Sukses

Rumah Apung di Laut Jadi Lokasi Pengusaha China Menepi dari Pandemi COVID-19

Liputan6.com, Dongshin - Seorang pengusaha di China menghabiskan satu tahun dan biaya sebesar 400.000 yuan ($ 61.000) untuk membangun rumah terapung 600 kaki persegi yang mengagumkan di lepas pantai provinsi Fujian.

Pengusaha muda yang hanya dikenal dengan nama panggilannya, "Coastline" --yang dibesarkan di dekat laut-- menghabiskan sebagian besar waktunya memancing dan menikmati matahari terbenam yang indah di Dongshan County, sebuah pulau besar di Laut China Selatan

Coastline menghabiskan sebagian besar waktu luangnya memancing di laut dan menjalankan gaya hidup riang para nelayan Dongshan. Suatu malam pada tahun 2018, ketika minum dengan teman baiknya, arsitek Dong Xinmeng, ia mulai berbicara tentang betapa hebatnya memiliki rumah terapung, sehingga dia bisa memancing dan minum bir sepanjang hari.

Satu minuman mengarah ke yang lain, dan pada akhir malam, mereka telah memutuskan untuk membuat mimpinya menjadi kenyataan, membuat rumah terapung di laut lepas pantaim demikian seperti dikutip dari Odditycentral, Sabtu (26/12/2020).

Dongshan County memiliki sejarah panjang memancing di laut dan budidaya perairan, sehingga Coastline dan teman arsiteknya mengambil inspirasi dari rakit besar mereka untuk membangun dasar pelampung rumah besar.

Kedua teman itu awalnya berencana untuk pindah bersama ke rumah terapung, dan karena tanah tidak menjadi masalah, mereka memutuskan untuk membuatnya berukuran 600 kaki persegi. Namun itu membuatnya terlalu besar untuk dibangun di darat, karena Dongshan tidak memiliki pelabuhan yang cukup besar.

Pada awalnya, mereka memulai proyek itu di perairan dangkal dermaga, tetapi air pasang memberi mereka masalah, sehingga mereka menyeret pondasi ke laut lepas dan mulai membangun di tengah-tengah air.

Membangun rumah di pangkalan terapung ternyata lebih bermasalah dari yang dibayangkan Coastline. Platform ini naik dan turun ketika para pekerja bergerak di atasnya, dan angin kencang juga tidak membantu.

Untuk mengatasinya, mereka membangun struktur kokoh menggunakan baja, dan meskipun Coastline ingin memasukkan sebanyak mungkin kaca ke dalam desain, ia akhirnya mengerti bahwa ia harus berkorban mencari alternatif dan trik lain dalam membangun rumah yang tak konvensional tersebut.

 

2 dari 4 halaman

Membuat Saluran Listrik Sendiri

Coastline dan tim pekerjanya menghabiskan sekitar satu tahun mencoba memecahkan masalah listrik. Mereka awalnya menghubungkan tempat itu ke instalasi PLTA terdekat, tetapi kapal nelayan yang lewat secara rutin mencabut kabel. Seiring waktu, Coastline bernegosiasi dengan nelayan untuk memperhatikan kabelnya, dan meskipun kabelnya membentang selama 3 km sampai ke dermaga di pantai, mereka belum dicabut dalam setahun sekarang.

Rumah terapung Coastline yang menakjubkan 'dipasak' menggunakan 16 jangkar logam, masing-masing dengan berat sekitar satu ton. Jika pemilik ingin memindahkannya, yang harus mereka lakukan adalah menaikkan jangkar ini dan memiliki perahu listrik yang menaungi rumah besar ke lokasi barunya.

Pada 600 meter persegi, rumah terapung yang menakjubkan ini memiliki banyak ruang indoor dan outdoor. Setelah selesai, pada tahun 2019, Coastline mulai menggunakannya sebagai tempat liburan di mana ia bisa sendirian, memancing sepanjang hari dan hanya merenungkan kehidupannya dan rencana masa depannya.

Rumah terapung, bernama Haixi, menawarkan pemandangan laut 360 derajat, dan terletak di teluk yang tenang, sekitar 500 meter dari pantai Dongshan. Coastline dan Dong Xinmeng mengeluarkan dana sebesar 4 juta yuan ($ 61.200), yang ia anggap di ambang batas murah dan mahal. Harga per meter persegi di bawah 7.000 yuan, dan mempertimbangkan harga di kota-kota ramai seperti Xiamen bisa mencapai 80.000 yuan per meter persegi di beberapa tempat, Coastline tidak bisa lebih bahagia dengan investasinya.

Dalam sebuah wawancara baru-baru dengan media lokal Yit ,Coastline mengatakan bahwa setiap kali dia datang ke rumah itu, tujuannya adalah untuk memutus stres dan kekacauan kehidupan sehari-harinya. Dia menetapkan dirinya batas memeriksa smartphone-nya hanya 3 kali sehari, tidak berbicara dengan siapa pun, dan menghabiskan waktunya melakukan apa yang paling dia nikmati, memancing dan memasak apa pun yang dia tangkap.

 

3 dari 4 halaman

Jadi Tempat Menepi dari Pandemi

Sebelum pandemi melanda, waktu yang ia habiskan sendirian di rumah terapungnya bisa mencapai  7 hari berturut-turut, di mana kurangnya kontak manusia membuatnya merasa seperti orang terakhir di Bumi. Ketika pandemi dimulai di China, Coastline membawa istri dan putranya yang berusia 2 tahun ke rumah terapung itu, dan mereka mengisolasi diri dari seluruh dunia selama 21 hari. Dia dan anaknya memancing dan berkeliling dengan perahu sepanjang hari, dan di malam hari mereka menonton film bersama.

Coastline dan Dong Xinmeng berangkat untuk membuat rumah laut terapung untuk diri mereka sendiri, tetapi ketika mereka mulai berbagi foto-foto itu di media sosial, teman-teman mulai meminta mereka untuk datang dan mengalaminya sendiri. Coastline terlalu malu untuk mengatakan tidak, tetapi teman-temannya pada gilirannya membawa teman-teman mereka sendiri, dan kabar tentang resort indah di laut, di lepas pantai Dongshan itu mulai menyebar.

Pada bulan September tahun ini, Coastline membuka rumah terapungnya sebagai hotel terapung pertama di Tiongkok. Dia tidak bermitra dengan layanan pemesanan apa pun, karena dia hanya ingin menyewakan tempat itu kepada orang-orang yang mendengar tentang hal itu dari kenalannya sendiri. Meski begitu, ia begitu dibanjiri dengan permintaan, sehingga ia sekarang harus memesan beberapa hari untuk dirinya sendiri berbulan-bulan sebelumnya, jika  ingin mengunjungi tempat itu lagi.

Rumah air telah menjadi sangat populer dalam beberapa tahun terakhir, karena membangun di atas air jauh lebih murah daripada membangun di darat, dan pemandangannya jauh lebih baik.

Meskipun Coastline dan temannya merancang rumah apung untuk menahan angin kencang, ia mengakui bahwa selalu ada risiko bahwa topan menghancurkannya. Namun, itu adalah risiko yang mereka ketahui sejak awal, dan dengan biayan hanya 400.000 yuan, dia menganggap itu sepadan dengan risikonya.

4 dari 4 halaman

Simak video pilihan berikut: