Sukses

Sosok Yoshihide Suga, Putra Petani Jadi Calon Kuat PM Jepang Pengganti Shinzo Abe

Liputan6.com, Tokyo - Tak ada yang bisa mencegah Yoshihide Suga menjadi perdana menteri (PM) Jepang, ketika partai berkuasa Liberal Demokrat (LDP) telah memilihnya menjadi pemimpin untuk menggantikan Shinzo Abe pekan ini.

Sebagai kepala sekretaris kabinet selama hampir delapan tahun, Suga telah bertindak sebagai orang kedua secara de facto dalam pemerintahan, menjawab pertanyaan-pertanyaan rumit pada konferensi pers dua kali sehari, memberi nasihat kepada Abe tentang kebijakan dan mengekang birokrasi Jepang yang membandel.

Seperti dikutip dari The Guardian, Selasa (15/9/2020), Suga telah muncul sebagai kandidat kuat dan jelas untuk menggantikan Abe yang mengundurkan diri karena alasan kesehatan, sejak mendapatkan dukungan dari faksi-faksi utama LDP.

Seperti prediksi pengamat bahwa Suga akan meraih kemenangan telak pada Senin 14 September, atas para pesaingnya, Kepala Kebijakan Partai Fumio Kishida, dan mantan Menteri Pertahanan Shigeru Ishiba, Suga secara praktis dijamin akan disetujui sebagai perdana menteri di majelis rendah parlemen pada Rabu 16 September.

Setelah keputusan kontroversial untuk mengecualikan dari pemilihan, lebih dari 1 juta anggota LDP - di antaranya Menteri Pertahanan Shigeru Ishiba adalah kandidat yang lebih populer - pengangkatan Suga sebagai perdana menteri telah menyerupai berkah.

Pria berusia 71 tahun itu secara luas dipandang sebagai kandidat kontinuitas Abe, sebuah label yang dia lakukan sedikit untuk kontradiksi selama tawaran kepemimpinannya. Kebijakan ekonomi pendahulunya - kombinasi dari pengeluaran pemerintah yang besar, kebijakan moneter yang sangat mudah dan reformasi struktural - akan tetap tidak tersentuh, katanya.

"Satu-satunya alasan Suga mendapatkan jabatan perdana menteri adalah karena dia bersumpah untuk melanjutkan kebijakan Abe, jadi untuk perdana menteri baru dia sangat dibatasi oleh catatan dan warisan pemerintahan sebelumnya," kata Koichi Nakano, seorang profesor ilmu politik di Universitas Sophia di Tokyo.

"Setelah menjabat sebagai kepala pertahanan Abe, Suga tidak dapat memungkiri Abe dan mendorong transformasi kebijakan besar tanpa menimbulkan kritik keras. Tangannya terikat."

Mengenai kebijakan luar negeri, Yoshihide Suga akan terus memprioritaskan hubungan keamanan Jepang dengan AS dalam menghadapi China yang tegas dan Korea Utara yang bersenjata nuklir, meskipun dia mengakui pada hari Minggu bahwa dia tidak memiliki "keterampilan diplomatik" yang membantu Abe menjalin hubungan pribadi yang erat dengan Donald Trump.

 

2 dari 4 halaman

Jejak Karir Putra Petani yang Jadi Calon Kuat PM Jepang Selanjutnya

Terlepas dari hubungan politiknya yang erat dengan Abe, latar belakang Suga dengang sang pendahulu sangatlah berbeda.

Sebagai putra seorang menteri luar negeri dan cucu perdana menteri, Abe menonjol bahkan di parlemen yang dipenuhi politikus keturunan. Sementara Suga, adalah seorang politikus mandiri, putra tertua seorang petani stroberi dan guru di Yuzawa, sebuah kota di pedesaan prefektur Akita, yang meskipun tidak memiliki silsilah politik sekarang berada di puncak memimpin ekonomi terbesar ketiga di dunia.

"Dia sangat pendiam," kata Hiroshi Kawai, mantan teman sekelas SMA, berkata tentang Suga. "Dia adalah seseorang yang tidak akan Anda perhatikan jika dia ada di sana atau tidak."

Setelah lulus dari sekolah menengah di Yuzawa - di mana namanya sekarang terpampang di T-shirt dan tas jinjing - Suga pergi ke Tokyo, tempat dirinya mengambil serangkaian pekerjaan paruh waktu, termasuk bekerja di pabrik karton dan pasar ikan Tsukiji, untuk membayar biaya kuliahnya.

Awal Karir Politik

Karirnya di bidang politik dimulai pada tahun 1987, ketika ia dikabarkan mencari kursi di majelis kota Yokohama hingga akhirnya dikenal sebagai "wali kota bayangan".

Status Suga sebagai orang luar dapat membantunya dengan baik, saat dia berusaha untuk menjauhkan Jepang dari resesi berkepanjangan yang diperburuk oleh pandemi Virus Corona COVID-19, menurut Tobias Harris, seorang pakar Jepang di Teneo Intelligence di Washington dan penulis buku baru tentang Abe.

"Jika Suga bertahan, itu sebagian karena dia bukan politisi keturunan," kata Harris. “Setelah berhasil melalui politik, dia siap untuk bekerja lebih keras dan lebih mampu terhubung dengan pemilih daripada Abe. Dalam karier politiknya sendiri, dan sebagai penasihat utama Abe, dia terus-menerus fokus pada masalah yang paling menjadi perhatian para pemilih."

Nasib politik Suga terkait erat dengan Abe sejak dia memenangkan kursi majelis rendah pada tahun 1996. Banyak yang menyebut dia sebagai pengaruh utama dalam keputusan Abe untuk mencalonkan diri sebagai perdana menteri untuk kedua kalinya, setelah periode pertama di kantor yang berakhir dengan bencana setelah hanya satu tahun.

Meskipun Suga menghabiskan waktu berjam-jam untuk memberi pengarahan, dan kadang-kadang bentrok dengan jurnalis politik, penyampaiannya yang tanpa ekspresi menawarkan sedikit wawasan tentang orang di balik persona publik.

Tetapi sejak mengumumkan pencalonannya pada akhir Agustus, ia telah mengalami perubahan citra. Dari penegak politik yang tidak dapat ditebak yang tindakan publik paling berkesannya adalah mengumumkan nama era baru Reiwa tahun lalu, menjadi partai konservatif dominan terdekat di Jepang,  pria di omnibus Tokyo.

"Bahwa orang biasa seperti saya bisa berusaha menjadi perdana menteri ... itulah demokrasi Jepang, bukan?" kata Suga di awal kampanyenya.

Di usia 71 tahun, Suga adalah yang tertua dari tiga kandidat, tetapi etos kerjanya yang tak kenal lelah dikatakan melampaui kehidupannya dalam politik. Sementara dia mengaku kelemahannya dengan pancake, dia dilaporkan membakar kalori ekstra dengan memulai dan mengakhiri setiap hari dengan 100 sit-up.

3 dari 4 halaman

Kaisar Baru Jepang

4 dari 4 halaman

Saksikan Juga Video Ini: