun awal booming penerbangan Indonesia, setelah ekonomi dibuka pasca-jatuhnya Suharto pada akhir 1990-an dan berakhirnya dekade kediktatoran.

Maskapai penerbangan berbiaya rendah pun berkembang pesat. Dan terbang menjadi cara yang umum bagi orang untuk bepergian melintasi negara kepulauan yang luas, di mana banyak daerah masih kekurangan infrastruktur transportasi yang efisien atau aman.

Menurut data dari Aviation Safety Network, Indonesia telah mengalami 104 kecelakaan pesawat sipil dengan lebih dari 1.300 korban jiwa sejak 1945, menempatkannya sebagai tempat paling berbahaya untuk terbang di Asia.

Amerika Serikat bahkan melarang maskapai penerbangan Indonesia beroperasi di negara itu dari tahun 2007 hingga 2016 karena mereka "kekurangan dalam satu atau lebih bidang, seperti keahlian teknis, personel terlatih, prosedur pencatatan atau inspeksi".

Uni Eropa memiliki larangan serupa dari 2007 hingga 2018.

Tahun Berlalu, Apakah Ada Peningkatan?

Jawabannya, ada.

"Keterlibatan dengan industri telah meningkat secara signifikan dan pengawasan menjadi lebih ketat," pakar penerbangan dan kepala editor AirlineRatings.com Geoffrey Thomas mengatakan kepada The Associated Press.

Itu termasuk inspeksi yang lebih sering, regulasi yang lebih kuat dari fasilitas dan prosedur pemeliharaan, dan pelatihan pilot yang lebih baik, katanya.

Administrasi Penerbangan Federal AS. memberi Indonesia Category 1 rating atau peringkat Kategori 1 pada tahun 2016, yang berarti menetapkan bahwa negara tersebut mematuhi standar keselamatan Organisasi Penerbangan Sipil Internasional.

Kenapa Kecelakaan Terbaru Terjadi?

Spirit Indonesia Incorporated yang disuarakan Menpar Arief Yahya ikut direspon Maskapai Sriwijaya Air.

Terlalu dini untuk mengatakannya. Pesawat berangkat dari Jakarta saat hujan deras, tetapi para ahli mengatakan cuaca buruk adalah di antara beberapa kemungkinan penyebab, termasuk kesalahan manusia dan kondisi pesawat.

Nelayan di sekitar lokasi kecelakaan mengatakan mereka mendengar ledakan, diikuti puing-puing dan bahan bakar yang mengelilingi kapal mereka. Tetapi hujan lebat mengganggu penglihatan mereka sehingga tak dapat melihat lebih banyak lagi.

Sriwijaya Air hanya mengalami insiden kecil di masa lalu, meskipun seorang petani tewas pada tahun 2008 ketika salah satu pesawatnya jatuh dari landasan pacu saat mendarat karena masalah hidrolik.

Direktur Utama maskapai, Jefferson Irwin Jauwena, mengatakan pesawat yang jatuh itu layak terbang.

Itu adalah Boeing 737-500 yang berusia 26 tahun dan sebelumnya pernah diterbangkan oleh maskapai penerbangan di Amerika Serikat. Dia mengatakan kepada wartawan bahwa pesawat itu diterbangkan pada hari yang sama dengan kecelakaan itu.

Namun para ahli mengatakan penyelidikan diperlukan untuk menentukan apakah pesawat itu benar-benar cocok untuk terbang.

Kapan Bisa Tahu Lebih Banyak?

Pasukan Kopaska melakukan pencarian pesawat Sriwijaya Air SJ 182 di Perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Selasa (12/1/2021). Walaupun awan mendung di hari keempat pencaraian, pasukan tetap melakukan pencarian puing dan korban jatuhnya pesawat tersebut. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Bagian-bagian pesawat adalah di antara puing-puing yang ditemukan dari air dan dapat memberikan wawasan terkait tragedi jatuhnya Sriwijaya Air SJ182. Lokasi kotak hitam di lumpur dasar laut telah diidentifikasi, dan penyelam serta lainnya sedang bekerja untuk mengambil perekam data penerbangan dan perekam suara kokpit dari laut.

"Tapi penyelidikan bisa memakan waktu berminggu-minggu, mungkin berbulan-bulan," kata konsultan penerbangan Indonesia Gerry Soejatman.

Indonesia diharapkan untuk memimpin penyelidikan, dengan bantuan pengamat internasional umumnya. Seharusnya ada laporan sementara dari Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Indonesia dalam waktu satu bulan, kata Soejatman.

"Analisisnya akan dimulai dengan laporan itu," ujar Soejatman.

2 dari 3 halaman

Faktor Usia, Cuaca Ekstrem, hingga Pandemi COVID-19

Sementara itu, media Inggris Bloomberg melalui artikel Jet Crash Adds to Long List of Aviation Disasters in Indonesia, menyorot sejumlah hal yang diduga menjadi faktor lain penyebab kecelakaan.

Disebutkan bahwa Sriwijaya Air SJ182 Itu menggunakan pesawat milik keluarga produsen jet Boeing 737, salah satu pesawat paling sukses sepanjang masa.

Pesawat pertama Boeing mulai terbang pada tahun 1967 dan telah melalui beberapa kali iterasi.

Jet Sriwijaya Air SJ182 menggunakan Boeing 737-500, bagian dari seri Klasik Boeing yang juga mencakup 737-300 dan 737-400. Seri 737 MAX yang diperkenalkan kemudian pada tahun 2017, dan itu adalah versi yang terlibat dalam dua kecelakaan fatal: Lion Air JT610 pada Oktober 2018 dan Ethiopian Airlines 302 pada Maret 2019.

Usia Pesawat

Sriwijaya Air (Dok.Instagram/@sriwijayaair/https://www.instagram.com/p/BYXjxF0n2oR/Komarudin)

Tetapi dengan maskapai penerbangan komersial yang biasanya mengganti jet sekitar 25 tahun, Sriwijaya berada di sisi yang lebih tua. Sebelum sampai ke tangan operator pada tahun 2012, pesawat tersebut telah diterbangkan oleh Continental Air Lines dan United Airlines Holdings Inc., menurut data armada di Planespotters.net.

Usia rata-rata armada Boeing Sriwijaya adalah sekitar 17 tahun. Tidak termasuk Boeing 737-900 yang melakukan penerbangan pertamanya pada tahun 2014, usia armada rata-rata mencapai hampir 19 tahun, perhitungan Bloomberg menunjukkan.

Bandingkan dengan usia rata-rata armada PT Garuda Indonesia yaitu 8,3 tahun.

Pesawat Garuda Indonesia terparkir di Terminal 3 bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (24/7/2019). Maskapai penerbangan Garuda Indonesia  mengeluarkan kebijakan terbaru terkait pengambilan gambar ataupun video di dalam pesawat oleh penumpang ataupun awak kabin. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

"Kami belum tahu apa yang menyebabkan insiden itu," kata Shukor Yusof, pendiri perusahaan konsultan penerbangan Endau Analytics di Malaysia.

Meski begitu, masih banyak yang harus dilakukan untuk meningkatkan budaya keselamatan dan Presiden Indonesia Joko Widodo (Jokowi) dapat memperkuat warisan pemerintahannya dengan melakukan upaya bersama untuk memulihkan kepercayaan pada penerbangan lokal di masa jabatan terakhirnya.

Bukan hanya usia pesawat yang bisa menimbulkan masalah. Indonesia, rumah bagi salah satu negara kepulauan terbesar di dunia, rangkaian pulau yang membentang dari London hingga New York, memiliki salah satu insiden badai petir dan sambaran petir tertinggi di mana pun. (Kota Bogor pernah mengalami badai petir selama 322 hari dalam satu tahun pada tahun 1988.)

Ada juga letusan gunung berapi, yang membuang gumpalan abu ke udara dan dapat tersedot ke mesin jet, menyebabkannya rusak. Pada 2019, bandara Bali membatalkan dan mengalihkan sejumlah penerbangan menyusul letusan Gunung Agung, yang memuntahkan abu di selatan pulau.

Dengan pemanasan global, kejadian cuaca ekstrem menjadi lebih umum. Penerbangan Sriwijaya SJ182 dilaporkan delay sekitar satu jam karena kondisi cuaca memprihatinkan. "Sementara kami harus menunggu laporan akhir dari penyelidikan untuk mengetahui penyebab sebenarnya dari insiden tersebut, data awal tampaknya menunjukkan kemungkinan disorientasi di kokpit, di mana cuaca buruk menjadi faktor di sini," analis penerbangan independen Gerry Soejatman memperkirakan.

Seperti banyak bandara di negara ini, Soekarno-Hatta di Jakarta sedang berjuang untuk mengatasi booming perjalanan udara di Asia. Meskipun kapasitas tahunan yang dirancang telah diperluas untuk melayani sekitar 60 juta penumpang pada 2019, sebelum pandemi COVID-19 memusnahkan permintaan perjalanan, maskapai tersebut melayani sekitar 80 juta penumpang. Landasan pacu ketiga diresmikan Januari lalu untuk membantu mengurangi kemacetan dan seringnya penundaan penerbangan.

Sriwijaya Air Belum Pernah Kecelakaan Fatal dan Rekam Jejak Kecelakaan Boeing

Sriwijaya Air, yang didirikan pada tahun 2003 dan sekarang menerbangi 53 rute, sebagian besar di antaranya penerbangan lokal. Tetapi beberapa di antaranya juga melayani perjalanan internasional termasuk ke Penang, Malaysia dan Dili, Timor Leste. Maskapai tersebut belum pernah mengalami kecelakaan fatal sebelumnya.

Kendati demikian, ada empat insiden lain yang melibatkan pesawat jetnya, yang terakhir pada Mei 2017 ketika Boeing 737-33A melampaui landasan. Sebelumnya pada bulan Juni 2012, ketika sebuah jet Boeing lain berbelok dari landasan pacu setelah mendarat di Pontianak, Kalimantan Barat, yang dituju oleh Sriwijaya SJ182.

Pesawat tersebut akhirnya ditarik untuk perbaikan karena kerusakan roda pendaratan yang parah. Hujan juga turun deras pada saat itu.

Empat insiden tidak fatal dalam 17 tahun itu tidaklah buruk. TransNusa Aviation Mandiri yang didirikan tahun 2012 dan didirikan tahun 2012 telah mengalami satu kali kecelakaan, sedangkan Lion Air yang didirikan tahun 1999 telah mengalami sembilan ditambah dua peristiwa fatal lainnya.

Sementara itu, Jet Boeing 737-500 telah terlibat dalam delapan kecelakaan hull-loss accidents atau kehilangan lambung, atau insiden di mana kerusakan pesawat tidak dapat diperbaiki, dengan total 220 kematian, menurut Aviation Safety Network. Airbus SE A319, jet yang sebanding, mengalami tiga kecelakaan pesawat.

Pada September 2008, sebuah penerbangan Aeroflot PJSC 737-500 jatuh menewaskan 88 orang, sementara kecelakaan Asiana Airlines Inc. pada Juli 1993 merenggut 68 nyawa.

Penyelidik mengaitkan kecelakaan itu dengan faktor-faktor termasuk kinerja pilot, pelatihan atau cuaca. Jika tidak ada yang selamat dari Sriwijaya Air SJ182, itu akan menandai bencana terburuk ketiga 737-500.

3 dari 3 halaman

Saksikan Juga Video Ini: