Sukses

AS Peringatkan Warganya Akan Risiko Penahanan di China

Liputan6.com, Washington, D.C - Departemen Luar Negeri AS memperingatkan warga Amerika Serikat pada Sabtu, 11 Juli 2020 untuk "meningkatkan kewaspadaan" di China karena meningkatnya risiko penegakan hukum yang sewenang-wenang termasuk penahanan dan larangan keluar dari negara itu.

"Warga AS dapat ditahan tanpa akses ke layanan konsuler AS atau informasi tentang dugaan kejahatan mereka," kata Departemen Luar Negeri dalam peringatan keamanan yang dikeluarkan untuk warganya di China.

Pihak Deplu Amerika Serikat menambahkan bahwa warga AS dapat menghadapi "interogasi yang berkepanjangan dan perpanjangan penahanan" karena alasan terkait dengan keamanan negara.

"Personel keamanan dapat menahan dan atau mendeportasi warga AS karena mengirim pesan elektronik pribadi yang kritis terhadap pemerintah China," tambahnya.

Penahanan itu tanpa mengutip contoh-contoh spesifik. Departemen luar negeri juga tidak mengatakan apa yang mendorong peringatan keamanan itu.

Peringatan keamanan itu muncul ketika ketegangan bilateral semakin meningkat atas berbagai isu mulai dari pandemi COVID-19, perdagangan, hukum keamanan Hong Kong yang baru dan tuduhan pelanggaran hak asasi manusia terhadap warga Uighur di wilayah Xinjiang.

Washington dan Beijing baru-baru ini bertukar larangan visa terhadap pejabat satu sama lain, menggarisbawahi hubungan yang memburuk.

Kementerian luar negeri China tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar di luar jam kerja pada hari Sabtu kemarin.

Beijing menyerukan pada hari Rabu peringatan serupa yang dikeluarkan oleh Australia tentang risiko penahanan sewenang-wenang di Tiongkok "benar-benar konyol dan disinformasi."

2 dari 3 halaman

UU Keamanan Nasional Bakal Batasi Warga Hong Kong Tinggalkan Kota

Hong Kong telah merilis perincian tambahan tentang undang-undang keamanan nasional baru yang diberlakukan oleh China bagi Hong Kong, dengan mengatakan pasukan keamanan telah mengesampingkan otoritas untuk masuk dan mencari properti untuk bukti serta menghentikan orang-orang meninggalkan kota.

Seperti melansir Channel News Asia, Hong Kong kembali ke China pada 1 Juli 1997, di bawah pedoman "satu negara, dua sistem" yang menjamin otonomi luas dan kebebasan yang tidak dinikmati di daratan, termasuk peradilan yang independen.

Tetapi di bawah undang-undang baru Tiongkok, perilaku pemisahan diri dan penghasutan akan dihukum hingga seumur hidup di penjara. Hal ini pun kemudian memicu kekhawatiran akan era yang jauh lebih otoriter di Hong Kong, yang telah dirusak oleh protes anti-China selama setahun terakhir.

Sementara pihak berwenang Beijing dan Hong Kong bersikeras bahwa undang-undang itu hanya akan menargetkan minoritas dari apa yang mereka sebut "pembuat onar", diplomat, kelompok bisnis dan aktivis hak mengatakan itu adalah contoh terbaru dari pengetatan penguasaan Beijing terhadap kota.

Kendati demikian, Beijing memberlakukan undang-undang tersebut bagi Hong Kong, pusat keuangan dan perdagangan utama, meskipun ada protes dari Hong Kong dan negara-negara Barat.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

  • Amerika Serikat adalah salah satu negara republik konstitusional federal di Benua Amerika
    Amerika Serikat adalah salah satu negara republik konstitusional federal di Benua Amerika
    Amerika Serikat
  • Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    China