Sukses

Para Pemimpin Dunia Tandai 75 Tahun PBB di Tengah Pandemi Corona COVID-19

Liputan6.com, New York - Para pemimpin dunia berkumpul secara virtual pada Senin, 21 September 2020 untuk menandai peringatan 75 tahun Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di tengah pandemi Virus Corona.

Dikutip dari laman Channel News Asia, Selasa (22/9/2020) 75 tahun PBB juga di peringati di tengah ketegangan antara Amerika Serikat dan China.

Ketika COVID-19 mulai menyebar ke seluruh dunia awal tahun ini, memaksa jutaan orang untuk berlindung di rumah dan menghadapi pukulan ekonomi yang menghancurkan.

Ketegangan yang telah lama membara antara Amerika Serikat dan China mencapai titik didih terkait pandemi, menyoroti upaya Beijing untuk mendapatkan pengaruh multilateral yang lebih besar sebagai tantangan bagi kepemimpinan tradisional Washington.

Virus Corona muncul di China akhir tahun lalu dan Washington menuduh Beijing kurang transparansi yang dikatakan memperburuk wabah. China membantah pernyataan AS tersebut.

Dalam gesekan yang jelas di Amerika Serikat, Presiden China Xi Jinping mengatakan pada hari Senin: "Tidak ada negara yang memiliki hak untuk mendominasi urusan global, mengontrol nasib orang lain, atau menyimpan keuntungan dalam pembangunan untuk dirinya sendiri."

"Bahkan lebih sedikit lagi yang harus diizinkan untuk melakukannya. Lakukan apapun yang dia suka dan jadilah hegemon, pengganggu atau bos dunia. Unilateralisme adalah jalan buntu."

Pernyataan Xi tidak ada dalam video yang dia rekam untuk pertemuan tersebut. Dimasukkan dalam pernyataan yang lebih panjang yang menurut misi PBB China telah diserahkan kepada badan dunia itu.

China telah menggambarkan dirinya sebagai pemandu sorak utama untuk multilateralisme karena ketidakpedulian Presiden AS Donald Trump terhadap kerja sama internasional menyebabkan Washington menghentikan kesepakatan global tentang iklim dan Iran, serta meninggalkan Dewan Hak Asasi Manusia PBB dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Wakil Duta Besar AS untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa Cherith Norman Chalet mengatakan kepada Majelis Umum bahwa badan dunia itu dalam banyak hal telah terbukti sebagai eksperimen yang berhasil, tetapi ada juga alasan untuk khawatir.

"Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah terlalu lama menolak reformasi yang berarti, terlalu sering kurang transparan, dan terlalu rentan terhadap agenda rezim otokratis dan kediktatoran," katanya.

Penarikan AS dari WHO terjadi setelah Trump menuduh badan itu sebagai boneka China, klaim yang dibantah WHO.

 

2 dari 3 halaman

Pandemi Ekspose Kerapuhan Dunia?

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan pandemi telah mengekspos kerapuhan dunia.

"Kami hanya bisa mengatasinya bersama. Saat ini kami memiliki surplus tantangan multilateral dan defisit solusi multilateral," katanya.

"Tidak ada yang menginginkan pemerintahan dunia tetapi kita harus bekerja sama untuk meningkatkan tata kelola dunia."

Dewan Keamanan membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk mendukung seruan Guterres guna gencatan senjata global, untuk memungkinkan negara-negara fokus memerangi COVID-19.

Beberapa pemimpin menyerukan reformasi Perserikatan Bangsa-Bangsa dan khususnya Dewan Keamanan yang beranggotakan 15 orang, dengan alasan tidak adil bahwa Amerika Serikat, Rusia, China, Prancis, dan Inggris adalah satu-satunya kekuatan permanen pemegang veto.

"Sebuah struktur dewan yang membuat nasib lebih dari 7 miliar orang bergantung pada lima negara tidak adil dan tidak berkelanjutan," kata Presiden Turki Tayyip Erdogan.

Acara khusus satu hari pada hari Senin datang menjelang pertemuan tahunan para pemimpin dunia di Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang dimulai pada hari Selasa tanpa presiden atau perdana menteri yang hadir secara fisik di New York. Semua pernyataan telah direkam sebelumnya dan akan disiarkan di aula Sidang Umum.

Perserikatan Bangsa-Bangsa dibentuk ketika negara-negara bersatu usai Perang Dunia II untuk mencegah konflik serupa lainnya. Meskipun belum ada Perang Dunia III, para pemimpin mengadopsi pernyataan pada hari Senin yang mengakui "saat-saat kekecewaan".

"Semua ini menuntut tindakan yang lebih besar, bukan lebih sedikit," kata pernyataan itu.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: