Sukses

Kasus Kematian COVID-19 AS Tertinggi di Dunia, California Terapkan Jam Malam

Liputan6.com, California - California telah memulai jam malam pada Sabtu 21 November 2020, dalam upaya untuk mengekang lonjakan kasus COVID-19 di AS.

Angka terbaru negara bagian barat itu sekarang lebih buruk dari puncak sebelumnya pada Agustus, lapor Los Angeles Times.

Di seluruh AS, jumlah kematian harian yang terkait dengan COVID-19 telah melampaui 2.000 untuk pertama kalinya sejak Mei 2020

Negara ini sekarang memiliki lebih dari 12 juta infeksi yang dikonfirmasi, dengan lebih dari 255.000 kematian, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Ini merupakan jumlah korban tewas tertinggi di dunia, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (22/11/2020).

Sekitar 187.000 infeksi baru tercatat secara nasional dalam angka terbaru --dirilis pada Jumat 20 November 2020 untuk hari sebelumnya-- yang merupakan tertinggi sepanjang masa.

Beberapa negara bagian telah memberlakukan mandat dan pembatasan baru untuk mencoba memerangi kebangkitan tersebut. Di Texas, Garda Nasional sedang dikerahkan ke kota El Paso untuk membantu operasi kamar mayat di sana.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) juga mendesak orang Amerika untuk menghindari perjalanan untuk liburan Thanksgiving pada 26 November untuk mencegah peningkatan penularan.

Thanksgiving biasanya menandai minggu tersibuk untuk perjalanan di AS. Tahun lalu, diperkirakan 26 juta orang melewati bandara negara itu dalam seminggu menjelang liburan.

Pada Jumat 20 November, terungkap bahwa putra tertua Presiden Donald Trump, Donald Trump Jr, dinyatakan positif COVID-19. "Rupanya saya mendapat 'rona," katanya dalam sebuah video di media sosial, menambahkan bahwa dia sejauh ini tidak menunjukkan gejala dan tengah menjalani karantina.

2 dari 3 halaman

Situasi di California

Sebagian besar California menghadapi perintah tinggal di rumah

California melaporkan total satu juta kasus minggu lalu, menjadikannya negara bagian kedua yang melaporkan angka tersebut setelah Texas.

Jam malam harian yang baru, mulai pukul 22:00 waktu setempat pada hari Sabtu (Minggu pukul 06:00 GMT) hingga pukul 05:00, akan berlaku hingga 21 Desember, dengan kemungkinan perpanjangan jika diperlukan, menurut pihak berwenang.

Restoran akan dapat menawarkan layanan delivery di luar jam-jam tersebut.

Perintah tinggal di rumah mempengaruhi 41 dari 58 kabupaten California, mencakup lebih dari 94% populasi negara bagian. Sekitar 40 juta orang tinggal di California, negara bagian terpadat di AS.

Beberapa negara juga telah memperingatkan bahwa penguncian yang lebih parah dapat terjadi. Tindakan terbaru tidak seketat pembatasan yang diberlakukan antara Maret dan Mei, ketika semua bisnis dan perjalanan yang tidak penting dilarang.

Tempat-tempat lain, termasuk New York City, juga memberlakukan jam malam malam. Bar, restoran, dan pusat kebugaran diizinkan buka hingga pukul 22:00, tetapi sekolah tutup.

Jam malam California diumumkan oleh Gubernur Gavin Newsom.

"Virus menyebar dengan kecepatan yang belum pernah kita lihat sejak awal pandemi ini, dan beberapa hari dan minggu ke depan akan sangat penting untuk menghentikan lonjakan," tulisnya dalam sebuah pernyataan.

Penerimaan rumah sakit naik 61% di seluruh negara bagian dalam dua minggu terakhir, menurut surat kabar Los Angeles Times.

"Datanya terlihat sangat buruk sekarang," kata Direktur Kesehatan Masyarakat Los Angeles County Barbara Ferrer pada hari Jumat.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: